Banner

Sanjiangyuan di China genjot upaya konservasi keanekaragaman hayati

Foto yang diabadikan pada 20 April 2021 ini menunjukkan kawanan antelop Tibet di daerah Sanjiangyuan di Provinsi Qinghai, China barat laut. (Xinhua/Wu Gang)

Taman Nasional Sanjiangyuan China merupakan taman nasional tertinggi di dunia yang menempati total area seluas 190.700 km persegi dan memiliki salah satu konsentrasi keanekaragaman hayati tertinggi di dunia di altitudo tinggi.

 

Xining, China (Xinhua) – Selama bertahun-tahun, China menerapkan langkah-langkah konsisten dalam meningkatkan kemampuannya untuk melindungi keanekaragaman hayati di daerah Sanjiangyuan di Provinsi Qinghai, China barat laut.

Banner

Daerah Sanjiangyuan, yang dikenal sebagai ‘menara air’ China, dilalui oleh hulu sungai Yangtze, Kuning, dan Lancang. Berlokasi di area dengan rata-rata ketinggian lebih dari 4.700 meter, Taman Nasional Sanjiangyuan merupakan taman nasional tertinggi di dunia yang menempati total area seluas 190.700 km persegi dan memiliki salah satu konsentrasi keanekaragaman hayati tertinggi di dunia di altitudo tinggi.

Setiap tahunnya, puluhan ribu antelop Tibet yang sedang hamil memulai migrasi mereka ke Hoh Xil sekitar bulan Mei untuk melahirkan dan pulang bersama anak-anak mereka pada akhir Juli.

Pada tahun 1980-an dan 1990-an, akibat maraknya perburuan liar, populasi antelop Tibet di Hoh Xil anjlok menjadi kurang dari 20.000 ekor. Berkat upaya antiperburuan liar dan perlindungan keanekaragaman hayati yang aktif di negara itu dalam beberapa tahun terakhir, Hoh Xil kini menjadi rumah bagi lebih dari 70.000 ekor antelop Tibet. Status antelop Tibet di China telah diturunkan dari ‘terancam punah’ menjadi ‘hampir terancam punah’.

Banner

Sejak pendirian cagar alam nasional Longbao yang berlokasi di daerah Sanjiangyuan pada 1984, jumlah spesies burung di cagar alam itu meningkat dari 30 menjadi 138.

Menurut Pasang Tsering, kepala stasiun pengelolaan cagar alam tersebut, jumlah bangau leher hitam, spesies yang berada di bawah perlindungan nasional kelas satu, di cagar alam itu melonjak dari puluhan menjadi lebih dari 200 ekor, dan total angsa kepala bergaris mencapai lebih dari 10.000 ekor pada puncaknya.

Tahun ini, cagar alam tersebut telah ditetapkan sebagai “lahan basah yang penting secara internasional”, dan ekosistem dan keanekaragaman hayati di cagar alam itu akan mendapatkan perlindungan yang komprehensif dan sistematis, imbuh Pasang Tsering.

Banner

Wilayah Namse di Prefektur Otonom Etnis Tibet Yushu, Qinghai, yang juga berlokasi di daerah Sanjiangyuan dan dilewati Sungai Lancang, dikenal sebagai ‘daerah asal macan tutul salju’. Sebutan ini didasari oleh tingginya frekuensi kemunculan spesies yang sangat dilindungi ini, yang berada di bawah perlindungan tingkat nasional tertinggi di China.

Lebih dari 80 ekor macan tutul salju telah tercatat keberadaannya di Namse. Di sana, hewan itu hidup berdampingan dengan satwa liar lainnya, termasuk lynx dan rusa bibir putih.

Tian Jian, chief engineer di biro kehutanan dan padang rumput Provinsi Qinghai, menyampaikan bahwa 85 persen habitat satwa liar di provinsi itu berada di bawah manajemen konservasi alam, dan populasi satwa liar yang langka dan terancam punah meningkat secara signifikan.

Banner

Menurut Zhang Yu, pejabat di biro tersebut, dalam satu dekade terakhir, kemajuan luar biasa juga telah dicapai dalam hal perlindungan dan penelitian tumbuhan liar yang langka dan terancam punah di Qinghai.

Dengan mendorong pengembangan sistem cagar alam dengan taman nasional sebagai badan utama, lebih dari 75 persen tumbuhan liar di provinsi itu telah dilindungi secara efektif, membantu membangun bank gen nasional untuk sumber daya genetik organisme liar di Dataran Tinggi Qinghai-Tibet.

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan