Banner

Studi: Separuh spesies tanaman asli Inggris mengalami penurunan

Orang-orang mengamati dua tanaman Amorphophallus gigas, spesies Amorphophallus langka yang dikenal sebagai ‘bunga bangkai’, yang sedang mekar di Kebun Raya Leiden di Leiden, Belanda, pada 4 Maret 2023. (Xinhua/Sylvia Lederer)

Spesies tanaman asli Inggris telah menurun, sementara spesies introduksi sekarang menjadi mayoritas tanaman yang tumbuh di alam liar di negara tersebut, karena intensifikasi pertanian yang pesat.

 

Jakarta (Indonesia Window) – Spesies introduksi sekarang menjadi mayoritas tanaman yang tumbuh di alam liar di Inggris, sementara lebih dari separuh spesies asli diperkirakan menurun, menurut hasil studi 20 tahun yang dirilis Rabu (8/3).

Banner

Perubahan penggunaan lahan, khususnya “intensifikasi budidaya yang subur,” telah menjadi pendorong utama perubahan, menurut studi ‘Plant Atlas 2020’ yang dilakukan oleh Botanical Society of Britain and Ireland (BSBI).

Proyek penelitian 20 tahun tersebut adalah yang paling komprehensif yang pernah dilakukan pada flora liar Inggris, dengan para sukarelawan mengirimkan lebih dari 26 juta catatan termasuk 3.445 spesies berbeda.

Itu termasuk 1.692 yang berasal dari Inggris dan 1.753 non-pribumi yang secara sengaja atau tidak sengaja dimasukkan ke alam liar oleh manusia, kata studi tersebut.

Banner

“Temuan yang mengejutkan ini berarti bahwa sekarang ada lebih banyak tanaman introduksi yang tumbuh di alam liar di Inggris daripada tanaman asli, dengan banyak yang berasal dari kebun dan kemudian menyebar untuk membentuk populasi mandiri,” tambah laporan tersebut.

Perbandingan dengan penelitian serupa dari tahun 1950-an menunjukkan bahwa 53 persen spesies tanaman asli diperkirakan telah menurun.

Sebaliknya, 58 persen spesies yang baru diperkenalkan diperkirakan telah meningkat.

Banner

Intensifikasi pertanian yang subur telah menyebabkan “penurunan substansial dari banyak tanaman” yang terkait dengan tanaman tersebut, catat laporan itu.

“Demikian pula, tanaman padang rumput dan padang rumput yang tumbuh di tanah yang tidak subur telah mengalami penurunan tajam karena konversi habitat mereka menjadi padang rumput pertanian yang subur atau lebih produktif,” sebut laporan BSBI.

Drainase habitat lahan basah juga berdampak, sementara spesies yang tumbuh di sekitar sungai dan kanal juga menurun, terutama karena efek limpasan dari lahan pertanian.

Banner

“Sebagai perbandingan, distribusi tanaman yang terkait dengan hutan relatif tidak berubah,” sementara “spesies hutan jenis konifera telah meningkat karena ekspansi besar-besaran hutan komersial,” kata laporan tersebut.

Beberapa spesies selatan telah memperluas jangkauan mereka ke utara sementara beberapa spesies utara telah mundur di batas selatan mereka, yang berkorelasi dengan “iklim kita yang menghangat”.

“Pesan keseluruhannya jelas – flora asli kita jauh berkurang dibandingkan dengan situasi yang dicatat oleh pendahulu kita di tahun 1950-an,” penulis laporan tersebut memperingatkan.

Banner

“Kita membutuhkan rencana tindakan holistik untuk membalikkan penurunan ini sehingga flora kita dapat dipulihkan dan berkembang untuk kepentingan generasi kini dan mendatang.”

Ketua forum lingkungan Serikat Petani Nasional (NFU) Inggris Richard Bramley mengatakan, para petani “berkomitmen untuk meningkatkan dan memperbaiki bentang alam kita.”

“Dalam beberapa dekade terakhir, petani telah melakukan perbaikan besar di beberapa bidang yang disoroti oleh laporan ini. Misalnya, lebih dari 10.000 lahan seluas lapangan sepak bola telah ditanam untuk menguntungkan satwa liar seperti penyerbuk,” tambahnya.

Banner

Sumber: AFP; Al Arabiya English

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan