Banner

Singapura beri penumpang pilihan bayar lebih untuk kurangi jejak karbon saat terbang

Ilustrasi. Semua penerbangan SIA dan Scoot dari Bandara Changi akan menggunakan campuran bahan bakar jet halus dan bahan bakar penerbangan berkelanjutan. (shawnanggg on Unsplash)

Jakarta (Indonesia Window) – Pemerintah Singapura akan meluncurkan skema kredit untuk bahan bakar penerbangan yang lebih ramah lingkungan pada bulan Juli mendatang.

Langkah tersebut bertujuan untuk memberikan pilihan bagi para pebisnis dan pelancong dengan membayar tiket dengan harga lebih tinggi guna mengurangi jejak karbon mereka ketika mereka terbang dan mengangkut barang melalui udara.

Banner

Otoritas Penerbangan Sipil Singapura (CAAS), Singapore Airlines (SIA) dan Temasek akan segera merilis rincian skema tersebut lebih lanjut, kata Menteri Perhubungan Singapura S. Iswaran pada Rabu (8/6).

Bahan bakar penerbangan berkelanjutan saat ini menelan biaya hingga tiga kali lipat dari bahan bakar jet konvensional, dan skema kredit adalah salah satu cara bagi maskapai untuk menurunkan biaya penggunaan bahan bakar yang lebih ramah lingkungan.

Semua penerbangan SIA dan Scoot dari Bandara Changi akan menggunakan campuran bahan bakar jet halus dan bahan bakar penerbangan berkelanjutan – terbuat dari minyak goreng bekas dan limbah lemak hewani – dalam uji coba satu tahun mulai dari kuartal ketiga tahun ini.

Banner

Penggunaan bahan bakar yang lebih ramah lingkungan diharapkan dapat mengurangi sekitar 2.500 ton emisi karbon dioksida selama satu tahun.

Sebelum pandemik Covid-19, penerbangan komersial menyumbang sekitar 900 juta ton karbon dioksida, atau sekitar 2 persen dari emisi karbon global, setiap tahun.

Dalam pidatonya di konferensi Ecosperity Temasek, Iswaran juga menguraikan upaya Singapura untuk menghijaukan transportasi darat, udara dan lautnya.

Banner

Tentang penghijauan transportasi darat, yang menghasilkan sekitar 14 persen dari total emisi Singapura, dia menekankan perlunya mengalihkan lebih banyak komuter dari mobil pribadi ke transportasi umum, dan dari mobil bermesin pembakaran dalam ke mobil listrik.

Iswaran mengatakan, pembelian mobil listrik di negaranya mencapai 8,4 persen dari semua pembelian mobil baru dalam lima bulan pertama tahun ini. Angka ini lebih dari dua kali lipat dibandingkan tahun lalu dan lebih dari 20 kali lipat pada tahun 2020.

Ini adalah tanda bahwa insentif keuangan untuk mengurangi biaya mobil listrik dan upaya untuk meningkatkan jaringan pengisi daya listrik membuahkan hasil, katanya.

Banner

Menurut Iswaran, Pemerintah Singapura akan memperluas jaringan moda transportasi massal MRT dari 250 km menjadi 360 km selama 10 tahun ke depan guna meningkatkan proporsi perjalanan dengan transportasi umum.

Otoritas Transportasi Darat Singapura memperkirakan bahwa jejak karbon dari satu perjalanan dapat dikurangi hingga 85 persen jika masyarakat beralih dari mengendarai mobil bermesin pembakaran internal ke MRT.

Di sektor penerbangan dan maritim, Iswaran mengatakan Singapura sedang mengejar dekarbonisasi di tiga bidang dengan meningkatkan efisiensi pesawat, kapal, dan pelabuhan udara dan lautnya; mengelektrifikasi kendaraan darat dan mesin; dan dengan menggunakan bahan bakar ramah lingkungan untuk pesawat dan kapal.

Banner

SIA, misalnya, telah mempertahankan armadanya dengan usia rata-rata sekitar enam tahun, katanya pada acara yang diadakan di Sands Convention & Expo Centre.

Dengan pesawat generasi baru yang biasanya lebih hemat bahan bakar – sebanyak 15 persen hingga 25 persen untuk pesawat Boeing – armada SIA adalah salah satu yang paling hemat bahan bakar di dunia, katanya.

Di bidang pelayaran, Otoritas Maritim dan Pelabuhan Singapura telah merampingkan izin pelabuhan untuk mengurangi waktu tunggu kapal, yang pada gilirannya menurunkan emisi mereka.

Banner

Pusat Global untuk Dekarbonisasi Maritim senilai 155 juta dolar AS yang didirikan tahun lalu juga secara aktif menguji dan menerapkan teknologi hijau dan bahan bakar, dimulai dengan penelitian tentang amonia, bahkan ketika Singapura mulai menyetrum 1.600 kapal pelabuhan kecilnya yang digunakan untuk melakukan pengiriman dari pantai ke kapal.

Singapura juga telah menandatangani beberapa perjanjian multilateral baru-baru ini untuk bekerja sama dengan negara-negara lain dalam upaya menghijaukan sektor penerbangan dan maritim, kata Iswaran.

Dia mengutip Inisiatif Castor yang menyatukan mitra publik dan swasta untuk membangun kapal tanker berbahan bakar amonia pertama di dunia pada tahun 2026.

Banner

Sumber: https://www.straitstimes.com/

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan