Banner

Setengah dari total kasus serangan jantung di Uni Emirat Arab (UEA) dialami oleh pasien yang berusia di bawah 50 tahun.

 

Jakarta (Indonesia Window) – Para pakar kesehatan mengatakan setidaknya 50 persen pasien serangan jantung di Uni Emirat Arab (UEA) berusia di bawah 50 tahun. Para dokter memperingatkan, obesitas dan gaya hidup yang tidak banyak bergerak menciptakan generasi yang rentan terhadap penyakit kardiovaskular.

Banner

Pada Hari Jantung Sedunia dengan kampanye internasional yang diadakan pada tanggal 29 September setiap tahun oleh World Heart Foundation untuk meningkatkan kesadaran akan kesehatan jantung, perusahaan penurunan berat badan Allurion melakukan survei YouGov di delapan negara berbeda termasuk UEA dan menemukan bahwa Emirates memiliki populasi tertinggi yang menderita penyakit kardiovaskular berat atau ringan.

Survei yang mengeksplorasi korelasi antara obesitas dan penyakit jantung itu mengungkapkan bahwa 60 persen orang dalam kasus obesitas serius atau sedang di UEA juga terkait dengan masalah kardiovaskular dan jantung, serta terlibat dalam 40 persen kematian di negara tersebut.

Mereka mengatakan angka di wilayah tersebut menunjukkan peningkatan orang muda yang menderita penyakit kardiovaskular, karena setengah dari pasien serangan jantung berusia di bawah 50 tahun.

Banner

Dr. Rajan Maruthanayagam, spesialis kardiologi intervensi di NMC Royal Hospital Sharjah, juga mengatakan kepada Al Arabiya English bahwa pasien yang mengalami masalah kardiovaskular semakin muda, seringkali karena tingginya insiden obesitas di negara tersebut.

“Obesitas dengan sendirinya merupakan faktor risiko independen bagi seseorang untuk mengembangkan penyakit kardiovaskular karena meningkatkan risiko pengembangan diabetes dan hipertensi, yang pada gilirannya meningkatkan risiko serangan jantung,” terangnya.

Korban serangan jantung juga lebih mungkin memiliki faktor risiko yang dapat dicegah – seperti merokok, tekanan darah tinggi, diabetes dan penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) – kata Dr. Maruthanayagam.

Banner

“Jika seseorang mengalami ketidaknyamanan dada bagian tengah dan sesak napas saat beraktivitas seperti berjalan cepat atau menaiki tangga yang biasanya mereda setelah beristirahat selama beberapa menit – ini adalah ‘kode merah’ yang menunjukkan ada penyumbatan ketat di pembuluh darah jantung,” jelasnya. “Kode merah lainnya selain nyeri dada adalah kelelahan yang tidak semestinya, sesak napas, (dan) berkeringat saat melakukan pekerjaan yang biasanya dilakukan tanpa masalah.”

Menurut dia, warga UEA dapat meningkatkan kesehatan jantung mereka dengan aktif dan teratur melakukan olahraga dalam bentuk apa pun – seperti berjalan kaki atau berenang – sambil menjaga pola makan jantung yang sehat dan menghindari makanan kaya lemak, makanan cepat saji, dan gorengan.

Berhenti merokok dan mengelola tingkat stres juga dapat membantu mengurangi risiko penyakit kardiovaskular, lanjutnya.

Banner

Dr. Maruthanayagam mengatakan, secara global, penyakit tidak menular ini menyumbang 71 persen kematian, di mana 31 persen di antaranya disebabkan oleh penyakit kardiovaskular.

UEA lebih tinggi dari rata-rata di seluruh dunia, tegasnya.

Di seluruh Emirates, 77 persen dari semua kematian disebabkan oleh kondisi tidak menular, di mana 40 persennya disebabkan oleh penyakit kardiovaskular, sementara penyakit kardiovaskular menyebabkan lebih banyak kematian dibandingkan dengan penyebab lain seperti kanker, diabetes, cedera, dan penyakit pernapasan kronis.

Banner

Sementara itu, Dr. Ahmad Fakhri Alhimairi, seorang ahli jantung non-invasif di Rumah Sakit Spesialis Kanada Dubai, mengatakan kepada Al Arabiya English bahwa tanda-tanda peringatan penyakit ini termasuk nyeri dada, merasa lelah dan tidak seimbang dan “ketidakmampuan untuk menyelesaikan kalimat lengkap selama latihan”.

Faktor risiko

Dr. Carl Kapadia, konsultan kardiologi intervensi di NMC Royal Hospital- Khalifa City, Abu Dhabi, mengatakan obesitas merupakan faktor risiko utama penyakit jantung.

“Kelebihan berat badan meningkatkan risiko mengembangkan banyak penyakit penyerta yang terkait langsung dengan penyakit jantung: diabetes, tekanan darah tinggi, dan kolesterol tinggi,” katanya. “Lebih jauh, beban berat ekstra pada tubuh merusak otot-otot jantung itu sendiri, yang akhirnya menyebabkan gagal jantung. Mengalami gagal jantung berarti jantung tidak cukup kuat untuk memompa cukup darah untuk mendukung kebutuhan organ kita.”

Banner

“Tanda-tanda peringatan kesehatan jantung yang buruk dapat mencakup sesak napas (terutama setelah aktivitas), detak jantung tidak teratur, pembengkakan pada anggota badan, dan kelelahan yang tidak dapat dijelaskan.”

“Kita harus memahami risiko latar belakang kita (termasuk riwayat keluarga) dan dinilai dengan pemeriksaan rutin tahunan untuk memantau tekanan darah, gula darah, kolesterol, dan indeks massa tubuh,” terangnya.

Idealnya, penduduk ingin meningkatkan kolesterol “baik” (high-density lipoprotein/HDL) dan mengurangi kolesterol “jahat” (low-density lipoprotein/LDL).

Banner

Ini, kata Dr. Kapadia, dapat dicapai dengan aktivitas aerobik berdampak rendah secara teratur (berjalan, bersepeda, berenang, yoga), berhenti merokok, dan diet kaya buah-buahan, sayuran, protein tanpa lemak, karbohidrat kompleks, dan lemak sehat.

“UEA memiliki populasi yang beragam dengan berbagai faktor risiko penyakit jantung yang ditentukan oleh genetika dan kebiasaan gaya hidup,” katanya.

“Di masa sibuk dan serba cepat ini, masyarakat harus memprioritaskan kesehatan jantung mereka dengan meluangkan waktu setidaknya 30 menit untuk aktivitas aerobik beberapa kali sepekan, memilih makanan rumahan yang sehat, membuat pilihan cerdas saat makan di luar, minum banyak air (haus bisa disamakan dengan lapar), dan yang paling kritis, berhenti merokok.”

Banner

“Bahkan perubahan kecil dapat secara signifikan memengaruhi berapa lama kita hidup dan seberapa baik kita menjalani tahun-tahun itu,” tekannya.

Sumber: Al Arabiya

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan