Studi: Tulang prajurit Perang Waterloo 1815 dijual sebagai pupuk

Ilustrasi. Tulang-tulang tentara yang gugur dalam Pertempuran Waterloo tahun 1815 mungkin telah dijual sebagai pupuk, menurut studi terbaru. (Hikmet on Unsplash)

Para petani sering menggiling bangkai dari ternak mati, tetapi kerangka manusia bisa sama efektifnya.

 

Jakarta (Indonesia Window) – Tulang tentara yang gugur dalam Perang Waterloo tahun 1815 mungkin telah dijual sebagai pupuk, menurut studi terbaru.

Penelitian yang dilakukan oleh Profesor Tony Pollard dari Universitas Glasgow tersebut menyebutkan bahwa kesimpulan itu adalah hasil yang paling mungkin, tetapi para arkeolog mengatakan bahwa temuan ini tidak berarti bahwa kasus tersebut ditutup.

Kumpulan tulang tentara yang dijadikan pupuk berasal dari Perang Waterloo yang terjadi di dekat Brussel, Belgia pada tanggal 18 Juni 1815 dan mengakibatkan kekalahan Napoleon Bonaparte dengan sekitar 25.000 korban di pihak Prancis dan 23.000 untuk tentara Sekutu (koalisi tentara Inggris, Belanda, Belgia dan Jerman).

pupuk tulang prajurit perang waterloo
Lukisan berjudul ‘Napoleon Crossing the Alps’ atau ‘Bonaparte di St. Bernard Pass’ karya Jacques-Louis David pada 1801. (WikiImages from Pixabay)

Diterbitkan dalam Journal of Conflict Archaeology, temuan tersebut menunjukkan data asli yang terdiri dari deskripsi medan perang yang baru ditemukan dan gambar yang dibuat oleh orang-orang yang mengunjungi daerah tersebut pada hari-hari dan pekan-pekan setelah kekalahan Napoleon.

Data itu termasuk memoar pribadi dan surat dari pedagang Skotlandia James Ker yang tinggal di Brussel pada saat pertempuran, menggambarkan bahwa banyak orang telah mati di tangannya.

Ada tiga kuburan massal yang berisi hingga 13.000 mayat. Namun secara misterius, hanya sedikit sisa-sisa manusia yang ditemukan.

“Meskipun lisensi artistik dan hiperbola tentang jumlah mayat di kuburan massal, mayat orang mati jelas dibuang di berbagai lokasi di medan perang, jadi agak mengejutkan bahwa tidak ada catatan yang dapat dipercaya tentang kuburan massal yang pernah ditemukan, kata Pollard, yang juga Direktur Pusat Arkeologi Medan Perang di Universitas Skotlandia dalam sebuah pernyataan.

“Setidaknya tiga artikel surat kabar dari tahun 1820-an dan seterusnya merujuk pada impor tulang manusia dari medan perang Eropa untuk tujuan memproduksi pupuk,” tambahnya.

Tulang kaya akan fosfor dan kalsium, yang diharapkan terutama terjadi pada rekrutan tentara muda yang ditemukan dalam pertempuran. Tanaman dapat menyedot nutrisi dari material ini melalui tanah untuk membantu mereka tumbuh.

Para petani sering menggiling bangkai dari ternak mati, tetapi kerangka manusia bisa sama efektifnya.

“Medan perang Eropa mungkin telah menyediakan sumber tulang yang dapat digiling menjadi tepung tulang, suatu bentuk pupuk yang efektif. Salah satu pasar utama untuk bahan mentah ini adalah British Isles (Inggris, Irlandia, Irlandia Utara, Skotlandia, Britania Raya, dan Wales).”

Menurut Pollard, Waterloo menarik pengunjung “segera setelah asap senjata menghilang,” karena banyak yang akan “mencuri barang-barang orang mati.”

“…Beberapa bahkan mencuri gigi untuk membuat gigi palsu, sementara yang lain datang hanya untuk mengamati apa yang terjadi,” jelasnya. “Sepertinya agen pemasok tulang akan tiba di medan perang dengan harapan tinggi untuk mengamankan jarahan mereka. Target utama adalah kuburan massal, karena ada cukup tubuh di dalamnya untuk digali,” terangnya.

“Masyarakat setempat akan dapat menunjukkan agen-agen ini ke lokasi kuburan massal, karena banyak dari mereka memiliki ingatan yang jelas tentang penguburan yang terjadi, atau bahkan mungkin telah membantu penggalian,” imbuh Pollard.

Studi ini bertepatan dengan peringatan 207 tahun sejak pertempuran 1815.

Pollard mengatakan dia bertujuan untuk mengungkap misteri ini dengan memimpin survei geofisika “ambisius” selama bertahun-tahun dengan melibatkan para veteran yang akan bergabung dalam penggalian untuk memberikan wawasan kepada para arkeolog.

“Tahap selanjutnya adalah kembali ke Waterloo, untuk mencoba menandai situs kuburan yang diketahui dari analisis para pengunjung awal,” kata Pollard.

Sumber: Al Arabiya

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan