Banner

Presiden Kamerun prihatin dengan meningkatnya obsesi generasi muda beremigrasi

Presiden Kamerun Paul Biya (depan) memberikan suaranya di sebuah tempat pemungutan suara di Yaounde, Kamerun, pada 7 Oktober 2018. (Xinhua/Qiao Benxiao)

Presiden Kamerun Paul Biya menyatakan keprihatinannya mengenai obsesi generasi muda di negaranya untuk beremigrasi.

 

Yaounde, Kamerun (Xinhua) – Presiden Kamerun Paul Biya menyatakan keprihatinannya mengenai obsesi generasi muda di negaranya untuk beremigrasi.

Banner

“Meningkatnya keinginan sebagian generasi muda kita untuk pindah ke negara lain semakin memprihatinkan, terutama ketika hal itu menjadi obsesi dan bahkan memengaruhi orang-orang yang sudah terintegrasi dengan baik ke dalam komunitas lokal mereka,” ujar Biya dalam sebuah pesan yang disiarkan televisi yang ditujukan untuk generasi muda pada Sabtu (10/2) malam waktu setempat.

Dia mengatakan Kamerun, “seperti banyak negara lain di dunia,” sedang menghadapi kesulitan, namun melakukan migrasi “dengan segala cara” bukanlah solusi.

Presiden Kamerun Paul Biya
Foto yang diabadikan pada 14 September 2023 ini menunjukkan pemandangan jalan di Yaounde, Kamerun. (Xinhua/Dong Jianghui)

“Anda harus tahu bahwa meski Anda sangat ingin pergi, banyak warga asing yang berupaya menetap di Kamerun, sehingga menegaskan bahwa negara kita adalah negara yang ramah dan penuh peluang,” katanya, seraya menambahkan bahwa emigrasi penuh dengan “ilusi dan bahaya.”

Banner

Bulan lalu, pejabat keamanan bandara di pusat komersial Douala mengatakan pegawai negeri Kamerun, terutama perawat, guru dan pasukan keamanan, beremigrasi pada tingkat yang “mengkhawatirkan”.

Pidato Biya disampaikannya bertepatan dengan Hari Pemuda Nasional, yang dirayakan setiap tahun pada 11 Februari di negara Afrika bagian tengah itu.

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan