Banner

PM Inggris Johnson mengundurkan diri karena banyak skandal

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menyampaikan pengunduran dirinya pada Kamis (7/7/2022). (ITV News/YouTube/tangkapan layar)

Setelah selamat dari serangkaian skandal termasuk apa yang disebut ‘Partygate’ di mana dia ditemukan telah melanggar aturan COVID-19 yang diberlakukan oleh pemerintahnya sendiri, kekerasan seksual akhirnya menjatuhkan kekuasaan Johnson.

 

Banner

Jakarta (Indonesia Window) – Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengundurkan diri pada hari Kamis, mengatakan dia mencoba untuk tetap di posisinya karena hal itu adalah “pekerjaan, tugas, dan kewajiban” untuk melakukan apa yang dia janjikan pada 2019 ketika mulai menjabat.

Johnson mengatakan bahwa dia akan terus menjabat sampai PM baru ditunjuk.

Johnson berkata, “Saya telah mencoba untuk meyakinkan rekan-rekan saya bahwa akan menjadi eksentrik untuk mengubah pemerintahan ketika kami memberikan begitu banyak dan memiliki mandat yang begitu luas, dan ketika kami sebenarnya hanya beberapa poin di belakang dalam jajak pendapat … saya menyesal tidak berhasil dalam argumen itu.”

Banner

Setelah selamat dari serangkaian skandal termasuk apa yang disebut ‘Partygate’ di mana dia ditemukan telah melanggar aturan COVID-19 yang diberlakukan oleh pemerintahnya sendiri, kekerasan seksual akhirnya menjatuhkan kekuasaan Johnson.

Lebih dari 60 anggota pemerintahannya, termasuk lima anggota kabinet, mengundurkan diri dalam beberapa hari terakhir setelah terungkap bahwa Johnson telah menunjuk Chris Pincher ke dalam pemerintah meskipun telah diberitahu tentang tuduhan ketidaklayakannya pada tahun 2019.

Johnson mengakui bahwa banyak orang akan lega mendengar berita pengunduran dirinya, sementara orang lain pun ada yang akan kecewa.

Banner

“Saya sedih harus melepaskan pekerjaan terbaik di dunia,” katanya.

Pengunduran diri

Pemerintahan Boris Johnson tak henti-hentinya mengalami gejolak ketika pada Selasa (5/7) menteri kesehatan dan kanselirnya mengundurkan diri dalam selang waktu 10 menit satu sama lain karena tuduhan pelanggaran seksual Johnson terhadap seorang anggota parlemen senior.

Banner

Hal ini memicu rentetan pengunduran diri dan surat tidak percaya dari menteri junior dan anggota parlemen yang pada Rabu (6/7). Malam itu, sekelompok menteri senior pergi ke Downing Street untuk mencoba membujuk PM agar mengundurkan diri.

Johnson awalnya tetap menantang dan pada Rabu malam mengatakan dia tidak berniat mengundurkan diri mengingat “mandat kolosal” dari pemilih pada pemilihan 2019. Sekutu kabinet Jacob Rees-Mogg menolak kampanye melawan dirinya.

Tetapi pada Kamis pagi lebih dari 50 anggota pemerintah telah mundur, termasuk Menteri Pendidikan Michelle Donelan yang baru diangkat pada Selasa malam (5/7), yang akhirnya membuat Johnson yang berusia 58 tahun terpaksa menyerah.

Banner

Dalam sebuah pernyataan singkat, pemimpin oposisi Sir Keir Starmer menulis bahwa pengunduran diri Johnson “adalah kabar baik bagi negara” dan mengatakan dia “bertanggung jawab atas kebohongan, skandal, dan penipuan dalam skala besar”.

Sumber: Al Arabiya; BBC

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan