China larang penangkapan ikan di Sungai Yangtze selama 10 tahun

Foto dari udara yang diabadikan pada 24 Juli 2023 ini menunjukkan pelabuhan perikanan di Qidong, Provinsi Jiangsu, China timur. (Xinhua/Ji Chunpeng)

Penerapan larangan penangkapan ikan merupakan langkah penting dalam mempromosikan pembangunan berkualitas tinggi Sabuk Ekonomi Yangtze, dan dalam pemulihan vitalitas sungai induk China.

 

Beijing, China (Xinhua) – China merilis pedoman untuk pemberlakuan tegas larangan penangkapan ikan selama 10 tahun di Sungai Yangtze.

Penerapan larangan penangkapan ikan tersebut merupakan langkah penting dalam mempromosikan pembangunan berkualitas tinggi Sabuk Ekonomi Yangtze, dan dalam pemulihan vitalitas sungai induk China, menurut dokumen yang dirilis oleh Kantor Umum Dewan Negara China.

Penerapan larangan penangkapan ikan
Foto dari udara yang diabadikan pada 8 Oktober 2023 ini menunjukkan kapal-kapal berlayar di salah satu bagian Ngarai Xiling di sepanjang Sungai Yangtze di wilayah Zigui, Provinsi Hubei, China tengah. (Xinhua/Zheng Jiayu)

Departemen-departemen pemerintah terkait harus mempertimbangkan pemberlakuan larangan penangkapan ikan sebagai prioritas utama, memperkuat koordinasi dan pengawasan, mengoptimalkan mekanisme penegakan hukum, serta meningkatkan kerja sama penegakan hukum lintas departemen dan lintas daerah, menurut pedoman itu.

Foto dari udara yang diabadikan menggunakan drone pada 25 Oktober 2022 ini menunjukkan taman ekologis air Jiangdong di Wuhu, Provinsi Anhui, China timur. Dalam beberapa tahun terakhir, Kota Wuhu di Provinsi Anhui telah melakukan berbagai upaya terus-menerus untuk memulihkan lingkungan ekologis Sungai Yangtze. Jalur hijau dan platform rekreasi telah dibangun di sepanjang sungai tersebut, sehingga menarik banyak penduduk setempat. (Xinhua/Zhu Zhigang)

Mereka juga mendesak upaya untuk meningkatkan perlindungan spesies langka dan terancam punah yang ditemukan di dalam atau di sekitar Sungai Yangtze, serta upaya untuk memulihkan habitat, memperkuat pencegahan dan pengendalian spesies eksotis, serta mempercepat restorasi ekologis.

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan