Penelitian: Alergi berkaitan dengan kondisi kulit

Penelitian: Alergi berkaitan dengan kondisi kulit
Ilustrasi. (Content Pixie on Unsplash)
Advertiser Popin

Jakarta (Indonesia Window) – Pemicu alergi bisa sangat beragam, dari serbuk sari hingga kacang tanah, dan ketika pemicu ini menjadi kronis, bisa menyebabkan alergi.

Prof. Ronchese dan Dr. Maia Brewerton, konsultan imunologi klinis dan kolaborator pada program penyakit alergi Institut Malaghan Selandia Baru, percaya bahwa kulit adalah faktor umum yang menghubungkan semua alergi ini.

Banyak orang yang hidup dengan kondisi alergi terhadap lebih dari satu hal, dan cenderung menumpuk hingga sepanjang hidup.

Jadi, sementara eksim mungkin tidak tampak berbahaya seperti alergi kacang yang mengancam jiwa, sensitisasi pada kulit sering kali merupakan puncak gunung es, hingga berkembang menjadi kondisi alergi yang serius di kemudian hari seperti alergi makanan atau asma.

Tren ini dikenal sebagai allergic march (pawai alergi), dan bagi kebanyakan orang, ini dimulai di kulit pada usia dini.

Belum banyak yang diketahui tentang mengapa pawai alergi muncul, atau apa yang dapat dilakukan untuk menghentikannya.

Secara umum, para ilmuwan setuju bahwa semakin dini orang dapat mencegah munculnya alergi, semakin sedikit efek negatifnya dalam jangka panjang.

Makanan

Sistem kekebalan kita tidak dilahirkan secara inheren untuk mengetahui apa yang baik dan tidak baik untuk tubuh. Beberapa hal yang dipelajari tubuh adalah saat bayi dalam kandungan dan ketika menyusui.

Selebihnya, sistem kekebalan tubuh harus belajar sendiri. Bagaimana tubuh menghadapi sesuatu untuk pertama kalinya mungkin membuat semua perbedaan dalam hal mengembangkan atau mencegah alergi.

Ambil makanan yang kita makan, misalnya. Usus Anda, dan sel-sel kekebalan di usus, telah berevolusi untuk menangani semua jenis makanan yang datang dan pergi. Ia tahu seperti apa ‘makanan’ itu, sehingga membuatnya bukan ancaman.

Tetapi bagaimana jika alih-alih menemukan makanan melalui usus, kulitlah yang melakukan kontak pertama? Sel-sel kekebalan yang hidup di sana mungkin tidak melakukannya dengan benar.

“Apa yang kita kenakan pada kulit kita sangat penting,” kata Dr. Brewerton.

“Ada semakin banyak bukti bahwa paparan awal kehidupan makanan melalui kulit dapat menyebabkan alergi makanan pada individu yang rentan dan menunda pengenalan makanan berisiko tinggi, seperti telur dan selai kacang, dalam makanan bayi meningkatkan kemungkinan mengembangkan alergi makanan.”

Memang, ahli alergi sering melihat pasien dengan alergi parah terhadap makanan yang ditemukan dalam hal-hal seperti krim kulit dan sabun, membuat Dr, Brewerton menyarankan, “Saya pikir sangat penting kita mempertimbangkan apa yang kita kenakan pada kulit kita, terutama ketika kita masih sangat muda.”

Prof. Ronchese dan Dr. Brewerton merekomendasikan agar orangtua memastikan anak-anak mereka tidak perlu mengecualikan barang-barang penting dari lingkungan atau makanan mereka, dan berpikir dua kali tentang produk yang mereka kenakan pada kulit anak-anak.

“Tubuh Anda tidak dapat mempelajari apa yang baik untuk itu jika tidak pernah menemukannya, dan mungkin kita perlu mempertimbangkan cara kita memperkenalkan bahan-bahan ini ke tubuh,” tutur Prof. Ronchese.

Sumber: labonline.com.au

Laporan: Redaksi

Advertiser Popin

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here