Banner

Peneliti Polandia sebut kucing sebagai ‘spesies asing invasif’

Ilustrasi. Lembaga ilmiah Akademi Ilmu Pengetahuan Polandia (PASIFIC) baru-baru ini telah secara resmi mengklasifikasikan kucing sebagai “spesies asing invasif”. (Dietmar Ludmann on Unsplash)

Kucing “100 persen” memenuhi semua kriteria untuk masuk dalam daftar spesies invasif, karena dampak berbahaya hewan ini terhadap keanekaragaman hayati.

 

Banner

Jakarta (Indonesia Window) – Kucing memang merupakan hewan peliharaan yang lucu dan menggemaskan. Namun, bagi sebagian orang hewan ini cukup menjengkelkan karena sering membuat onar.

Lembaga ilmiah Akademi Ilmu Pengetahuan Polandia (PASIFIC) baru-baru ini telah secara resmi mengklasifikasikan kucing sebagai “spesies asing invasif,” menurut Associated Press.

Studi yang dipimpin oleh ahli biologi PASIFIC Wojciech Solarz, menemukan bahwa kerusakan yang disebabkan kucing dalam hal perburuan dan pembunuhan burung dan satwa liar lainnya cukup menjadi pembenaran untuk menganggap hewan tersebut invasif.

Banner

PASIFIC memasukkan spesies Felis catus, atau dikenal sebagai kucing rumah, ke dalam database nasional bersama 1.786 spesies invasif lain, dan ini didukung oleh Institut Konservasi Alam. Namun, masyarakat menyatakan keberatan atas langkah ini.

Solarz mengatakan kepada AP bahwa publik mungkin kesal dengan tuduhan palsu bahwa lembaga itu bertujuan menidurkan kucing liar.

Kucing “100 persen” memenuhi semua kriteria untuk masuk dalam daftar spesies invasif, Solarz berpendapat, karena dampak berbahaya hewan ini terhadap keanekaragaman hayati.

Banner

Dalam sebuah acara di saluran televisi independen TVN, Solarz menyebutkan bahwa kucing membunuh 140 juta burung di Polandia setiap tahun.

Lembaga tersebut membahas kontroversi di situs jejaringnya bulan lalu yang menekankan bahwa akademi menentang kekejaman terhadap hewan, AP melaporkan.

Lembaga tersebut menekankan bahwa mereka hanya merekomendasikan agar pemilik kucing membatasi jumlah waktu yang dihabiskan hewan peliharaan mereka di luar selama musim kawin.

Banner

Becky Robinson, presiden dan pendiri Alley Cat Allies yang berbasis di Bethesda, Maryland, AS — pemimpin dalam gerakan global untuk melindungi kucing dan anak kucing — skeptis bahwa bagian lain dunia, seperti Australia dan Selandia Baru, akan berhenti dari upaya menyingkirkan kucing.

“Jangan salah, memberi label pada kucing sebagai hewan invasif adalah langkah pertama dalam strategi yang lebih luas untuk membunuh mereka dalam jumlah besar melalui perburuan dan keracunan yang mengerikan,” katanya dalam sebuah pernyataan kepada Fox News Digital, Selasa (26/7).

“Gagasan membunuh kucing ini tidak akan pernah diterima oleh masyarakat yang welas asih di tempat kita tinggal,” kata Robinson. “Membunuh kucing tidak akan pernah efektif, juga tidak dapat diterima secara moral.”

Banner

Robinson mengatakan, para ahli biologi dan lingkungan telah membuktikan bahwa faktor lain, seperti perubahan iklim dan perusakan habitat, adalah penyebab utama hilangnya spesies – sehingga “sama sekali tidak pantas” untuk menyalahkan kucing, katanya.

Pedoman institut untuk membatasi jumlah waktu yang dihabiskan kucing di luar rumah bertentangan dengan kebiasaan alamiah spesies, kata Robinson, karena kucing telah hidup bersama manusia selama ribuan tahun.

“Tidak ada masa depan di mana orang bisa hidup tanpa kucing. Mereka ada di sini untuk tinggal bersama manusia,” kata Robinson.

Banner

“Satu-satunya jalan ke depan adalah melalui program yang manusiawi dan tidak mematikan seperti Trap-Neuter-Return, pendekatan yang terbukti secara ilmiah untuk menangani populasi kucing secara efektif dan manusiawi,” katanya.

Trap, Neuter, and Return (TNR) adalah program penangkapan kucing untuk dievaluasi, divaksinasi, disterilkan, dan ditandai dengan tanda pengenal di telinga kiri, lalu dikembalikan ke lokasi perangkap. Semua langkah tersebut dilakukan oleh dokter hewan.

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan