Banner

Peneliti Bangladesh temukan mikroplastik dalam gula dan kantong teh celup

Ilustrasi. Departemen Ilmu Lingkungan Jahangirnagar University Bangladesh menemukan kandungan mikroplastik yang mengkhawatirkan dalam produk gula, teh celup, garam, serta ikan laut dan ikan sungai. (Tim Mossholder on Unsplash)

Jakarta (Indonesia Window) – Para peneliti di Bangladesh baru-baru ini menemukan tingkat mikroplastik yang mengkhawatirkan dalam gula lokal dan kantong teh celup yang berpotensi mengancam kesehatan masyarakat dan keamanan pangan.

Jumlah mikroplastik dalam gula sangat tinggi, sehingga rata-rata 10,2 ton partikel mikroplastik bisa masuk dalam tubuh 165 juta orang di Bangladesh setiap tahun.

Banner

Sebuah tim peneliti dari Jahangirnagar University (JU) melakukan dua studi terpisah setelah mengumpulkan gula merek dan non-merek yang tersedia di pasar lokal di Dhaka.

Makalah penelitian ini diterbitkan pada bulan Mei di jurnal sains terkemuka, Science of the Total Environment.

Mostafizur Rahman, profesor di Departemen Ilmu Lingkungan di JU, memimpin dua studi dan berbagi temuannya dengan Anadolu Agency.

Banner

“Sebuah studi baru-baru ini menemukan mikroplastik dalam darah manusia. Sekarang kami telah menemukan bukti keberadaan mereka dalam gula,” tambahnya.

Penduduk Dhaka, ibu kota Bangaladesh, mengkonsumsi 10,9 ton mikroplastik dalam teh setiap tahun.

Dalam studi selama enam bulan itu, para peneliti mengumpulkan sampel gula dari supermarket yang berbeda di Dhaka. Mereka menemukan rata-rata 343 partikel plastik per kilogram dalam lima merek populer dan dua gula non-merek. Sebagian besar partikel lebih kecil dari 300 mikrometer.

Banner

“Kami juga telah menentukan ukuran, sifat kimia, dan bentuk mikroplastik ini dalam gula dan kantong teh. Kami melakukan penelitian melalui metode dan laboratorium standar yang diakui secara global. Dan penelitian kami menemukan bahwa 100 persen sampel gula mengandung mikroplastik pada tingkat yang mengkhawatirkan.”

Menanggapi pertanyaan tentang bagaimana partikel masuk ke gula, Prof. Mostafizur Rahman menjawab bahwa mereka tidak memiliki akses untuk memeriksa fase pembuatan gula.

Tetapi jika pemerintah mendukung, mereka memiliki kemampuan penelitian untuk menentukan fakta, katanya.

Banner

“Namun, kami berspekulasi bahwa nanopartikel plastik mungkin telah memasuki gula selama fase pemrosesan atau pengemasan. Bangladesh juga mengimpor gula mentah dan perusahaan lokal menyiapkannya untuk pasar lokal. Jadi, gula impor ini bisa menjadi salah satu sampel yang kami kumpulkan.”

Departemen Ilmu Lingkungan JU sebelumnya menemukan keberadaan mikroplastik yang mengkhawatirkan di beberapa produk lain seperti garam, serta ikan laut dan ikan sungai.

“Penggunaan polimer yang terus meningkat di seluruh dunia membawa kita ke tahap yang mengkhawatirkan dan tidak ada ruang untuk mengabaikan masalah ini karena polusi mikroplastik mematikan,” tegas Prof. Rahman.

Banner

Sementara itu, penelitian lain menemukan partikel plastik mikroskopis pada lima kantong teh celup merek lokal.

“Ketika kita mencelupkan kantong teh ke dalam panci air, itu melepaskan mikroplastik. Kantong teh melepaskan partikel nano. Perusahaan manufaktur kantong teh mengklaim bahwa mereka menggunakan polimer makanan dalam membuat kantong teh tetapi, sejauh yang kami tahu, tidak ada polimer makanan yang dapat diterima atau tidak berbahaya.”

Menurut penelitian, kantong teh celup berisi daun teh mengandung 505 partikel mikroplastik dan kantong teh kosong mengandung 477 partikel mikroplastik.

Banner

Penduduk Dhaka mengkonsumsi sekitar 10,9 ton mikroplastik setiap tahun dengan meminum teh dari kantong teh celup, kata penelitian tersebut.

Sumber: Anadolu Agency

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan