Penasihat Trump: 22 negara Arab bisa normalkan hubungan dengan Israel

Penasihat Trump: 22 negara Arab bisa normalkan hubungan dengan Israel
Penasihat Senior Presiden Amerika Serikat Donald Trump, Jared Kushner, saat wawancara dengan Kantor Berita Uni Emirat Arab (WAM) pada Selasa (1/9/2020). (Tangkapan layar WAM)

Jakarta (Indonesia Window) – Mungkin dan masuk akal bahwa ke-22 negara Arab dapat menormalkan hubungan dengan Israel suatu hari nanti, kata Penasihat Senior Presiden Amerika Serikat Donald Trump, Jared Kushner, kepada Kantor Berita Uni Emirat Arab (WAM) dalam wawancara eksklusif pada Selasa (1/9).

Kushner, yang juga Kepala Penasihat Timur Tengah Trump, mengatakan dunia dapat menyaksikan negara Arab keempat yang menormalisasi hubungan dengan Israel dalam “beberapa bulan.”

Mesir pada 1978, Yordania pada 1994 dan Uni Emirat Arab (UEA) pada 2020 adalah negara Arab yang mengumumkan langkah tersebut hingga saat ini.

“Semoga berbulan-bulan,” katanya ketika ditanya apakah perlu bertahun-tahun atau berbulan-bulan untuk melihat negara Arab keempat menormalkan hubungan dengan Israel, tanpa mengungkapkan kemungkinan negara itu.

“Jelas apa pun bisa terjadi, tetapi kenyataannya banyak orang iri dengan langkah yang telah dilakukan Uni Emirat Arab,” tambahnya.

“Banyak orang menginginkan akses ke teknologi, ekonomi, dan kemajuan yang dimiliki Israel. Israel seperti Lembah Silikon lain di Timur Tengah.”

“Dari sudut pandang agama, banyak Muslim yang bersemangat untuk salat di Masjid Al-Aqsa melalui Uni Emirat Arab. Saya pikir ini akan menjadi awal dari sesuatu yang sangat menarik dan harapan saya adalah semakin banyak negara yang menginginkan ini karena tidak menjadi bagian dari ini, maka tidak menguntungkan siapa pun.”

“Kami tidak menyelesaikan masalah dengan tidak berbicara satu sama lain. Jadi, normalisasi hubungan dan memungkinkan pertukaran orang-ke-orang dan bisnis hanya akan membuat Timur Tengah lebih kuat dan lebih stabil,” lanjutnya.

Kushner mengepalai delegasi tingkat atas AS-Israel yang memulai kunjungan bersejarah ke UEA kemarin, dengan penerbangan komersial pertama dari Tel Aviv ke Abu Dhabi.

Dia bertemu Penasihat Keamanan Nasional UEA, Tahnoun bin Zayed Al Nayhan, serta Menteri Luar Negeri dan Kerjasama Internasional UEA, Abdullah bin Zayed Al Nahyan, di hadapan Kepala Dewan Keamanan Nasional Israel, Meir Ben -Shabbat, dan Penasihat Keamanan Nasional AS, Robert O’Brien.

Ditanya apakah dia yakin mungkin untuk melihat semua 22 negara Arab menormalkan hubungan dengan Israel suatu hari nanti, Kushner menjawab dengan cepat dengan mengatakan, “100 persen.”

“Saya yakin logis bagi mereka untuk melakukannya dan saya yakin itu adalah hal yang benar untuk dilakukan seiring berjalannya waktu,” katanya.

“Saya seorang yang optimistis dan itu adalah berkah dan kutukan saya dalam hidup. Lebih menyenangkan menjadi orang yang optimistis daripada pesimistis, tetapi ada ribuan alasan mengapa hal itu harus terjadi (22 negara Arab normalisasi dengan Israel) dan sangat sedikit alasan mengapa hal itu tidak mungkin terjadi.”

“Harapan dan doa saya agar para pemimpin memiliki kekuatan dan keberanian untuk membuat keputusan yang tepat dan tidak putus asa oleh vokal minoritas.”

“Twitter bukanlah tempat yang nyata. Orang-orang marah di Twitter dan Anda juga memiliki beberapa radikal. Orang yang menentang normalisasi menentang kemajuan. Normalisasi adalah tentang memberi setiap orang kesempatan, menghormati keyakinan satu sama lain dan memiliki wilayah yang lebih stabil. Jika Anda menentang normalisasi, lalu apa yang Anda perjuangkan? Anda berdiri untuk ekstremisme, perpecahan, intoleransi.”

“Saya pikir berkat kepemimpinan UEA akan ada koalisi yang jauh lebih besar. (Akan ada) apa yang saya sebut ‘mayoritas vokal’ yang akan mendukung normalisasi. Saya pikir minoritas vokal yang menentangnya akan lebih banyak dan lebih terisolir di kawasan itu,” lanjutnya.

Kushner menjelaskan bahwa diskusi mengenai penangguhan Israel atas aneksasi Tepi Barat akan diadakan “di masa depan,” tetapi tidak “dalam waktu dekat.”

“Saat ini, fokusnya adalah pada hubungan ini (UEA dan Israel) dan hubungan (Israel) yang berpotensi dengan negara lain, yang sangat penting bagi Israel dan kawasan itu,” katanya.

“Israel telah setuju untuk menangguhkan aneksasi dan menangguhkan hukum Israel di wilayah tersebut untuk sementara waktu, tetapi di masa depan, saya yakin bahwa ini adalah diskusi yang akan kita lakukan, tetapi tidak dalam waktu dekat,” tambahnya.

Ditanya tentang boikot Qatar oleh UEA, Arab Saudi, Bahrain dan Mesir sejak 2017, Kushner mengatakan bahwa pihaknya sedang dalam agenda untuk berdiskusi dengan para pemimpin negara masing-masing.

“Dalam perjalanan kali ini saya berkesempatan untuk berdiskusi dengan pimpinan UEA. Saya akan berada di Bahrain, Arab Saudi dan Qatar, dan akan membahasnya dengan mereka juga,” ungkapnya.

“Kami akan terus terlibat sampai kami menemukan solusi yang adil dan tepat yang kami yakini dapat bertahan,” tambahnya.

Laporan: Redaksi

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here