Pasar saham Inggris rugi 500 miliar dolar AS sejak Liz Truss jabat PM

Pasar saham Inggris rugi
Foto yang diabadikan pada 17 Januari 2022 ini menunjukkan surat tagihan gas dan sejumlah uang di London, Inggris. (Xinhua/Li Ying)
Advertiser Popin

Pasar saham Inggris rugi 500 miliar dolar AS sejak Liz Truss jabat perdana menteri, saat ekonomi Inggris sudah bergulat dengan momok resesi, sementara kebijakan fiskal baru pemerintah Truss memicu kekhawatiran bahwa inflasi dan pinjaman akan melonjak pada saat suku bunga naik dengan cepat.

 

Jakarta (Indonesia Window) – Pasar saham dan obligasi Inggris telah merugi setidaknya 500 miliar dolar AS dalam nilai gabungan sejak Liz Truss mengambil alih posisi perdana menteri, menggantikan pendahulunya Boris Johnson.

Kerugian tersebut disebabkan runtuhnya kepercayaan investor karena anggaran pemotongan pajak yang mengejutkan, menurut laporan Bloomberg, Selasa (27/9).

Mengambil kendali pada saat ekonomi Inggris sudah bergulat dengan momok resesi, kebijakan fiskal baru pemerintah Truss memicu kekhawatiran bahwa inflasi dan pinjaman akan melonjak pada saat suku bunga naik dengan cepat. Hal ini memicu aksi jual lintas aset yang begitu parah sehingga mengirim pound ke rekor terendah dan memicu munculnya wacana tentang tindakan darurat oleh Bank of England.

“Keyakinan di Inggris telah tergeser di tengah tumpukan kekhawatiran tentang prospek ekonomi dan arah perjalanan yang diambil oleh pemerintahan Truss,” kata Susannah Streeter, analis senior di Hargreaves Lansdown. “Hanya putaran balik dalam kebijakan tebas dan belanja (slash-and-spend) yang kemungkinan akan secara signifikan memulihkan optimisme, tetapi pemerintah masih berusaha keras.”

Indeks FTSE 350 – yang terdiri atas saham-saham di FTSE 100 yang berat untuk ekspor dan FTSE 250 yang berfokus di dalam negeri – kini telah kehilangan lebih dari 300 miliar dolar AS dalam kapitalisasi pasar sejak 5 September, ketika Truss dikukuhkan sebagai pemimpin Partai Konservatif.

Pada saat itu, indeks obligasi pemerintah Inggris telah kehilangan lebih dari 160 miliar pound (sekira 173 miliar dolar AS) nilai pasar, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Tingkat obligasi pemerintah 10-tahun telah meningkat lebih dari satu poin persentase melampaui 4 persen untuk pertama kalinya sejak 2010.

“Apa yang telah dilakukan pemerintah Inggris adalah, ‘persetan dengan prospek inflasi, mari kita pikirkan tentang pertumbuhan’,” kata Seema Shah, kepala strategi di Principal Global Investors.

“Hasil obligasi hanya akan naik lebih tinggi dan membatalkan banyak gerakan ekonomi positif dari pemotongan pajak,” katanya dalam sebuah wawancara.

Obligasi kelas investasi berdenominasi sterling juga telah kehilangan 29 miliar dolar AS pada waktu yang sama, menyeret nilai pasar indeks Bloomberg yang melacak sekuritas ke level terendah sejak Maret 2016.

Ukuran obligasi sampah berdenominasi sterling (sterling-denominated junk bonds) – di mana perusahaan Inggris menyumbang lebih dari 90 persen – telah melihat nilai pasarnya turun 1,4 miliar dolar AS.

Yang pasti, dengan pemegang obligasi lebih cenderung membeli dan menahan hingga jatuh tempo, aksi jual obligasi relatif lebih kecil jika dibandingkan dengan aset lainnya. Pada Selasa (27/9), obligasi Inggris telah pulih dan pound menuju reli terbesar dalam beberapa bulan.

Untuk saham, langkah-langkah tersebut membahayakan kinerja FTSE 100 tahun ini, yang telah diperkuat oleh anggota eksportir yang berat. Indeks turun sekitar 5 persen sejauh ini pada tahun 2022, dibandingkan dengan penurunan sekitar 20 persen dalam Indeks Stoxx 600, tetapi keunggulannya telah menyempit pada bulan September.

“Jauh dari posisi aman yang biasa digunakan investor, Inggris tampaknya lebih seperti liar/membabi buta (wild west) saat ini,” kata Danni Hewson, analis keuangan di AJ Bell.

*1 dolar AS = 15.234 rupiah

**1 pound = 16.224 rupiah

Sumber: Bloomberg

Laporan: Redaksi

Advertiser Popin

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here