Pasar kehilangan 3 juta barel per hari minyak Rusia bulan depan

Pasar kehilangan 3 juta barel per hari minyak Rusia bulan depan
Ilustrasi. (Grant Durr on Unsplash)
Advertiser Popin

Jakarta (Indonesia Window) – Pasar minyak bisa kehilangan tiga juta barel per hari (bph) minyak mentah dan produk olahan Rusia mulai April, kata Badan Energi Internasional (IEA) pada Rabu (16/3).

IEA yang berbasis di Paris mengatakan sanksi dan keengganan pembeli untuk membeli minyak mentah Rusia mendorong harga minyak yang akan memukul anggaran pribadi, menaikkan inflasi, yang telah mencapai tertinggi multi-dekade, dan melemahkan pemulihan ekonomi.

“Dampak dari harga yang lebih tinggi untuk minyak dan komoditas lainnya akan … meningkatkan inflasi, mengurangi daya beli rumah tangga dan kemungkinan akan memicu reaksi kebijakan dari bank sentral di seluruh dunia – dengan dampak negatif yang kuat pada pertumbuhan.”

“Melonjaknya harga energi dan komoditas lainnya, bersama dengan sanksi keuangan dan minyak terhadap Rusia, diperkirakan akan menekan PDB dunia dan permintaan minyak,” katanya dalam sebuah laporan.

Itu adalah laporan bulanan pertama tentang minyak dari IEA, mewakili 31 negara yang sebagian besar merupakan industri besar tapi bukan Rusia. Sejak invasi Rusia ke Ukraina minyak mentah Brent naik ke level tertinggi 14 tahun hampir 140 dolar AS per barel.

“Kami melihat pengurangan total ekspor (Rusia) sebesar 2,5 juta barel per hari, di mana minyak mentah menyumbang 1,5 juta barel per hari dan produk minyak 1 juta barel per hari,” kata IEA dalam laporan minyak bulanannya.

Selain itu, badan ini memproyeksikan permintaan domestik Rusia yang lebih rendah untuk produk minyak.

“Kerugian ini bisa semakin dalam jika larangan atau kecaman publik dipercepat,” kata IEA.

Rusia mengekspor 7 juta hingga 8 juta barel minyak mentah dan produk setiap hari.

IEA menurunkan perkiraan permintaan minyak dunia untuk kuartal kedua hingga keempat tahun 2022 sebesar 1,3 juta barel per hari. Selama setahun penuh, China memangkas perkiraan pertumbuhannya sebesar 950.000 barel per hari menjadi 2,1 juta barel per hari dengan rata-rata 99,7 juta barel per hari.

Itu berarti permintaan tahun ketiga di bawah tingkat pra-pandemik. Sebelumnya, IEA memperkirakan permintaan akan pulih pada 2022.

Krisis Ukraina telah memperburuk masalah kapasitas produksi yang terbatas.

Produsen OPEC+ teratas Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, yang jarang berada di antara produsen global, dalam memiliki kapasitas surplus, tidak sepenuhnya membuka keran mereka dan IEA tidak memperkirakan kenaikan produksi dari Kanada, Amerika Serikat, dan lainnya untuk menghilangkan kekurangan pasokan global.

Dunia akan mengalami defisit pasokan 700.000 barel per hari pada kuartal kedua, kata IEA.

Tingkat penyimpanan di negara-negara OECD (Organisasi untuk Kerja sama Ekonomi dan Pembangunan) pada Januari mencapai level terendah sejak April 2014, imbuhnya.

Laporan: Redaksi

Advertiser Popin

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here