Banner

Oreophryne riyantoi memiliki moncong bulat pada tampilan punggung dan lateral, membran timpani tidak jelas, jarak interorbital sempit, tangan kecil, jari tangan dan kaki tidak berselaput, cakram terminal pada jari tangan dan kaki kecil, kaki sangat pendek, serta permukaan punggung kepala, badan dan anggota badan dengan tuberkel yang tidak teratur.

 

Bogor, Jawa Barat (Indonesia Window) – Tim herpetologi dari Pusat Riset Biosistematika dan Evolusi (PRBE) Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), baru-baru ini menemukan katak jenis baru yang merupakan endemik daerah Sulawesi, dan dinamakan Oreophryne riyantoi.

Banner

Penamaan tersebut merupakan hasil analisis morfologi dan filogenetik oleh tim herpetologi PRBE BRIN, yaitu Auni Ade Putri, Wahyu Trilaksono, Hellen Kurniati, Amir Hamidy, dan tim Institut Pertanian Bogor (IPB), University of California, dan Zoological Community of Celebes Sulawesi Tengah.

Auni menjelaskan, nama “riyantoi” didedikasikan untuk Awal Riyanto, seorang peneliti senior yang saat ini aktif meneliti di PRBE BRIN.

“Apresiasi tersebut diberikan sebagai bentuk pengakuan atas kontribusinya yang luar biasa dalam bidang taksonomi dan konservasi herpetofauna di Sulawesi,” jelasnya.

Banner

Auni menerangkan, data morfologi dan analisis filogenetik gen 16S rRNA menunjukkan spesies baru ini memiliki moncong bulat pada tampilan punggung dan lateral, membran timpani tidak jelas, jarak interorbital sempit, tangan kecil, jari tangan dan kaki tidak berselaput, cakram terminal pada jari tangan dan kaki kecil, kaki sangat pendek, serta permukaan punggung kepala, badan dan anggota badan dengan tuberkel yang tidak teratur.

“Akhirnya, berdasarkan analisis mendalam dan sejumlah pendekatan identifikasi lainnya, tim sepakat dan meyakini spesimen kali ini tervalidasi sebagai spesies berbeda, serta belum memiliki nama ilmiah,” ucapnya.

Lebih lanjut, Wahyu dan Hellen menjelaskan bahwa genus Oreophryne umumnya ditemukan tinggal di daerah terestrial, seperti padang rumput terbuka di dataran tinggi atau padang rumput yang didominasi pakis. Namun, Oreophryne riyantoi ditemukan hidup di hutan pegunungan.

Banner

Wahyu menguraikan, dalam proses identifikasi spesies baru tersebut, tim memeriksa morfologi 50 spesimen Oreophryne Sulawesi, dan mengenali spesies berbeda yang belum terdeskripsikan.

Seluruh spesimen Oreophryne riyantoi dikumpulkan pada 20 November 2011, dari Gunung Mekongga, Pegunungan Mekongga, Kecamatan Wawo, Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara.

“Holotipe tersimpan di Museum Zoologicum Bogororiense (MZB), Direktorat Pengelolaan Koleksi Ilmiah BRIN, dengan paratipe seekor jantan dewasa dan seekor jantan remaja,” terangnya.

Banner

Sementara itu, Amir menjelaskan, setelah penemuan ini dipublikasikan pada 12 Oktober 2023 dalam Jurnal Zootaxa Volume 5353 Nomor 5, maka telah terdapat empat spesies endemik Oreophryne di Sulawesi.

Menurutnya, kegiatan penelitian herpetologi, termasuk survei dataran tinggi dan penelitian taksonomi tambahan masih sangat diperlukan untuk mencapai pemahaman komprehensif tentang keanekaragaman Oreophryne dan filogeografinya di Sulawesi.

“Studi taksonomi Oreophryne dan diagnosis spesies baru telah lama terhambat, karena beberapa spesies tidak ditemukan lagi sejak pertama kali dideskripsi, sehingga sebagian besar belum dipelajari,” katanya.

Banner

Sebelumnya, hanya tiga spesies endemik Oreophryne ditemukan di Sulawesi, yakni Oreophryne celebensis di Pegunungan Boelawa dan Lembah Totoiya, Gunung Sudara (dikenal juga sebagai Gunung Dua Saudara) di Sulawesi Utara; Oreophryne variabilis yang dideskripsikan dari Gunung Lompobatang, Sulawesi Selatan dan baru-baru ini juga dilaporkan dari Pegunungan Mekongga, Sulawesi Tenggara; dan Oreophryne zimmeri yang diketahui hanya dari tipe lokalitasnya di Pegunungan Mekongga.

Katak mini Oreophryne mencapai keragamannya di daratan New Guinea dan di pulau-pulau sekitarnya. Genus ini juga meluas ke wilayah Wallacea di Maluku, Sulawesi, dan Kepulauan Sunda Kecil, Lombok, Sumbawa, Komodo, Rinca, dan Flores, bahkan sampai ke kawasan Oriental di Bali, dan Kepulauan Filipina bagian selatan Mindanao dan Biliran.

Sebuah penelitian terbaru menunjukkan, genus ini mungkin telah bermigrasi dari New Guinea ke Asia Selatan.

Banner

Secara morfologi dan ekologis, Oreophryne memang beragam, namun pada dasarnya bersifat scansorial dan arboreal. Oleh karena itu, banyak spesies yang dideskripsikan memiliki cakram digital yang membesar dengan kaki belakang yang relatif panjang sebagai adaptasi untuk memanjat.

Amfibi Sulawesi yang menghuni dataran rendah hingga pegunungan saat ini menghadapi ancaman hilangnya habitat di pulau ini dan perubahan iklim global.

Oleh karena itu, eksplorasi herpetologi (khususnya taksonomi) tetap menjadi prioritas di wilayah yang terdampak. Pekerjaan seperti ini juga akan mendukung upaya pelestarian keanekaragaman hayati di pulau ini.

Banner

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan