Banner

Motor listrik Teco Taiwan incar pasar Indonesia

Salah satu produk Teco Electric and Machinery Co., salah satu pemasok motor listrik terkemuka di Taiwan. (TECO)

Jakarta (Indonesia Window) – Teco Electric and Machinery Co., salah satu pemasok motor listrik terkemuka di Taiwan, mengincar pasar kendaraan listrik di Indonesia dan Turki di tengah upayanya untuk mengembangkan solusi sistem tenaga untuk EV (electric vehicle) atau kendaraan listrik.

Dalam konferensi investor online yang diadakan pada Jumat pekan lalu, Presiden Teco George Lien mengatakan perusahaannya telah mendapatkan pesanan solusi sistem tenaga untuk EV di India dan pabriknya di sana diharapkan mulai berproduksi tahun depan, menurut Kantor Berita CNA.

Banner

Memodelkan upayanya di India, kata Lien, Teco mengincar pasar Turki dan Indonesia guna memperluas jangkauan bisnis ke luar negeri untuk memfasilitasi pengembangan sistem tenaga untuk produksi EV.

Namun Lien tidak mengungkapkan ukuran pesanan sistem tenaga EV yang telah dimenangkan Teco dari India.

Pada bulan Februari, Tech bergabung dengan MIH Open Platform untuk pengembangan EV yang dipromosikan oleh Hon Hai Precision Industry Co., karena perakit iPhone ini telah mengintensifkan upayanya untuk membangun platform sebagai ‘Android dari industri mobil listrik’ guna menembus pasar EV global.

Banner

Mulai tahun 2018, Teco memasuki rantai pasokan bus listrik di Taiwan dengan meluncurkan motor listrik 250 kilowatt. Pada kuartal kedua tahun ini, Teco mulai mengirimkan sistem tenaga untuk bus listrik, memanfaatkan program subsidi dari Pemerintah Kota Taipei untuk mendorong transportasi hijau.

Sumber industri mengatakan Teco dan Hon Hai telah bersiap untuk bersaing dengan pesaing asing dalam mengembangkan sistem tenaga EV.

Di antara pesaing asing mereka adalah BorgWarner, Valeo Siemens, Bosch dan Bosch di Eropa; Nidec, Yaskawa dan Aisin di Jepang; dan Tesla di Amerika Serikat, kata sumber tersebut.

Banner

Selain bisnis listrik EV yang sedang booming, Pemimpin Teco Sophia Chiu mengatakan dia memiliki harapan besar tentang divisi energi pintar perusahaan di mana penjualan peralatan rumah pintar, khususnya AC yang digunakan oleh sektor bisnis, telah tumbuh stabil.

Chiu mengatakan peralatan rumah pintar Teco diperkirakan akan tumbuh dua digit tahun depan.

Menurut Chiu, Teco telah mendapatkan lebih dari 10 miliar dolar Taiwan (sekira 5.1 triliun rupiah) dalam bisnis energi pintar.

Banner

Senada dengan Chiu, Lien mengungkapkan bahwa Teco diperkirakan akan mendapatkan pesanan tambahan sebesar 2 miliar dolar Taiwan (setara 1.02 triliun rupiah) karena telah menjadi bagian dari rantai pasokan pusat data Internet Google Inc.

Adapun operasi mesin listrik perusahaan, Chiu mengatakan China, AS dan Eropa telah menjadi pembeli utama Teco.

Tapi Chiu memperkirakan pesanan dari China akan tetap tidak berubah atau hanya tumbuh sedikit tahun depan karena pertumbuhan ekonomi moderat negara ini.

Banner

Pesanan dari klien Amerika, sementara itu, diperkirakan akan tumbuh 30-40 persen dari tahun sebelumnya pada tahun 2021 sebagai akibat dari tagihan infrastruktur senilai 1,2 triliun dolar AS yang baru disetujui di Capitol Hill, sementara pertumbuhan pesanan di pasar Eropa juga diharapkan meningkat, kata Chiu.

Dalam sembilan bulan pertama tahun ini, item mesin listrik menyumbang 49,9 persen dari total penjualan Teco, gadget kehidupan cerdas menyumbang 26,3 persen, dan perangkat energi pintar mewakili 13,1 persen, menurut Teco.

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan