Banner

Studi: Berolahraga selama 31 menit sehari cegah demensia pada wanita lansia

Warga lanjut usia (lansia) melintas di sebuah jalan di Ankara, Turki, pada 7 Oktober 2022. (Xinhua/Mustafa Kaya)

Mencegah demensia dan Alzheimer dapat dilakukan dengan aktivitas fisik sedang hingga berat, menjaga berat badan yang sehat, berhenti merokok, makan makanan yang sehat dan seimbang serta menjaga tekanan darah pada tingkat yang sehat.

 

Jakarta (Indonesia Window) – Wanita lanjut usia (lansia) yang melakukan aktivitas fisik tingkat sedang hingga berat selain berjalan, memiliki risiko lebih rendah terkena gangguan kognitif ringan atau demensia, menurut temuan sebuah studi terbaru.

Banner

Studi yang dilakukan oleh para peneliti dari University of San Diego, AS, melaporkan bahwa untuk wanita berusia 65 atau lebih, setiap tambahan 31 menit aktivitas fisik sedang hingga berat dikaitkan dengan risiko 21 persen lebih rendah terkena demensia.

Berjalan sebanyak 1.865 langkah per hari juga dikaitkan dengan risiko 33 persen lebih rendah terkena penyakit tersebut.

Lebih dari 55 juta orang hidup dengan demensia di seluruh dunia pada tahun 2022, dan ada hampir 10 juta kasus baru setiap tahun, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Banner

Setelah didiagnosis, sulit untuk memperlambat atau membalikkan demensia, itulah sebabnya pencegahan itu penting, terutama karena belum ada obat yang diketahui untuk penyakit ini.

Mencegah demensia dan Alzheimer dapat dilakukan dengan aktivitas fisik sebagai salah satu cara paling menjanjikan untuk mengurangi risiko penyakit ini. Metode pencegahan lainnya termasuk menjaga berat badan yang sehat, berhenti merokok, makan makanan yang sehat dan seimbang serta menjaga tekanan darah pada tingkat yang sehat.

“Mengingat bahwa timbulnya demensia dimulai 20 tahun atau lebih sebelum gejala muncul, intervensi dini untuk menunda atau mencegah penurunan kognitif dan demensia pada orang dewasa yang lebih tua sangat penting,” penulis studi senior Andrea LaCroix, Ph.D., M.P.H., Distinguished Professor di Herbert Wertheim School of Public Health and Human Longevity Science di UC San Diego, mengatakan dalam sebuah pernyataan pekan lalu.

Banner

Studi tersebut menganalisis data dari 1.277 wanita sebagai bagian dari dua studi tambahan Women’s Health Initiative di mana para wanita mengenakan akselerometer tingkat penelitian untuk mengukur aktivitas fisik dan duduk.

Temuan menunjukkan bahwa jumlah duduk yang lebih tinggi dan duduk lama tidak terkait dengan risiko lebih tinggi gangguan kognitif ringan atau demensia. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan di antara populasi besar yang beragam, termasuk pria.

“Orang dewasa yang lebih tua dapat didorong untuk meningkatkan gerakan setidaknya dengan intensitas sedang dan mengambil lebih banyak langkah setiap hari untuk menurunkan risiko gangguan kognitif ringan dan demensia,” kata Steve Nguyen, Ph.D., M.P.H., mahasiswa postdoctoral di Herbert Wertheim School Kesehatan Masyarakat.

Banner

“Temuan untuk langkah per hari sangat penting karena langkah dicatat oleh berbagai perangkat yang dapat dikenakan yang semakin banyak dipakai oleh individu dan dapat dengan mudah diadopsi.”

Sumber: Al Arabiya English

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan