Meksiko larang penjualan rokok elektrik karena dampak kesehatan

Meksiko larang penjualan rokok elektrik karena dampak kesehatan
Ilustrasi. Rokok elektrik memanaskan cairan yang biasanya mengandung nikotin dan bahan kimia lainnya menjadi aerosol. (Lindsay Fox from Pixabay)
Advertiser Popin

Jakarta (Indonesia Window) – Meksiko melarang penjualan rokok elektronik dan perangkat vaping lainnya pada 31 Mei 2022, karena kekhawatiran tentang efek kesehatannya, pemerintah mengumumkan.

Presiden Andres Manuel Lopez Obrador mengatakan, adalah “kebohongan” untuk mengklaim bahwa rokok elektrik adalah alternatif yang aman untuk menghirup asap tembakau.

“Uapnya juga berbahaya bagi kesehatan,” tegas Lopez Obrador, yang menandatangani dekrit yang memutuskan larangan tersebut pada Hari Tanpa Tembakau Sedunia.

Dia menunjukkan perangkat vaping merah muda untuk menggambarkan bagaimana produk dimaksudkan untuk menarik kaum muda.

“Lihat warnanya, desainnya,” kata Lopez Obrador.

Sementara itu, otoritas Mexico City mengumumkan bahwa merokok dalam bentuk apa pun akan dilarang di alun-alun utama ibu kota, Zocalo, dan daerah sekitarnya di distrik bersejarah yang sibuk.

Balai Kota mengatakan langkah itu bertujuan untuk meningkatkan kesadaran akan risiko kesehatan.

Merokok di Meksiko telah dilarang di ruang tertutup, kantor pemerintah, toko, bar, dan restoran selama lebih dari satu dekade, dengan pengecualian untuk tempat hiburan tertentu.

Meksiko melarang impor dan ekspor perangkat dan kartrid vaping pada Oktober tahun lalu, tetapi perusahaan terus menjual produk-produk mereka, kata Wakil Menteri Kesehatan Hugo Lopez-Gatell.

Larangan baru itu mencakup “peredaran dan pemasaran produk-produk baru ini,” tambahnya.

Kongres juga diharapkan membahas inisiatif untuk memperluas larangan merokok hingga di pantai, stadion, dan tempat hiburan terbuka.

Merokok “berbahaya bagi kesehatan dan itu sudah terbukti. Saya pikir (ukurannya) adalah sesuatu yang baik agar orang tidak sakit,” kata Alejandra Jimenez, resepsionis berusia 25 tahun.

Namun Raphael, yang menjual produk terkait tembakau, mengatakan dia menentang langkah tersebut.

“Larangan itu didasarkan pada fundamental yang buruk, terutama karena vaping dimaksudkan untuk menghentikan atau memperlambat peningkatan penggunaan tembakau di negara kita,” katanya.

Rokok elektrik memanaskan cairan yang biasanya mengandung nikotin dan bahan kimia lainnya menjadi aerosol. Pengguna menghirup uap yang dihasilkan, meniru rokok tradisional.

Pendukung vaping mengatakan metode itu lebih aman daripada tembakau tradisional.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menganggap rokok elektronik berbahaya bagi kesehatan dan telah menyerukan peraturan ketat untuk menghentikan kaum muda khususnya dari menggunakannya.

Lebih dari 30 negara telah melarang penjualan rokok elektronik, kata WHO pada Juli 2021.

Pada bulan April tahun ini, perusahaan rokok elektrik Juul setuju untuk membayar 22,5 juta dolar AS dalam gugatan AS yang menuduh perusahaan tersebut sengaja menargetkan remaja dan berbohong tentang betapa adiktifnya produk mereka.

Sumber: https://english.alarabiya.net/

Laporan: Redaksi

Advertiser Popin

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here