Banner

McDonald’s akan tutup semua restoran di Rusia

Truk logistik bahan makanan McDonald’s pada pembukaan pertama di Moskow, Rusia tahun 1990. (CBC/YouTube/tangkapan layar)

Jakarta (Indonesia Window) – McDonald’s Corp. mengatakan pada Selasa (8/3) bahwa mereka akan menutup sementara semua 847 restorannya di Rusia termasuk di lokasi Pushkin Square yang ikonik, sehingga meningkatkan tekanan pada merek global lainnya untuk menghentikan operasi di Rusia, setelah invasi Moskow ke Ukraina.

Penutupan restoran McDonald’s juga akan membawa kepentingan simbolis di Rusia, di mana lokasi pertama yang dibuka, di pusat kota Moskow pada tahun 1990, menjadi simbol kapitalisme Amerika yang berkembang saat Uni Soviet jatuh.

Banner

McDonald’s mengatakan akan terus membayar gaji kepada 62.000 karyawannya di Rusia. Karena ukurannya yang besar dan jangkauan globalnya, rantai tersebut sering ditiru oleh merek lain jika mengambil sikap terhadap suatu masalah atau membuat perubahan operasional yang besar.

“Jika mereka memutuskan untuk melakukan sesuatu, maka mungkin yang lain akan mengikuti,” kata konsultan waralaba internasional William Edwards tentang percakapan perusahaan tentang apakah akan mengikuti McDonald’s dengan menutup lokasi di Rusia atas dasar moral.

Merek global utama, termasuk McDonald’s dan PepsiCo Inc., telah ditekan untuk menarik diri dari Rusia oleh konsumen dan investor termasuk dana pensiun negara bagian New York.

Banner

Rusia menyebut tindakannya di Ukraina sebagai “operasi khusus”.

McDonald’s dibuka di Pushkin Square 32 tahun lalu saat Uni Soviet runtuh. Restoran baru itu mewakili ketegangan Perang Dingin yang mencair pada saat beberapa anak muda Rusia sangat ingin mendapatkan jeans biru dan Americana lainnya.

“Tidak mungkin untuk memprediksi kapan kami dapat membuka kembali restoran kami di Rusia,” kata CEO McDonald’s, Chris Kempczinski, dalam sebuah catatan yang dikirim melalui surel ke seluruh perusahaan pada Selasa (8/3) dan di-posting di situs jejaring perusahaan. “Kami mengalami gangguan pada rantai pasokan kami bersama dengan dampak operasional lainnya. Kami juga akan memantau situasi kemanusiaan dengan cermat.”

Banner

Paul Musgrave, seorang profesor ilmu politik Universitas Massachusetts AS, mengatakan penutupan McDonald’s menunjukkan bagaimana pengenaan sanksi Barat yang cepat dan luas terhadap Rusia akan memiliki dampak ekonomi yang langgeng.

Dia juga mengatakan keputusan itu mematahkan teori bahwa hubungan bisnis pasti akan mengarah pada hubungan AS-Rusia yang lebih dekat. “Ini adalah akhir spiritual dari harapan bahwa ikatan komersial dengan sendirinya akan menopang integrasi politik.”

Ditambahkan Jeffrey Sonnenfeld, seorang profesor di Yale School of Management yang melacak sikap perusahaan besar di Rusia bahwa “Saya sangat senang bahwa mereka menyadari itu adalah situasi yang rumit, dan saya senang mereka datang dan membuat keputusan yang tepat . .. Ini adalah dampak yang sangat penting, dan itu simbolis sekaligus substantif.”

Banner

Dari hampir 850 lokasi McDonald’s Rusia, 84 persen dimiliki oleh perusahaan. Sisanya, sebagian besar dioperasikan oleh franchisee Rosinter Restaurants Holding yang berbasis di Moskow.

Karena McDonald’s memiliki banyak lokasi di Rusia, McDonald’s memiliki lebih banyak akses langsung ke operasi penutupan. Itu mungkin tidak mudah untuk rantai makanan cepat saji lainnya di Rusia – termasuk KFC dan Pizza Hut dari Yum Brands Inc., Burger King dari Restaurant Brands International, Subway, Papa John’s International Inc., Starbucks Corp. dan Domino’s Pizza Inc. Lokasi perusahaan di Rusia hampir seluruhnya dijalankan oleh operator independen dan tunduk pada perjanjian waralaba internasional yang rumit.

Misalnya, pemilik Burger King, Restaurant Brands, pada Selasa (8/3) mengatakan kepada Reuters bahwa karena Burger King “adalah bisnis yang berdiri sendiri yang dimiliki dan dioperasikan oleh pewaralaba di Rusia,” perusahaan tersebut memiliki “perjanjian hukum lama yang tidak mudah diubah di masa depan yang bisa diduga.”

Banner

Beberapa waralaba makanan cepat saji dengan lokasi di Rusia bahkan tidak berbasis di Rusia, seperti DP Eurasia yang berbasis di Belanda, yang menjalankan restoran Domino di Rusia, serta di Turki, Azerbaijan, dan Georgia.

“Ini sering kali merupakan perjanjian yang panjang, rumit, dan banyak dinegosiasikan. Setiap perjanjian bisa berbeda dari yang lain,” kata Larry Weinberg, yang memimpin praktik waralaba di firma hukum Cassels Brock & Blackwell LLP.

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan