Banner

Lebih dari 9.000 kasus DBD dilaporkan di Bangladesh pada September

Sejumlah pasien demam berdarah dengue menjalani perawatan di sebuah rumah sakit di Dhaka, Bangladesh, pada 28 September 2022. (Xinhua)

DBD di Bangladesh melonjak sepanjang September, mencapai 9.000 kasus baru, dengan 34 orang meninggal.

 

Dhaka, Bangaladesh (Xinhua) – Lebih dari 9.000 kasus baru demam berdarah dengue (DBD) dilaporkan di Bangladesh di sepanjang bulan ini, yang mengakibatkan 34 orang meninggal, demikian disampaikan oleh Direktorat Jenderal Layanan Kesehatan (Directorate General of Health Services/DGHS) Bangladesh pada Rabu (28/9).

Banner

Data resmi menunjukkan bahwa sebanyak 524 orang dirawat di rumah sakit akibat penyakit yang ditularkan oleh nyamuk itu dalam 24 jam terakhir hingga Rabu pukul 08.00 pagi waktu setempat, angka harian tertinggi sejauh ini pada tahun ini.

Menurut DGHS di bawah Kementerian Kesehatan Bangladesh, di Dhaka saja terdapat 373 orang yang didiagnosis menderita DBD.

Dengan kasus-kasus baru yang dilaporkan pada Rabu, jumlah kasus DBD di negara itu melonjak menjadi 9.165 sejauh ini pada bulan September, sebut DDGHS.

Banner

Jumlah kasus baru itu mengindikasikan tren peningkatan pesat penyakit yang ditularkan melalui nyamuk Aedes itu di ibu kota Bangladesh.

Pada Agustus, tambahan 3.521 kasus DBD tercatat setelah 1.571 orang terinfeksi penyakit yang disebabkan oleh virus itu pada Juli. Menurut DGHS, jumlah kasus terkonfirmasi DBD di Bangladesh telah mencapai 15.346 tahun ini.

“Selain 34 kematian yang dilaporkan pada September, terdapat pula 11 kematian pada Agustus dan 9 kematian pada Juli,” menurut DGHS.

Banner

Periode monsun Juni-September merupakan musim DBD di Bangladesh, yang dianggap sebagai negara berisiko tinggi untuk penyakit yang ditularkan oleh nyamuk.

Bangladesh, dengan populasi sekitar 165 juta penduduk, sangat rentan terhadap virus itu karena biosekuriti yang tidak memadai dan pengawasan penyakit yang kurang baik.

Nyamuk Aedes berkembang biak di air yang menggenang seperti wadah berisi air.

Banner

Dalam kasus yang parah, DBD dapat menyebabkan nyeri sendi, mual, muntah, ruam, masalah pernapasan, pendarahan, dan kegagalan organ.

DBD di Bangladesh
Sejumlah pasien demam berdarah dengue menjalani perawatan di sebuah rumah sakit di Dhaka, Bangladesh, pada 28 September 2022. (Xinhua)

Kasus di Dhaka

Hampir setiap September, Dhaka, ibu kota Bangladesh, yang memiliki populasi lebih dari 20 juta jiwa, mengalami lonjakan akut kasus demam berdarah dengue (DBD).

Lonjakan kasus DBD yang signifikan terjadi pada September ini, dengan 2.914 kasus dan 16 kematian dilaporkan sejauh ini, menurut data dari Direktorat Jenderal Layanan Kesehatan Bangladesh pada 12 September lalu.

Banner

Sebanyak 345 kasus DBD baru, termasuk 228 kasus di Dhaka, dilaporkan dalam 24 jam pada tanggal tersebut hingga pukul 08.00 waktu setempat.

Otoritas memperkuat upaya pembasmian nyamuk setelah angka infeksi baru menunjukkan peningkatan pesat tren penyakit yang ditularkan oleh nyamuk itu di Dhaka.

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan