Badan bantuan serukan dana dukung kebutuhan kemanusiaan di Sudan

Foto yang diabadikan pada 19 April 2023 ini memperlihatkan pemandangan sebuah jalan di Khartoum, Sudan. (Xinhua/Mohamed Khidir)

Krisis di Sudan kemungkinan akan memperburuk situasi kemanusiaan yang mengkhawatirkan dengan sekitar 9,4 juta orang di Sudan Selatan, termasuk 2,2 juta wanita, 4,9 juta anak-anak, dan 337.000 pengungsi, diperkirakan membutuhkan bantuan kemanusiaan dan layanan perlindungan.

 

Juba, Sudan Selatan (Xinhua) – Badan-badan bantuan yang beroperasi di Sudan Selatan pada Kamis (4/5) menyerukan dana untuk mendukung kebutuhan kemanusiaan yang meningkat akibat bentrokan militer yang sedang terjadi di negara tetangga Sudan.

Terlepas dari upaya-upaya yang dilakukan oleh Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM), Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, dan sejumlah organisasi nonpemerintah di daerah perbatasan untuk melacak orang-orang yang memasuki Sudan Selatan yang sangat membutuhkan bantuan, badan-badan tersebut mengungkapkan kekhawatiran bahwa jumlahnya sudah lebih dari 50.000 orang dan lebih banyak pengungsi yang datang dari perkiraan mereka.

“Kami mengimbau para donatur untuk mendukung organisasi nonpemerintah tersebut guna membantu mereka yang melarikan diri dari krisis di Sudan, termasuk perempuan dan anak-anak yang rentan. Tolong dukung upaya organisasi nonpemerintah tersebut untuk menyelamatkan nyawa dan meringankan penderitaan orang-orang yang mencari keselamatan,” kata Direktur Sekretariat Forum Organisasi Nonpemerintah Sudan Selatan Cissy Kagaba dalam sebuah pernyataan yang dirilis di ibu kota Sudan Selatan, Juba.

Badan-badan tersebut mengatakan krisis kemanusiaan semakin memburuk karena lebih banyak orang melarikan diri dari pertempuran di Sudan, dengan ribuan orang, terutama yang kembali dan pengungsi, menyeberang ke daerah perbatasan Sudan Selatan.

Krisis di Sudan
Foto yang diabadikan pada 19 April 2023 ini memperlihatkan toko yang tutup di Khartoum, Sudan. (Xinhua/Mohamed Khidir)

Mereka mengungkapkan kekhawatiran bahwa krisis di Sudan kemungkinan akan memperburuk situasi kemanusiaan yang mengkhawatirkan dengan sekitar 9,4 juta orang di Sudan Selatan, termasuk 2,2 juta wanita, 4,9 juta anak-anak, dan 337.000 pengungsi, diperkirakan membutuhkan bantuan kemanusiaan dan layanan perlindungan.

Badan-badan tersebut mengimbau para donatur dan seluruh pemangku kepentingan terkait untuk memberikan dukungan bagi lembaga kemanusiaan untuk menanggapi kebutuhan individu yang datang setiap hari dan untuk memitigasi kemungkinan bencana kemanusiaan.

“Organisasi nonpemerintah di Sudan Selatan menyambut baik perpanjangan gencatan senjata selama tujuh hari oleh pihak-pihak yang berkonflik dan menekankan upaya perdamaian untuk menyelesaikan perbedaan,” kata Kagaba.

Badan-badan itu mengatakan sebagian besar orang yang mencari keselamatan adalah warga negara Sudan Selatan yang diperkirakan akan bergabung dengan kerabat mereka di berbagai wilayah di negara itu, yang akan memperburuk situasi kemanusiaan yang sudah parah dengan perkiraan 7,8 juta orang kemungkinan akan menghadapi krisis kerawanan pangan akut atau tingkat yang lebih buruk antara April hingga Juli.

“Jika pasokan kemanusiaan, termasuk makanan, tidak tersedia, hal itu akan meningkatkan penyebab kerawanan pangan yang terjadi saat ini, memicu risiko kelaparan di area-area di mana populasi dalam jumlah besar mengalami kerawanan pangan yang parah,” kata badan-badan tersebut.

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan