Kerawanan pangan akut berdampak pada 222 juta jiwa di 53 negara pada 2022

Kerawanan pangan akut
Seorang anak laki-laki membawa dua jeriken berisi air di sublokasi Kidemu di Kilifi County, Kenya, pada 23 Maret 2022. (Xinhua/Dong Jianghui)
Advertiser Popin

Kerawanan pangan akut akan berdampak pada 222 juta jiwa di 53 negara pada akhir 2022, dengan 45 juta orang di 37 negara berisiko kelaparan.

 

Jenewa, Swiss (Xinhua) – Kerawanan pangan akut akan berdampak pada 222 juta jiwa di 53 negara pada akhir 2022, dengan 45 juta orang di 37 negara berisiko kelaparan.

Hal tersebut disebutkan dalam ‘Tinjauan Kemanusiaan Global 2023’ yang diluncurkan pada Kamis (1/12) oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dalam kolaborasi dengan sejumlah organisasi nonpemerintah dan mitra kemanusiaan lainnya melukiskan gambaran kelam tentang masa depan.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa kesehatan masyarakat masih berada di bawah tekanan akibat COVID-19, cacar monyet, penyakit yang ditularkan melalui vektor, serta wabah Ebola dan kolera, dan pada saat yang sama, perubahan iklim meningkatkan risiko dan kerentanan.

“Hingga akhir abad ini, panas ekstrem dapat merenggut nyawa sebanyak kanker,” kata laporan itu.

Kerawanan pangan akut
Sejumlah pria Afghanistan menunggu pekerjaan di Kabul, Afghanistan, pada 23 Desember 2021. (Xinhua/Saifurahman Safi)

Menurut laporan tersebut, dibutuhkan empat generasi, atau 132 tahun, untuk mencapai paritas gender global, dan secara global, sebanyak 388 juta wanita dan anak perempuan hidup dalam kemiskinan ekstrem.

Sebagai akibat dari berbagai krisis, tahun depan akan mencetak rekor baru untuk kebutuhan bantuan kemanusiaan, dengan 339 juta orang membutuhkan bantuan di 68 negara, meningkat 65 juta orang dibandingkan tahun lalu.

Memasuki awal 2023, perkiraan biaya respons kemanusiaan mencapai 51,5 miliar dolar AS, naik 25 persen dibandingkan awal 2022, papar laporan itu.

Kerawanan pangan akut
Sejumlah orang mengendarai sepeda motor menerjang banjir di Medan, Sumatra Utara, pada 19 November 2022. (Xinhua/Wijaya)

“Kebutuhan kemanusiaan sangat tinggi, karena peristiwa ekstrem tahun ini akan berdampak hingga 2023,” kata Koordinator Bantuan Darurat PBB Martin Griffiths.

“Bagi orang-orang yang berada di ambang keterpurukan, permohonan bantuan 51,5 miliar dolar AS ini menjadi penyelamat hidup mereka. Bagi masyarakat internasional, ini strategi guna menepati janji untuk tidak meninggalkan siapa pun,” tuturnya.

*1 dolar AS = 15.617 rupiah

Laporan: Redaksi

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here