Kerja sama industri China-Indonesia dapat dorongan dari perusahaan manufaktur China

Kerja sama industri China-Indonesia
Foto menunjukkan kereta cepat penumpang untuk proyek Kereta Cepat Jakarta Bandung (KCJB) diberangkatkan dari Pelabuhan Qingdao di Provinsi Shandong, China timur, pada 21 Agustus 2022. (Xinhua/Jiang Chao)
Advertiser Popin

Kerja sama industri China-Indonesia mendapat dorongan dari berbagai perusahaan manufaktur peralatan China yang telah berhasil mengakar dan berkembang di Tanah Air selama beberapa tahun belakangan ini.

 

Nanning, China (Xinhua) – Selama beberapa tahun belakangan, nilai investasi dan perdagangan China-Indonesia terus bertambah, dan rantai industri serta rantai pasokan juga semakin terintegrasi secara mendalam. Dengan tren positif ini, berbagai perusahaan manufaktur peralatan China berhasil mengakar dan berkembang di Indonesia, mendorong kerja sama industri kedua negara.

Di area pameran kendaraan energi baru (new energy vehicle/NEV) dalam China-ASEAN Expo ke-19 yang baru digelar di Daerah Otonom Etnis Zhuang Guangxi, China selatan, mobil energi baru Air ev dari SAIC General Motors Wuling (SGMW) menarik perhatian para pengunjung.

Model mobil tersebut berhasil diluncurkan di kawasan industri SGMW Indonesia pada Agustus lalu, sehingga Indonesia menjadi negara pertama yang menyambut mobil Air ev, yang direncanakan akan masuk pasar global. Dalam 15 hari setelah presell di mulai, pesanan untuk Air ev di Indonesia sudah melampaui 1.000 unit.

Menurut Wang Pulin, Manajer Merek dan Publikasi SGMW Indonesia, Wuling telah melakukan penyesuaian terhadap car-networking, sistem lisan cerdas, sistem asistensi pengemudi, yang telah berpengalaman digunakan di China, dengan situasi di Indonesia, sehingga teknologi-teknologi yang akan diterapkan di Indonesia lebih dilokalkan.

Selama lima tahun ini, Wuling mendorong belasan perusahaan pemasok suku cadang utama untuk bersama memasuki pasar Indonesia dan mengaktifkan lebih dari 140 dealer penjualan hilir serta menciptakan sekitar 8.000 lapangan kerja untuk Indonesia.

Wuling berhasil memanfaatkan keuntungan dari kebijakan Indonesia yang memprioritaskan perkembangan mobil bertenaga listrik dan mendorong konsumsinya. Sebagai salah satu perusahaan internasional pertama yang memproduksi mobil tenaga listrik di wilayah Indonesia, Wuling sudah tergolong merek top laris di antara merek-merek otomotif China yang masuk Indonesia, dengan total penjualan di Indonesia melebihi 88.000 unit per paruh pertama tahun ini.

Keberhasilan Wuling di Indonesia adalah satu contoh dari banyak perusahaan manufaktur peralatan China yang mewujudkan kerja sama saling menguntungkan di Indonesia.

Kerja sama industri China-Indonesia
Foto yang diabadikan pada 8 Agustus 2022 ini menunjukkan mobil energi baru Air ev dari SGMW Indonesia diluncurkan di Kota Bekasi, Provinsi Jawa Barat. (Xinhua)

Mesda Group Co., Ltd. adalah perusahaan dari Guangxi yang sudah mengikuti China-ASEAN Expo selama beberapa tahun berturut-turut dan memamerkan peralatan produksinya seperti mesin konstruksi.

Huang Kanghua, direktur perusahaan tersebut, menyatakan bahwa peralatan produksi perusahaannya sudah memasuki pasar Indonesia dengan China-ASEAN Expo sebagai platformnya. Kini, produk-produknya memainkan peran penting dalam daur ulang dan pemanfaatan limbah pembangunan, eksploitasi pertambangan, dan pemrosesan tailing (limbah pertambangan).

“Produk mesin proyek Mesda masuk pasar Indonesia sejak 2021, termasuk crawler mobile crusher dan mesin pengiriman bergerak yang banyak digunakan di pertambangan,” kata Huang. Produk Mesda banyak dipuji pelanggan Indonesia dan jumlah pesanan terus naik, imbuhnya.

Sementara itu, Guangxi Liugong Machinery Co., Ltd. adalah salah satu pemasok mesin peralatan proyek China terkemuka yang paling awal berkembang di Indonesia. Liugong, yang sudah mendirikan anak usahanya di Indonesia, selalu mengikuti tren pasar lokal dan mendatangkan berbagai jenis mesin peralatan energi baru ke pasar Indonesia.

“Tahun ini, pesanan luar negeri untuk produk Liugong naik secara signifikan. Di antaranya pada Januari, nilai penjualan dari Liugong Indonesia menembus 100 juta yuan, meningkat lebih dari 2.000 persen secara tahunan (year on year/yoy),” tutur Li Dongchun, Manajer Umum Grup Bisnis Internasional Liugong, dan pelanggan Indonesia semakin mengakui merek dari China, tambah dia.

Liugong juga sangat mementingkan pelokalan dan mengintegrasikan diri dengan rantai industri dan pasokan setempat. Menurut Lin Long, Manajer Umum Liugong Indonesia, lebih dari empat perlima staf di Liugong Indonesia, termasuk staf posisi inti, adalah warga negara Indonesia. Perusahaan itu juga melakukan kerja sama dengan sekolah kejuruan setempat untuk melatih teknisi layanan prapenjualan dan operator untuk menggenjot tingkat pelayanan lokal.

Kerja sama industri China-Indonesia
Foto yang diabadikan pada 26 April 2022 ini menunjukkan produk Liugong sedang dirakit di pabrik perusahaannya. (Xinhua/Cao Yiming)

Tak hanya perusahaan dari Guangxi, banyak perusahaan dari daerah lain di China turut ikut dalam upaya kerja sama industri China-Indonesia. Salah satu contohnya adalah CRRC Qingdao Sifang Co., Ltd. dari Provinsi Shandong, China timur, yang mendesain dan memproduksi kereta cepat untuk proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung (KCJB), proyek utama dari kerja sama China-Indonesia dalam kerangka Sabuk dan Jalur Sutra (Belt and Road Initiative/BRI).

Pada 1 September 2022 lalu, satu kereta cepat penumpang bertenaga listrik dengan kecepatan operasional maksimum 350 km per jam dan satu kereta inspeksi sudah tiba di Pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta, menandai sebuah kemajuan menonjol dalam proyek itu.

Data statistik menunjukkan bahwa skala perdagangan China dan Indonesia meningkat 58,6 persen (yoy) pada 2021. Dalam tujuh bulan pertama tahun ini, nilai ekspor dari China ke Indonesia dan nilai impor China dari Indonesia masing-masing meningkat 26 persen (yoy) dan 31,4 persen (yoy), masih menjadikan China sebagai mitra dagang terbesar bagi Indonesia.

“Indonesia telah mengambil sejumlah langkah untuk menyederhanakan proses terkait investasi guna menarik penanaman modal, dan lingkungan bisnis di Indonesia terus membaik sehingga investasi China di Indonesia terus naik. Indonesia siap bekerja sama secara lebih lanjut dengan China dalam memanfaatkan peluang yang dihadirkan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (Regional Comprehensive Economic Partnership/RCEP),” demikian disampaikan Duta Besar Republik Indonesia untuk China Djauhari Oratmangun pada Forum Kooperasi Kapasitas Produksi dan Investasi China-ASEAN (China-ASEAN Production Capacity and Investment Cooperation Forum) baru-baru ini.

*1 yuan = 2.119 rupiah

Laporan: Redaksi

Advertiser Popin

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here