‘Kemlu Space’ hadir sebagai sumber informasi terkini

Kemlu Space
Kementerian Luar Negeri RI telah meluncurkan program terbaru ‘Kemlu Space’ yang memanfaatkan platform media digital Twitter dengan fitur Twitter Space. (Kementerian Luar Negeri RI)
Advertiser Popin

​‘Kemlu Space’, yang memanfaatkan platform media digital Twitter dengan fitur Twitter Space, bertujuan membagikan informasi dan berkolaborasi bersama dengan pihak lainnya yang terlibat dalam isu atau kegiatan terkini.

 

Jakarta (Indonesia Window) – Kementerian Luar Negeri RI telah meluncurkan program terbaru ‘Kemlu Space’ yang memanfaatkan platform media digital Twitter dengan fitur Twitter Space.

Program ini bertujuan untuk mengulik informasi terkini tentang ‘What’s Happening’ (apa yang sedang terjadi) baik di dalam maupun luar negeri, dengan episode pertama mengangkat tema ‘Road to WCCE’, kata Kementerian Luar Negeri RI dalam pernyataanya yang diteima Rabu.

WCCE (World Conference on Creative Economy) merupakan forum pertemuan internasional antarpemangku kepentingan untuk bertukar pikiran dan pengalaman, menyusun panduan kebijakan, serta mewujudkan kerja sama konkret dalam ekonomi kreatif.

“World Conference on Creative Economy sebagai wadah bagi pelaku-pelaku ekraf (ekonomi kreatif) global termasuk pelaku ekraf Indonesia untuk berbagi pandangan best practices guna melindungi pelaku ekraf dari dampak pandemi dan meningkatkan peran ekraf dalam pencapaian SDGs,” ucap Direktur Perdagangan, Perindustrian, Komoditas, dan Kekayaan Intelektual Kementerian Luar Negeri​, Antonius Yudi Triantoro.

Dalam obrolan ‘Kemlu Space’, Deputi Ekonomi Digital dan Produk Kreatif Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf), Muhammad Neil El Himam mengatakan, WCCE ke-3 diharapkan dapat menjadi tempat yang sangat tepat untuk mengeksplorasi seluruh hal terkait ekonomi kreatif.

WCCE secara tidak langsung juga dapat membuka pintu untuk membangun kerja sama dan kolabor-aksi yang baik, seperti kesepakatan bisnis, jaringan, dan Nota Kesepahaman/Perjanjian tentang kerja sama tertentu, kata Neil El Himam, seraya menambahkan, tidak boleh dilupakan bahwa WCCE juga menjadi salah satu side event dari rangkaian G20.

Tema promosi WCCE dianggap dapat menjadi momentum yang tepat untuk episode pertama dengan berkolaborasi bersama Kemenparekraf, karena menjadi bagian dari side event rangkaian kegiatan G20 guna mendukung presidensi Indonesia dalam G20.

Kegiatan ini diselenggarakan pada 5-7 Oktober 2022 di Bali, dengan mengusung tema ‘Inclusively Creative: A Global Recovery’, atau Kreatif Secara Inklusif: Satu Pemulihan Global, bertujuan mengedepankan pemulihan global melalui sektor ekonomi kreatif.

Kementerian Luar Negeri RI akan terus mengisi Twitter Space dengan membagikan informasi, berkolaborasi bersama dengan pihak lainnya yang terlibat dalam isu atau kegiatan terkini, dalam episode selanjutnya.

Laporan: Redaksi

Advertiser Popin

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here