Indonesia akan pakai 127,1 juta ton batu bara untuk listrik pada 2022

Indonesia akan pakai 127,1 juta ton batu bara untuk listrik pada 2022
Ilustrasi. (SD-Pictures on Pixabay)
Advertiser Popin

Jakarta (Indonesia Window) – Pemerintah Indonesia telah menyusun rencana kebutuhan batu bara untuk Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) pada tahun ini dengan volume mencapai 127,1 juta metrik ton.

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif mengatakan PLTU milik PLN memerlukan 64,2 juta metrik ton dan PLTU milik IPP (swasta) membutuhkan 62,9 juta metrik ton batu bara.

“Rata-rata kebutuhan mencapai 10-11 juta metrik ton per bulan,” ujar Menteri ESDM dalam rapat kerja dengan Komisi VII DPR RI di Jakarta, Kamis.

Pemerintah menerapkan kewajiban memenuhi kebutuhan dalam negeri atau Domestic Market Obligation (DMO) guna menjamin ketersediaan batu bara untuk pembangkit listrik.

Menteri Arifin menegaskan bahwa kewajiban DMO dikenakan pada semua perusahaan tambang batu bara yang beroperasi di Indonesia dengan persentase kewajiban DMO sebesar 25 persen dari produksi.

Perusahaan yang tidak dapat memenuhi DMO atau kontrak penjualan dikenakan sanksi larangan ekspor dan membayar denda.

“Harga khusus batu bara DMO telah ditetapkan untuk kepentingan pembangkit listrik mengacu kepada harga batu bara acuan (HBA) sebesar 70 dolar AS per metrik ton,” kata Arifin Tasrif.

Pada 2022 pemerintah menargetkan jumlah produksi batu bara mencapai 663 juta ton dengan rencana DMO sebesar 166 juta ton.

Realisasi produksi batu bara pada Januari 2022 tercatat sebanyak 34 juta ton dengan jumlah DMO sebanyak 13 juta ton.

Alokasi kebutuhan batu bara dalam negeri akan terus meningkat dari 166 juta ton pada 2022 menjadi 208 juta ton pada 2025.

Pertumbuhan kebutuhan batu bara ini untuk mencukupi kebutuhan bahan bakar pembangkit listrik, industri pengolahan dan pemurnian mineral, industri pupuk, industri semen, industri tekstil, industri kertas, industri kimia, serta hilirisasi batu bara.

Laporan: Redaksi

Advertiser Popin

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here