Banner

PBB pantau situasi pascagempa bumi dahsyat di Turkiye

Orang-orang memeriksa sejumlah bangunan yang rusak pascagempa bumi di Malatya, Turkiye, pada 6 Februari 2023. (Xinhua/Mustafa Kaya)

Gempa bumi di Turkiye bermagnitudo 7,7 melanda Provinsi Kahramanmaras, Turkiye selatan, pada pukul 04.17 waktu setempat (pukul 08.17 WIB), gempa paling dahsyat dalam sejarah negara itu sejak 1939.

 

Jenewa, Swiss (Xinhua) – Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan para mitranya sedang memantau situasi di lapangan pascagempa bumi dahsyat yang mengguncang Turkiye dan Suriah barat laut pada Senin (6/2), demikian disampaikan oleh Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA).

Banner

Gempa bumi bermagnitudo 7,7 melanda Provinsi Kahramanmaras, Turkiye selatan, pada pukul 04.17 waktu setempat (pukul 08.17 WIB), gempa paling dahsyat dalam sejarah negara itu sejak 1939.

Gempa tersebut disusul oleh gempa bermagnitudo 6,4 beberapa menit setelahnya di Provinsi Gaziantep, Turkiye selatan, dan gempa bermagnitudo 7,6 pada pukul 13.24 waktu setempat (pukul 17.24 WIB) di Provinsi Kahramanmaras.

Pemerintah Turkiye telah mengeluarkan peringatan Level 4, menyerukan bantuan internasional.

Banner
Gempa bumi di Turkiye
Bangunan-bangunan yang rusak terlihat pascagempa bumi di Malatya, Turkiye, pada 6 Februari 2023. (Xinhua/Mustafa Kaya)

“Dampak parah dari gempa bumi itu juga terlihat di Suriah barat laut, sebuah wilayah dengan 4,1 juta orang, sebagian besar merupakan perempuan dan anak-anak, yang bergantung pada bantuan kemanusiaan saat ini,” kata OCHA.

“Saat ini, masyarakat Suriah secara bersamaan dihantam wabah kolera yang tengah merebak dan fenomena musim dingin yang parah termasuk hujan lebat dan salju selama akhir pekan,” ungkap OCHA.

OCHA mengatakan bahwa tingkat kerusakan infrastruktur saat ini sulit untuk diukur karena terblokirnya jalan-jalan di Turkiye dan Suriah barat laut.

Banner
Gempa bumi di Turkiye
Orang-orang mencari korban selamat di antara puing-puing sebuah bangunan yang hancur akibat gempa bumi dahsyat di Kota Jableh, Provinsi Latakia, Suriah, pada 6 Februari 2023. (Xinhua/Str)

Utusan Khusus PBB untuk Suriah, Geir O. Pedersen, pada Senin sore menuturkan bahwa dia “sangat berduka” atas kematian tragis dan kerusakan masif yang terjadi akibat gempa bumi tersebut.

“Saya menyampaikan belasungkawa terdalam saya kepada mereka yang terdampak, banyak di antaranya telah sangat menderita selama bertahun-tahun,” ujarnya.

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan