Jakarta (Indonesia Window) – Facebook telah menghapus 500 akun yang digunakan oleh China untuk menyebarkan klaim palsu COVID-19 dan propaganda anti-AS beberapa bulan setelah terungkap bahwa Beijing telah menemukan seorang ahli biologi Swiss untuk mendorong dikeluarkannya pernyataan resmi.

Perusahaan induk Meta itu menghapus total 524 akun Facebook, 20 halaman dan empat grup, serta 86 akun Instagram, yang ditautkan ke jaringan propaganda.

Perusahaan yang berbasis di Menlo Park, California tersebut tidak secara langsung menghubungkan jaringan itu dengan pemerintah China. Namun, Facebook mencatat karyawan perusahaan yang dikelola negara China, dan media yang dikelola negara, bekerja untuk memperkuat klaim menyesatkan, yang segera menjadi topik berita utama di China.

Operasi dimulai pada bulan Juli, ketika akun Facebook dibuat atas nama Wilson Edwards, seorang ahli biologi Swiss yang mengaku dirinya sendiri.

Pada hari yang sama, pengguna akun mengklaim, tanpa bukti, bahwa pejabat AS menggunakan ‘tekanan besar dan bahkan intimidasi’ untuk membuat para ilmuwan mendukung seruan penyelidikan baru tentang asal usul virus.

Dalam beberapa jam, ratusan akun lain, beberapa di antaranya dibuat hanya pada hari itu, mulai menyukai, memposting, atau menautkan ke postingan tersebut. Banyak akun kemudian ditemukan palsu, dengan beberapa pengguna menyamar sebagai orang barat dan yang lainnya menggunakan foto profil palsu.

“Pada dasarnya itu bekerja seperti ruang cermin online, tanpa henti mencerminkan persona palsu asli dan disinformasi anti-AS,” menurut Ben Nimmo, yang memimpin penyelidikan disinformasi di Meta, perusahaan induk Facebook dan Instagram.

Facebook mengatakan menemukan hubungan antara akun dan perusahaan teknologi yang berbasis di Chengdu, China, serta karyawan luar negeri dari perusahaan infrastruktur China.

Dalam sepekan setelah posting awal, media besar di China melaporkan klaim intimidasi AS seolah-olah itu dibuat oleh ilmuwan sejati.

Operasi itu terungkap ketika pihak berwenang Swiss mengumumkan pada bulan Agustus bahwa mereka tidak memiliki catatan ahli biologi dengan nama Edwards. “Jika Anda ada, kami ingin bertemu Anda!”, cuit Kedutaan Swiss di Beijing.

Kementerian Luar Negeri China telah mengatakan di masa lalu bahwa pemerintah negara itu tidak menggunakan tipu daya di media sosial.

Upaya untuk menghubungi perusahaan yang dikutip dalam laporan itu tidak segera berhasil pada hari Rabu (1/12).

Facebook mengungkap akun palsu yang berafiliasi dengan jaringan yang juga terjun ke politik AS tahun lalu, dengan beberapa postingan meme yang menyerang dan mendukung mantan Presiden Donald Trump.

Satu postingan di Instagram menyebutnya “presiden terburuk yang pernah ada!” Kelompok di balik upaya tersebut juga membuat akun di Twitter, yang sejak itu menangguhkan akun yang diduga dibuat oleh Edwards.

Nimmo mengatakan jaringan itu mudah terlihat oleh taktiknya yang kikuk. Beberapa akun palsu mengirimkan postingan yang identik pada waktu yang sama, menunjukkan koordinasi yang jelas.

Orang lain yang tampaknya bekerja untuk jaringan memposting instruksi untuk memposting ulang klaim dalam apa yang ditentukan Facebook kemungkinan merupakan kesalahan yang ceroboh.

Jaringan disinformasi China secara konsisten serampangan, kata Bret Schafer, yang mengepalai tim manipulasi informasi di Alliance for Securing Democracy, sebuah think tank non-partisan di Washington.

Jaringan yang digali oleh Facebook menunjukkan bahwa China masih mengerjakan strategi kampanye pengaruh mereka, tidak seperti Rusia, yang telah menghabiskan puluhan tahun menyusun kampanye disinformasi yang menargetkan orang Amerika tanpa disadari secara online dan tidak terdeteksi selama bertahun-tahun.

“Tidak butuh waktu lama untuk mengungkapnya,” kata Schafer. “Orang China masih sedikit ceroboh dengan apa yang mereka lakukan. Saya tidak bisa membayangkan orang Rusia melakukan sesuatu seperti ini, di mana mereka hanya menciptakan karakter dari tokoh yang tidak ada.”

Sumber: dailymail.co.uk

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan