Banner

Pakar kesehatan sarankan tinggalkan diet ketat

Ilustrasi. Dalam menurunkan berat badan, terkadang orang mungkin memilih proses yang cepat daripada meluangkan waktu untuk memahami apa yang dibutuhkan tubuh mereka. (Diana Polekhina on Unsplash)

Diet ketat dapat memiliki banyak bentuk termasuk membatasi kalori, membatasi makan secara berlebihan, menghilangkan kelompok makanan tertentu karena takut menambah berat badan, program makan bersih yang ketat dengan melabeli makanan tertentu sebagai “buruk”, dan berolahraga berlebihan tanpa cukup asupan.

 

Jakarta (Indonesia Window) – Sudah saatnya orang-orang meninggalkan diet ketat untuk resolusi Tahun Baru mereka dan memilih cara yang lebih berkelanjutan untuk tetap sehat, kata ahli diet bersertifikat dan spesialis gangguan makan baru-baru ini kepada Al Arabiya English.

Banner

Dalam menurunkan berat badan, terkadang orang mungkin memilih proses yang cepat daripada meluangkan waktu untuk memahami apa yang dibutuhkan tubuh mereka.

“Diet ‘iseng’ pada awalnya mudah karena cara ini sederhana untuk otak. Cara ini memberi tahu Anda dengan tepat apa yang perlu Anda makan atau batasi. Itu hitam atau putih, jadi Anda tidak perlu banyak usaha mental untuk mengikutinya,” kata Rola Ghaddar, ahli diet makan intuitif dan pelatih kesehatan bersertifikat.

“Namun, seiring berjalannya waktu, cara itu menjadi lebih sulit karena respons alami tubuh Anda adalah menolaknya,” tambahnya.

Banner

Diet ketat, atau “kurang makan”, untuk jangka waktu yang lama dapat berdampak serius pada seseorang, menurut Pusat Gangguan Makan Nasional Inggris (the UK’s National Centre for Eating Disorders).

Menurut pusat tersebut, diet ketat dapat memiliki banyak bentuk termasuk pembatasan kalori, pembatasan makan yang parah, menghilangkan kelompok makanan tertentu karena takut menambah berat badan, program makan bersih yang ketat yang melabeli makanan tertentu sebagai “buruk”, dan berolahraga berlebihan tanpa cukup makan.

Sementara seseorang mungkin mulai melihat penurunan angka timbangan badan, membuat tubuh kelaparan dari makanan yang dibutuhkannya tidak berkelanjutan dan sebenarnya dapat menyebabkan penambahan berat badan begitu seseorang berhenti berdiet, menurut pendiri Nutrition Untold dan ahli diet berlisensi Maria Abi Hanna.

Banner

Nutrition Untold adalah layanan kesehatan dan kebugaran yang mengutamakan hubungan orang-orang dengan makanan di garis depan program nutrisi dan rencana perawatan gangguan makan.

“Lihatlah siklus diet. Saat seseorang memulai diet, hal pertama yang mereka lakukan adalah membatasi kalori. Setelah beberapa saat mereka mulai merasa kekurangan makan dan penurunan berat badan mulai stabil, umumnya mengidam makanan mulai menjadi lebih kuat. Hal ini menyebabkan makan berlebihan dan akhirnya menyebabkan berat badan naik kembali dan orang tersebut merasa bersalah dan kalah,” kata Hanna kepada Al Arabiya English.

Membatasi tubuh Anda dari nutrisi yang Anda butuhkan akan memperlambat metabolisme Anda, membuat tubuh Anda stres dan meningkatkan kadar kortisol Anda, mengurangi tingkat energi, dan mempengaruhi tingkat hormon dan kesehatan reproduksi Anda juga, kata Abi Hanna.

Banner

Menurut Ghaddar – yang menggunakan pendekatan nutrisi holistik dengan kliennya untuk memperbaiki hubungan mereka dengan makanan dan tubuh mereka – diet ketat juga memiliki banyak efek psikologis seperti membangkitkan perasaan bersalah, gagal dan kecewa, dan dapat menyebabkan harga diri rendah, perilaku makan yang tidak teratur atau gangguan makan, dan hubungan yang tidak sehat dengan makanan.

Namun bukan berarti penurunan berat badan tidak bisa dicapai, tegas Ghaddar dan Abi Hanna.

Komponen terpenting dari rencana penurunan berat badan yang efektif adalah memperbaiki hubungan Anda dengan makanan, kata pendiri Nutrition Untold itu.

Banner

“Kita sering bertengkar terus-menerus dengan diri kita sendiri karena tidak membiarkan diri kita makan. Kita memberi label makanan sebagai baik atau buruk dan menilai diri kita sendiri berdasarkan apa yang kita makan. Begitu kita berdamai dengan makanan dan memberi izin pada diri sendiri untuk makan, mengatur berat badan menjadi lebih mudah,” kata Abi Hanna.

Makan secara intuitif dan menurunkan berat badan tidak harus saling eksklusif, kata Ghaddar, tetapi fokusnya harus pada membangun kebiasaan sehat yang berkelanjutan.

“Sangat normal memiliki keinginan untuk menurunkan berat badan sambil menerapkan pola makan yang intuitif,” katanya.

Banner

“Berfokus pada bobot sebagai indikator kemajuan tidak terlalu konstruktif karena bobot adalah ukuran yang tidak akurat. Itu bisa berubah karena dehidrasi, perubahan hormon retensi air, sembelit, dan lain-lain. Oleh karena itu, sebaiknya fokus pada membangun kebiasaan sehat yang berkelanjutan. Perubahan berat badan akan menjadi hasilnya tetapi tidak harus menjadi fokus.”

Beberapa kebiasaan sehat yang dibagikan para ahli diet dengan Al Arabiya English meliputi:

Fokus pada kualitas makanan yang Anda makan

Banner

Makan dengan penuh perhatian

Tidak meninggalkan makanan yang Anda dambakan dan tidak merasa bersalah karena memakannya

Fokus pada moderasi daripada penurunan berat badan

Banner

Berolahraga ringan minimal tiga kali per pekan

Selalu bersyukur

Sumber: Al Arabiya English

Banner

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan