Banner

Jakarta (Indonesia Window) – Vaksin booster (penguat) bisa menjadi kunci untuk memerangi varian Omicron, kata penelitian terbaru.

Para ahli di balik penelitian tersebut mengatakan bahwa vaksin booster mungkin menawarkan perlindungan yang baik dalam menghadapi varian baru.

Banner

Sebuah tim yang mempelajari efek dari dosis ketiga mengatakan, respon imun sel T tubuh setelah suntikan booster sedemikian rupa sehingga dapat memberikan perlindungan dari rawat inap di rumah sakit dan kematian.

Studi ini juga mendukung keputusan Inggris untuk menawarkan Pfizer atau Moderna sebagai suntikan ketiga, dengan vaksin mRNA mengarah ke peningkatan paling signifikan dalam tingkat kekebalan.

Profesor Saul Faust, pemimpin uji coba dan direktur NIHR Clinical Research Facility di University Hospital Southampton NHS Foundation Trust Inggris, mengatakan studi CovBoost telah menunjukkan bahwa enam vaksin berbeda aman dan efektif sebagai dosis penguat bagi orang yang telah mendapatkan dua dosis AstraZeneca atau Pfizer/BioNTech.

Banner

Keenam vaksin yang diuji sebagai dosis ketiga adalah AstraZeneca, Pfizer/BioNTech, Moderna, Novavax, Janssen (buatan Johnson dan Johnson) dan CureVac (yang telah dihentikan produksinya).

“Semua vaksin dalam penelitian kami menunjukkan peningkatan yang signifikan secara statistik… RNA (Pfizer dan Moderna) sangat tinggi, tetapi juga ada peningkatan yang sangat efektif dari Novavax, Janssen, dan AstraZeneca,” kata Prof Faust.

Dia menambahkan bahwa vaksin bekerja dengan baik terhadap varian yang ada, meskipun Omicron tidak diuji dalam penelitian ini.

Banner

Namun, para ahli berpikir bahwa kekebalan sel T, yang dipelajari bersama antibodi dalam penelitian, juga dapat memainkan peran penting dalam menangkis varian tersebut.

Sel T memainkan peran kunci dan bekerja bersama antibodi dalam sistem kekebalan untuk menargetkan virus.

“Meskipun kami tidak memahami dengan baik hubungannya dengan kekebalan jangka panjang, data sel T menunjukkan kepada kami bahwa itu tampaknya lebih luas terhadap semua varian strain, yang memberi kami harapan bahwa varian strain virus mungkin bisa ditangani, tentu untuk rawat inap dan kematian jika tidak ada pencegahan infeksi, dengan vaksin yang ada saat ini,” kata Prof. Faust.

Banner

Dia mengatakan respons sel T tidak hanya terfokus pada protein lonjakan tetapi “mengenali rentang antigen yang jauh lebih luas yang mungkin … umum untuk semua varian.”

Ditanya secara khusus tentang Omicron, dia berkata, “Harapan kami sebagai ilmuwan adalah bahwa perlindungan terhadap rawat inap dan kematian akan tetap utuh.”

Sampel dari penelitian sekarang telah diteruskan ke Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) untuk melihat seberapa baik varian Omicron dapat dinetralisir oleh vaksin.

Banner

Uji coba CovBoost baru, yang diterbitkan di The Lancet, melibatkan 2.878 orang berusia 30 atau lebih yang menerima booster 10 hingga 12 pekan setelah vaksinasi dua dosis awal mereka.

Secara keseluruhan, ada 13 kelompok berbeda yang menguji dosis penguat atau bertindak sebagai control dengan diberi vaksin meningitis.

Kekebalan kemudian dinilai setelah 28 hari, dengan para ahli mengatakan bahwa lebih banyak data akan dipublikasikan di masa mendatang tentang hasil kekebalan tiga bulan dan satu tahun setelah menerima penguat.

Banner

Lebih banyak data juga akan diterbitkan awal tahun depan untuk melihat apakah periode yang lebih lama antara dosis kedua dan ketiga meningkatkan respons.

Ketujuh vaksin tersebut tidak menimbulkan masalah keamanan, menurut penelitian, dengan kelelahan, sakit kepala dan lengan yang sakit adalah masalah yang paling sering dilaporkan.

Sumber: worcesternews.co.uk

Banner

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan