Banner

Jakarta (Indonesia Window) – Badan Pengawas Obat-obatan Eropa (European Medicines Agency/EMA) mengatakan belum merekomendasikan pemberian vaksin penguat (booster) kedua COVID-19 karena belum ada cukup bukti untuk mendukung rekomendasi tersebut.

“Saat ini, tidak ada bukti yang cukup dari uji klinis atau bukti nyata yang dapat mendukung rekomendasi kami untuk populasi umum,” ujar Marco Cavaleri, kepala Kantor Ancaman Kesehatan Biologis dan Strategi Vaksin EMA pada Kamis (3/2).

Banner

Dalam konferensi pers, Cavaleri menekankan pentingnya melanjutkan kampanye vaksinasi, termasuk pemberian vaksin booster pertama, yang menawarkan perlindungan tingkat tinggi terhadap COVID-19.

Dia menyoroti kemunculan sejumlah subvarian baru Omicron, misalnya yang disebut dengan varian BA.2, yang menyebar di banyak negara.

Masih terlalu dini untuk mengatakan sejauh mana varian ini berbeda dari Omicron dalam hal penularan dan penghindaran kekebalan, tetapi tetap merupakan galur (strain) yang berkaitan erat dengan Omicron.

Banner

“EMA akan mendukung setiap permintaan persetujuan untuk vaksin COVID-19 yang ditingkatkan, yang hanya menarget varian baru Omicron,” katanya.

Lebih lanjut Cavaleri mengatakan lembaga tersebut tengah mempertimbangkan permintaan untuk memperluas penggunaan vaksin booster Pfizer/BioNTech untuk warga berusia 16-17 tahun.

EMA juga memperkirakan akan menerima permintaan serupa untuk penggunaannya pada kelompok usia 12-15 tahun.

Banner

Sumber: Xinhua

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan