Banner

Jakarta (Indonesia Window) – Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) China akan memodernisasi kemampuan perangnya pada tahun 2027 dan mengembangkan kapasitas militer untuk melawan AS di kawasan Indo-Pasifik, dengan tujuan memaksa Taiwan ke dalam negosiasi pada saat itu, menurut laporan Pentagon yang dirilis pada Rabu (3/11).

Versi 2021 “Perkembangan Militer dan Keamanan yang Melibatkan Republik Rakyat China,” yang diterbitkan oleh Departemen Pertahanan AS, mengatakan bahwa negara di Asia Timur ini terus meningkatkan kemampuan militernya guna mencapai keamanan regional dan global di luar kontingensi Taiwan, menurut Kantor Berita CNA.

Banner

Pasukan darat, angkatan laut, udara dan rudal PLA semakin mampu memproyeksikan kekuatan pada jarak yang lebih jauh dari China dan memperluas kapasitas untuk melawan superioritas militer AS jika terjadi konflik, kata laporan tersebut.

Pada tahun 2020, Partai Komunis China (PKC) mengumumkan tonggak baru untuk modernisasi PLA pada tahun 2027, yang akan menjadi peringatan 100 tahun berdirinya PLA.

Tonggak baru secara luas dipahami sebagai modernisasi kemampuan PLA untuk dihubungkan ke dalam sistem atau sistem perang ‘cerdas’, kata laporan itu.

Banner

Jika terwujud, tujuan modernisasi PLA 2027 dapat memberi Beijing opsi militer yang lebih kredibel jika pecah perang dengan Taiwan.

Media China, mengutip sumber militer, menghubungkan tujuan PLA 2027 dengan “mengembangkan kemampuan untuk melawan militer AS di kawasan Indo-Pasifik, dan memaksa kepemimpinan Taiwan ke meja negosiasi dengan persyaratan Beijing,” kata laporan itu.

Sebagai tanggapan, Pentagon mengatakan Taiwan mengambil langkah-langkah penting untuk mengkompensasi kesenjangan yang tumbuh antara kemampuan militernya dan PLA, termasuk membangun cadangan perangnya, menumbuhkan basis industri pertahanannya, meningkatkan operasi bersama dan kemampuan respons krisis, dan memperkuat perwira dan korps perwira yang tidak ditugaskan.

Banner

Namun, peningkatan ini hanya sebagian mengatasi tantangan pertahanan Taiwan, kata Pentagon.

Diminta untuk mengomentari laporan Pentagon, Direktur Jenderal Biro Keamanan Nasional Taiwan, Chen Ming-tong, mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis (4/11) di Taipei bahwa Beijing selalu ingin menekan Taiwan ke dalam negosiasi dengan penggunaan kekuatan.

Dia menekankan, bagaimanapun, bahwa Taiwan tidak akan pernah terlibat dalam pembicaraan dengan China di bawah paksaan militer.

Banner

Chen juga mengatakan bahwa tidak mungkin PLA akan menyerang Taiwan dalam tiga tahun ke depan, ketika diminta untuk mengomentari tujuan 2027 yang ditetapkan oleh PLA. Namun dia tidak mengomentari kemungkinan perang pada tahun 2027 atau tidak lama setelahnya, hanya mengatakan bahwa NSB akan terus memantau situasi dengan cermat.

Laporan Rabu Pentagon juga memperingatkan bahwa PLA sedang berusaha untuk membangun persediaan berkali-kali lebih besar daripada yang sudah dimilikinya sebagai bagian dari pawai selama beberapa dekade untuk membentuk kekuatan tempur “kelas dunia” yang dapat menantang AS di udara, darat, laut, serta di luar angkasa bahkan di dunia maya.

Laju percepatan ekspansi nuklir RRC dapat memungkinkannya untuk memiliki hingga 700 hulu ledak nuklir yang dapat dikirim pada tahun 2027.

Banner

RRC kemungkinan bermaksud untuk memiliki setidaknya 1.000 hulu ledak pada tahun 2030, melebihi kecepatan dan ukuran yang diproyeksikan Departemen Pertahanan AS pada tahun 2020.

Laporan tahunan dirilis sebagaimana diamanatkan oleh Kongres AS untuk menjadi penilaian otoritatif terhadap perkembangan militer dan keamanan yang melibatkan RRC.

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan