Jakarta (Indonesia Window) – China perlu memiliki pasar modal terbuka dan konvertibilitas mata uang penuh jika ingin yuan-nya menjadi mata uang yang digunakan secara global, kata pejabat nomor dua Dana Moneter Internasional (IMF), Selasa (26/4).

Berbicara tentang pandangan institusional baru pemberi pinjaman global tentang langkah-langkah aliran modal di acara Peterson Institute for International Economics, Deputi Pertama Direktur Pelaksana IMF Gita Gopinath mengatakan sejarah telah menunjukkan bahwa mata uang cadangan banyak digunakan dalam transaksi perdagangan global, seperti dolar dan pound Inggris, tidak memiliki batasan modal, seperti yang dilakukan China.

“Jika suatu negara bercita-cita untuk menjadi mata uang global, maka dalam hal ini, Anda harus memiliki, Anda tahu, pada dasarnya modal bergerak sepenuhnya dan bebas, liberalisasi akun modal penuh, konvertibilitas penuh nilai tukar, yang tidak terjadi saat ini di China,” kata Gopinath menanggapi pertanyaan tentang pembatasan modal China.

IMF pada 30 Maret 2022 memperbarui panduan institusionalnya tentang kontrol modal guna memungkinkan penggunaan langkah-langkah pencegahan dalam mengurangi risiko arus keluar modal yang tiba-tiba, yang menyebabkan krisis keuangan atau resesi yang dalam.

Di bawah pedoman baru itu, negara-negara tidak lagi harus menunggu sampai arus modal melonjak dan dapat menerapkan langkah-langkah tersebut untuk melawan penumpukan bertahap utang mata uang asing yang tidak didukung oleh cadangan mata uang asing atau lindung nilai.

Gopinath mengatakan beberapa negara dengan nilai tukar tetap mungkin memiliki lebih banyak alasan untuk menggunakan langkah-langkah aliran modal secara pre-emptive karena mereka akan memiliki lebih sedikit alat untuk melawan arus keluar modal yang tiba-tiba.

Tetapi dia memperingatkan agar tidak menggunakan langkah-langkah aliran modal untuk mencapai tujuan kebijakan tertentu yang lebih baik ditangani dengan alat-alat domestik, seperti mengendalikan kenaikan harga perumahan.

Sementara lonjakan harga perumahan kadang-kadang disalahkan pada masuknya uang dari pembeli asing, gelembung perumahan sering disebabkan oleh faktor lain, seperti suku bunga yang terlalu rendah, atau kurangnya pasokan perumahan yang memadai, terangnya.

IMF akan ‘skeptis’ tentang penggunaan kontrol arus masuk modal untuk menghalangi investasi properti oleh pembeli asing, katanya, seraya menambahkan bahwa arus masuk semacam itu akan sangat menyimpang sehingga menimbulkan risiko stabilitas makroekonomi yang jelas.

“Jadi kami akan menganggap ini sebagai, Anda benar-benar perlu menangani ini menggunakan alat intervensi domestik Anda, karena itu sering menjadi alasan mengapa Anda memiliki harga rumah yang tidak terjangkau, dan tentu saja, juga meningkatkan pasokan perumahan dan sebagainya,” kata Gopinath.

Langkah-langkah aliran modal juga tidak boleh digunakan oleh negara-negara untuk melawan kebijakan fiskal yang tidak berkelanjutan, atau untuk mempengaruhi nilai tukar suatu negara untuk keunggulan kompetitif.

“Ini bukan tentang Anda mempengaruhi nilai tukar Anda agar tetap lemah untuk tujuan daya saing,” kata Gopinath.

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan