Banner

Kepala WHO serukan perlindungan fasilitas perawatan kesehatan di tengah konflik

Orang-orang berkumpul di Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza pada 1 April 2024. (Xinhua/Abdul Rahman Salama)

Cakupan kesehatan universal harus digalakkan, dan akses universal ke perawatan kesehatan adalah hak asasi manusia alih-alih isu politik.

 

Jenewa, Swiss (Xinhua) – Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Senin (8/4) menyerukan agar fasilitas dan personel layanan kesehatan dilindungi dari kekerasan tertarget di tengah konflik.

Banner

Berbicara dalam diskusi panel di markas besar WHO di Jenewa, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan bahwa kerusakan pada fasilitas perawatan kesehatan dan personel mereka telah menjadi hal yang lumrah, seperti yang terlihat di Gaza, Sudan, dan Ethiopia.

Pernyataan ini disampaikan Tedros menyusul serangan mematikan yang dilancarkan Israel terhadap para pekerja kemanusiaan, yang memicu kemarahan dan kecaman internasional. Aksi kekerasan tersebut menambah beban bagi sistem kesehatan yang sudah kewalahan, dan menyebabkan trauma psikologis bagi pasien yang rentan, kata kepala WHO itu.

Lebih dari 1.400 serangan terhadap pusat-pusat layanan kesehatan dilaporkan tahun lalu, yang menewaskan 742 orang dan mencederai 1.000 lebih orang, menurut data yang disediakan oleh badan kesehatan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) itu.

Banner
Cakupan kesehatan universal
Orang-orang berduka atas kematian para korban di sebuah rumah sakit di Kota Rafah, Jalur Gaza selatan, pada 1 April 2024. (Xinhua/Khaled Omar)

Rumah sakit dan tenaga kesehatan harus mendapatkan perlindungan yang tidak dapat diganggu gugat selama konflik, sesuai dengan Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia, demikian ditekankan oleh Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Volker Turk dalam sebuah pembicaraan pada Senin.

Sementara itu, di daerah-daerah yang bebas konflik, pemanasan global memperparah kekeringan dan banjir, membawa dampak buruk terhadap kesehatan dan mata pencarian, kata Turk memperingatkan.

“Salah satu hal yang disayangkan dari perang adalah bahwa ini selalu tentang manajemen krisis, yang tidak menyisakan banyak ruang untuk benar-benar mengatasi tantangan besar di zaman kita,” katanya. “Krisis iklim jelas merupakan salah satunya.”

Banner

Kedua pemimpin itu sepakat bahwa cakupan kesehatan universal harus digalakkan, dan Turk menggarisbawahi bahwa akses universal ke perawatan kesehatan adalah hak asasi manusia alih-alih isu politik. “Hal ini harus memengaruhi keputusan anggaran yang dibuat oleh negara-negara,” katanya.

Cakupan kesehatan universal
Seorang petugas kesehatan Sudan Selatan mengimunisasi seorang anak di sebuah pusat kesehatan di Akuom Boma, Negara Bagian Bahr El Ghazal Utara, Sudan Selatan, pada 28 Februari 2024. (Xinhua/Denis Elamu)

Turk dan Tedros mengusulkan dilakukannya pengembangan terhadap mekanisme dialog strategis saat ini antara WHO dan kantor hak asasi manusia PBB (OHCHR).

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan