Banner

Indonesia luncurkan penerbangan komersial perdana dengan bahan bakar dicampur minyak sawit

Sebuah pesawat milik maskapai Garuda Indonesia terparkir di Bandar Udara Internasional Soekarno-Hatta di Jakarta pada 15 Juli 2009. (Foto dokumentasi)

Bahan bakar jet alternatif yang dicampur dengan minyak sawit diproduksi oleh perusahaan energi milik negara, PT Pertamina, dengan uji terbang pertama dengan jenis bahan bakar serupa dilakukan dengan penerbangan pesawat pada 2021 lalu.

 

Jakarta (Xinhua) – Maskapai penerbangan nasional Garuda Indonesia sukses menerbangkan sebuah pesawat penumpang komersial yang menggunakan bahan bakar pesawat yang dicampur dengan minyak sawit, kata direktur utama perusahaan tersebut.

Banner

Pesawat Boeing 737-800NG yang membawa lebih dari 100 penumpang lepas landas dari Bandar Udara Internasional Soekarno-Hatta di Provinsi Banten pada Jumat (27/10) menuju Bandar Udara Internasional Adi Soemarmo di Provinsi Jawa Tengah, yang berjarak sekitar 550 km.

“Ini adalah yang pertama kalinya. Setelah uji coba berhasil, kami menggunakan biofuel untuk penerbangan komersial,” kata Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra di Bandar Udara Internasional Soekarno-Hatta.

Bahan bakar jet alternatif ini diproduksi oleh perusahaan energi milik negara, PT Pertamina. Indonesia melakukan uji terbang pertama dengan jenis bahan bakar serupa pada sebuah pesawat pada 2021 lalu.

Banner

Direktur Logistik dan Infrastruktur Pertamina Alfian Nasution menambahkan, Pertamina memiliki komitmen untuk mendukung tercapainya target Net Zero Emission (NZE) Indonesia dengan mengembangkan roadmap aset dekarbonisasi dan pembangunan green business, termasuk Sustainable Aviation Fuel (SAF) atau Bioavtur untuk sektor penerbangan.

“Penerbangan khusus ini akan menjadi tonggak sejarah di industri aviasi yang berkelanjutan. Masyarakat juga akan merasakan pengalaman baru, merasakan pemanfaatan energi terbarukan dan berkontribusi secara langsung pada penurunan emisi,” jelas Alfian.

Sebagai penghasil minyak sawit terbesar di dunia, Indonesia berupaya untuk memperluas penggunaan biofuel demi mengurangi impor bahan bakar.

Banner

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan