Banner

Asam amino ditemukan dalam sampel asteroid dari wahana Hayabusa2 Jepang

Ilustrasi. Asteroid. (Alexander Antropov from Pixabay)

Jakarta (Indonesia Window) – Lebih dari 20 jenis asam amino telah terdeteksi dalam sampel wahana antariksa Hayabusa2 Jepang yang dibawa ke Bumi dari asteroid pada akhir 2020, kata seorang pejabat pemerintah, Senin (6/6).

Temuan tersebut menunjukkan untuk pertama kalinya senyawa organik ada di asteroid di ruang angkasa.

Banner

Dengan asam amino yang penting bagi semua makhluk hidup untuk membuat protein, penemuan ini dapat menjadi petunjuk untuk memahami asal usul kehidupan, kata Kementerian Pendidikan Jepang.

Pada Desember 2020, sebuah kapsul yang telah dibawa dalam misi enam tahun oleh Hayabusa2 mengirimkan lebih dari 5,4 gram material permukaan ke Bumi dari asteroid Ryugu, yang terletak lebih dari 300 juta kilometer jauhnya.

Penyelidikan Ryugu ditujukan untuk mengungkap misteri asal usul tata surya dan kehidupan. Analisis sampel sebelumnya menunjukkan kandungan air dan bahan organik.

Banner

Penyelidikan penuh sampel diluncurkan pada tahun 2021 oleh Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang dan lembaga penelitian nasional, termasuk Universitas Tokyo dan Universitas Hiroshima.

Meskipun tidak diketahui bagaimana asam amino tiba di Bumi pada masa lalu, sebuah teori mengatakan mereka dibawa oleh meteorit, dengan asam amino terdeteksi di meteorit yang ditemukan di Bumi. Tetapi ada juga kemungkinan bahwa mereka terkandung dalam tanah.

Meteor yang mencapai Bumi terbakar ketika menabrak atmosfer, dan dengan cepat terkontaminasi mikroorganisme terestrial.

Banner

Kerja Hayabusa2 merupakan terobosan baru karena mengumpulkan material bawah permukaan yang tidak lapuk oleh sinar matahari atau sinar kosmik, dan mengirimkannya ke Bumi tanpa terpapar udara luar.

Kensei Kobayashi, profesor emeritus astrobiologi di Universitas Nasional Yokohama, mengatakan penemuan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari berbagai jenis asam amino pada tubuh luar angkasa ini bahkan dapat mengisyaratkan keberadaan kehidupan di luar Bumi.

“Membuktikan asam amino ada di bawah permukaan asteroid meningkatkan kemungkinan senyawa tersebut tiba di Bumi dari luar angkasa,” katanya.

Banner

Ini juga berarti asam amino kemungkinan dapat ditemukan di planet lain dan satelit alami, menegaskan bahwa “kehidupan bisa saja lahir di lebih banyak tempat di alam semesta daripada yang diperkirakan sebelumnya,” tambah Kobayashi.

Hayabusa2 meninggalkan Bumi pada 2014 dan mencapai posisi stasionernya di atas Ryugu pada Juni 2018 setelah menempuh jarak 3,2 miliar km pada orbit elips mengelilingi Matahari selama lebih dari tiga tahun.

Wahana tersebut mendarat di asteroid dua kali pada tahun berikutnya, mengumpulkan sampel bawah permukaan pertama dari asteroid.

Banner

Sumber: Kyodo news agency

Laporan: Redaksi

Banner

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Banner
Banner

Iklan