AS akan keluarkan vaksin cacar monyet orang berisiko tinggi

AS akan keluarkan vaksin cacar monyet orang berisiko tinggi
Ilustrasi. (MasterTux from Pixabay)
Advertiser Popin

Jakarta (Indonesia Window) – Pemerintah Amerika Serikat menanggapi permintaan untuk melepaskan vaksin monkeypox atau cacar monyet dari Cadangan Nasional Strategis negara itu saat wabah kasus global sedang diselidiki.

Ada satu kasus monkeypox yang dikonfirmasi dan empat kasus yang dicurigai di Amerika Serikat, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) pada Senin (23/5).

“Saya dapat melaporkan bahwa telah ada permintaan pelepasan vaksin Jynneos dari National Stockpile untuk beberapa kontak berisiko tinggi dari beberapa pasien awal,” kata Dr. Jennifer McQuiston, Wakil Direktur Divisi Patogen dan Patologi Konsekuensi Tinggi di Pusat Nasional untuk Penyakit Menular dan Penyakit Menular Zoonosis CDC, Senin.

McQuiston mengatakan, Amerika Serikat memiliki “persediaan yang baik” karena telah mempersiapkan kemungkinan perlunya menggunakan dosis untuk cacar.

Di Amerika Serikat, vaksin Jynneos dua dosis dilisensikan untuk mencegah cacar dan secara khusus untuk mencegah cacar monyet.

“Saat ini, kami memiliki lebih dari 1.000 dosis yang tersedia, dan kami berharap jumlah ini meningkat dengan sangat cepat dalam beberapa pekan mendatang karena perusahaan memberikan lebih banyak dosis kepada kami,” kata McQuiston.

Ada vaksin cacar lain yang dilisensikan di Amerika Serikat, ACAM2000, yang dapat digunakan untuk mencegah cacar monyet, katanya, dan As memiliki lebih dari 100 juta dosis.

“ACAM2000 adalah vaksin cacar generasi tua yang memiliki beberapa potensi efek samping yang signifikan dengannya. Jadi keputusan untuk menggunakannya secara luas harus memiliki diskusi serius sebelumnya,” kata McQuiston.

Secara keseluruhan, “kami berharap untuk memaksimalkan distribusi vaksin kepada mereka yang kami tahu akan mendapat manfaat darinya,” katanya. “Mereka adalah orang-orang yang pernah melakukan kontak dengan pasien cacar monyet yang diketahui, petugas kesehatan, kontak pribadi yang sangat dekat, dan mereka yang mungkin berisiko tinggi terkena penyakit parah.”

Kasus cacar monyet AS yang dikonfirmasi terjadi pada seorang pria di Massachusetts, dan empat kasus orthopox terjadi pada pria di New York, Florida dan Utah, kata CDC. Orthopox mengacu pada virus cacar secara umum.

McQuiston mengatakan penyedia layanan kesehatan harus berasumsi bahwa kasus orthopox ini adalah monkeypox.

“Kemungkinan akan ada kasus tambahan yang dilaporkan di Amerika Serikat,” katanya.

McQuiston mengatakan CDC mengharapkan untuk menerima sampel dari empat kasus yang dicurigai “hari ini atau besok” untuk analisis lebih lanjut. Laboratorium dalam Jaringan Respons Laboratorium CDC dapat menguji virus orthopox, dan kemudian konfirmasi monkeypox secara khusus dilakukan di agensi melalui tes PCR, yang memakan waktu “beberapa jam” untuk dijalankan, katanya.

“Sejak CDC mendapatkan spesimen, kami dapat melakukan tes PCR konfirmasi cacar monyet kami kemungkinan pada hari yang sama. Kami telah melihat perubahan haluan selama beberapa hari, sejak pasien yang dicurigai mungkin datang ke dokter untuk diperiksa, bisa mendapatkan hasil laboratorium LRN keadaan awal itu,” kata McQuiston.

Urutan sampel CDC dari kasus yang dikonfirmasi di Massachusetts berjalan ‘sangat cepat’, dan dalam waktu 48 jam, para peneliti dapat melihat bahwa itu sangat cocok dengan kasus di Portugal.

“Proses ini sebelumnya memakan waktu hingga dua pekan, tetapi kami dapat mempostingnya dalam dua hari karena kami merasa seperti berbagi data urutan awal secara publik. Ini akan menjadi penting untuk dilakukan semua negara bagian sehingga kita semua dapat melakukannya dengan lebih baik dalam memahami bagaimana virus menyebar ke seluruh dunia,” kata McQuiston.

Monkeypox tidak menyebar melalui hubungan seks itu sendiri tetapi dapat menyebar melalui kontak saat berhubungan seks, kata Dr. John Brooks, kepala petugas medis pencegahan HIV CDC.

“Cacar monyet bukanlah infeksi menular seksual dalam arti yang khas, tetapi dapat ditularkan selama konten seksual dan intim, serta dengan kontak pribadi dan tempat tidur dan pakaian bersama,” kata Brooks, Senin (23/5).

Siapa pun bisa terkena atau menyebarkan cacar monyet, tetapi sebagian besar kasus dalam wabah global terbaru terjadi di antara pria gay dan biseksual.

“Beberapa kelompok mungkin memiliki peluang lebih besar untuk terpapar saat ini, tetapi tidak berarti risiko saat ini terkena cacar monyet secara eksklusif untuk komunitas gay dan biseksual di AS,” kata Brooks. “Siapa pun, siapa pun, dapat mengembangkan (dan) menyebarkan infeksi cacar monyet, tetapi … banyak dari mereka yang terkena wabah global saat ini yang diidentifikasi sebagai pria gay dan biseksual.”

Brooks mengatakan, CDC memutuskan untuk mengadakan konferensi pers tentang wabah sekarang karena bulan LGBTQ Pride biasanya dimulai sekitar akhir pekan Memorial Day (30 Mei 2022), dan para pejabat ingin memastikan masyarakat mengetahui situasinya. Dia juga mendesak dokter untuk mewaspadai penyakit ini, karena bisa terlihat seperti jenis PMS (Penyakit Menular Seksual) lainnya.

Dia mengatakan ruam itu “muncul di bagian tubuh yang berbeda dari yang biasanya kita kira.”

“Dalam beberapa kasus, cacar monyet menghasilkan lesi (kerusakan jaringan) dubur atau genital yang terlihat seperti penyakit lain seperti herpes, cacar air atau sifilis. Jadi siapa pun dengan ruam atau lesi di sekitar atau melibatkan alat kelamin mereka, anus mereka atau tempat lain yang belum pernah mereka lihat sebelumnya akan dievaluasi sepenuhnya, baik untuk ruam itu tetapi terutama untuk infeksi menular seksual dan penyakit lain yang dapat menyebabkan ruam,” jelas Brooks.

Sumber: https://6abc.com/

Laporan: Redaksi

Advertiser Popin

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here