AS akan gabung dengan Eropa, desak Iran kerja sama dalam kesepakatan nuklir

AS akan gabung dengan Eropa, desak Iran kerja sama dalam kesepakatan nuklir
Advertiser Popin

Jakarta (Indonesia Window) – AS akan bergabung dengan kekuatan Eropa untuk mengajukan resolusi yang menyerukan Iran ‘bekerja sama sepenuhnya’ dengan Badan Energi Atom Internasional (IAEA) PBB, kata seorang pejabat Departemen Luar Negeri, Kamis (2/6).

“Kami dapat mengonfirmasi bahwa kami berencana untuk bergabung dengan Inggris, Prancis, dan Jerman dalam mencari resolusi untuk fokus pada perlunya Iran bekerja sama sepenuhnya dengan IAEA,” kata Juru Bicara Departemen Luar Negeri Ned Price dalam konferensi pers.

“Sangat penting bahwa Iran sepenuhnya mematuhi kewajibannya yang mengikat,” tambahnya.

Langkah AS itu dilakukan meskipun Iran memperingatkan bahwa resolusi seperti itu tidak akan konstruktif dan mengancam untuk ‘menanggapi’ jika Barat terus melanjutkannya.

Pengawas nuklir PBB merilis laporan yang mempertanyakan bahan nuklir yang ditemukan di tiga lokasi berbeda, dan Iran dilaporkan gagal memberikan jawaban yang memadai atas pertanyaan IAEA.

Laporan itu menunjukkan bahwa AS sebelumnya telah mendorong kembali upaya untuk mengutuk Iran karena kurangnya klarifikasi di lokasi tersebut, terutama karena pemerintahan Presiden Joe Biden berjuang mati-matian untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015.

Tetapi karena upaya untuk mencapai kesepakatan terhenti, tampaknya Washington telah memutuskan untuk mengubah arah masalah tersebut.

“Iran perlu mematuhi IAEA dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan luar biasa ini mengenai kewajibannya di bawah (perjanjian non-proliferasi) dan perlindungan komprehensifnya,” kata Price pada Kamis (2/6).

Ditanya apa yang telah berubah bagi pemerintahan Biden untuk sekarang mencari resolusi, Price mengatakan laporan baru-baru ini menjadi penyebab “keprihatinan mendalam tentang pertanyaan” tentang kegiatan Iran.

Sementara pembicaraan tidak langsung antara AS dan Iran mengenai kesepakatan nuklir telah terhenti selama berbulan-bulan, sebuah artikel di Jerusalem Post menyebutkan bahwa Israel telah mengajukan proposal baru untuk dipelajari oleh AS.

Laporan itu mengatakan bahwa penasihat keamanan nasional Israel, yang berada di Washington pekan ini, mengatakan AS dapat mengusulkan kepada Iran bahwa mereka akan mencabut sanksi ekonomi jika Teheran setuju untuk membatalkan “klausul matahari terbenam” (sunset clauses) dalam kesepakatan nuklir 2015.

Klausul matahari terbenam, yang akan berakhir kurang dari 10 tahun dari sekarang, akan memungkinkan Iran untuk memperkaya uranium pada tingkat yang berpotensi diperlukan untuk mengembangkan senjata nuklir.

Namun, Price menepis laporan tersebut, dengan mengatakan AS terus percaya bahwa pengembalian timbal balik untuk mematuhi JCPOA (Joint Comprehensive Plan of Action) asli atau Rencana Aksi Komprehensif Bersama akan menjadi cara terbaik ke depan untuk mengamankan kepentingan keamanan nasional AS.

Tetapi dia juga memperingatkan bahwa jika terus tidak ada kemajuan di Wina, AS akan berkonsultasi dengan mitra dan sekutunya tentang langkah-langkah “guna memastikan bahwa kami dapat memenuhi komitmen serius Presiden Biden bahwa Iran tidak akan pernah dapat memperoleh senjata nuklir.”

Sumber: https://english.alarabiya.net/

Laporan: Redaksi

Advertiser Popin

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here