Banner

Analis: Minyak bisa sentuh 100 dolar karena krisis Rusia-Ukraina

Ilustrasi. Kilang minyak. (jpenrose on Pixabay)

Jakarta (Indonesia Window) – Harga minyak mentah kemungkinan akan naik di atas 100 dolar AS per barel karena permintaan global yang kuat, kata analis pasar pekan ini, mengutip potensi perang antara Rusia dan Ukraina sebagai salah satu kekhawatiran utama mereka untuk pasar pada 2022.

Harga minyak akan naik jika pasokan global terganggu, dan karena permintaan ‘substitusi’ dari melonjaknya harga gas alam di Eropa dan Asia meningkat, bersama dengan pembukaan kembali penguncian COVID-19, yang akan mendorong permintaan untuk penerbangan dan bahan bakar lainnya, tiga analis mengatakan kepada Reuters Global Markets Forum (GMF).

Banner

“Risiko geopolitik teratas adalah Ukraina,” kata John Vail, kepala analis global di Nikko Asset Management di Tokyo. “Tren terlihat bagus secara umum untuk komoditas.”

Amerika Serikat memperingatkan pada Kamis (3/2) bahwa Rusia telah merumuskan beberapa opsi sebagai alasan untuk menyerang Ukraina, termasuk potensi penggunaan video propaganda yang menunjukkan serangan bertahap. Moskow menolak tuduhan ini dan sebelumnya telah mengatakan tidak merencanakan invasi.

Bjarne Schieldrop, kepala analis komoditas di SEB di Oslo mengatakan harga minyak dalam ukuran yang setara sudah terlihat ‘murah’ dibandingkan dengan gas alam.

Banner

Jika perang pecah antara Rusia dan Ukraina, harga gas alam bisa naik menjadi “200 dolar AS hingga 250 dolar AS per barel setara minyak (saat) impor gas alam senilai 600 terawatt per jam — volume spot — dari Rusia ke Eropa Barat akan hilang,” kata Schieldrop.

Minyak mentah Brent naik 55 sen atau 0,6 persen lebih tinggi pada 91,67 dolar AS per barel pada pukul 08.07 GMT, setelah naik 1,16 dolar AS pada Kamis (3/2).

Ahli strategi pasar global Invesco yang berbasis di Hong Kong, David Chao, memperkirakan harga minyak mentah akan naik 10 persen-15 persen.

Banner

“Ini kemudian akan menempatkan tekanan ke atas yang luar biasa pada inflasi di negara-negara Barat yang akan memaksa banyak bank sentral utama untuk terlebih dahulu menaikkan suku bunga,” kata Chao.

Vail dari Nikko percaya bank sentral akan kesulitan menjinakkan lonjakan inflasi, dan memperkirakan Federal Reserve (The Fed) AS akan menaikkan suku bunga tujuh kali tahun ini.

Chao mengatakan pasar negara berkembang kemungkinan akan melihat beberapa fluktuasi menuju kenaikan suku bunga Fed pertama, tetapi divergensi siklikal dan leverage operasi yang lebih rendah akan membuat mereka tetap didukung.

Banner

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan