Presiden AS umumkan pemimpin Al-Qaida Al-Zawahri tewas dalam serangan di Kabul

Pemimpin Al-Qaida Ayman Al-Zawahri. (CNBC Television/YouTube/tangkapan layar)

Operasi perburuan pemimpin Al-Qaida Al-Zawahri tersebut merupakan kemenangan kontraterorisme yang signifikan bagi pemerintahan Biden yang terjadi hanya 11 bulan setelah pasukan Amerika meninggalkan Afghanistan setelah perang dua dekade.

 

Jakarta (Indonesia Window) – Presiden AS Joe Biden mengumumkan pada Senin (1/8) waktu setempat bahwa pemimpin teroris Al-Qaida Ayman Al-Zawahri tewas dalam serangan pesawat tak berawak AS di Kabul, Afghanistan.

Biden menyebut memuji serangan tersebut sebagai sebuah “keadilan” sambil mengungkapkan harapan bahwa itu membawa “satu lagi upaya penyelesaian” untuk keluarga korban serangan 11 September 2001 di AS.

Dalam pidato yang disampaikan pada Senin malam dari Gedung Putih, Biden mengatakan bahwa pejabat intelijen AS melacak pemimpin Al-Qaida Al-Zawahri ke sebuah rumah di pusat kota Kabul di mana dia bersembunyi bersama keluarganya. Biden menyetujui operasi pekan lalu dan itu dilakukan pada Ahad (31/7).

Al-Zawahri dan Osama bin Laden (yang lebih dikenal) diyakini merencanakan serangan 9/11 yang membuat banyak orang Amerika mengetahui tentang Al-Qaeda. Bin Laden terbunuh di Pakistan pada 2 Mei 2011, dalam operasi yang dilakukan oleh pasukan khusus AS, Navy Seals, setelah perburuan selama hampir satu dekade.

“Dia tidak akan pernah lagi, tidak akan pernah lagi, membiarkan Afghanistan menjadi tempat yang aman bagi teroris karena dia telah pergi dan kami akan memastikan tidak ada lagi yang terjadi,” kata Biden.

“Pemimpin teroris ini tidak ada lagi,” tambahnya.

Operasi tersebut merupakan kemenangan kontraterorisme yang signifikan bagi pemerintahan Biden yang terjadi hanya 11 bulan setelah pasukan Amerika meninggalkan Afghanistan setelah perang dua dekade.

Serangan itu dilakukan oleh Central Intelligence Agency (CIA), menurut lima orang yang mengetahui masalah tersebut yang berbicara dengan syarat anonim. Baik Biden maupun Gedung Putih tidak merinci keterlibatan CIA dalam serangan itu.

Biden memberi penghormatan kepada komunitas intelijen AS dalam sambutannya, mencatat bahwa “berkat ketekunan dan keterampilan mereka yang luar biasa” operasi itu “sukses.”

Kekalahan Al-Zawahri menghilangkan sosok yang lebih dari siapa pun dalam membentuk Al-Qaida, pertama sebagai wakil bin Laden sejak 1998, kemudian sebagai penggantinya. Bersama-sama, dia dan bin Laden mengarahkan gerakan senjata untuk menargetkan AS, melakukan serangan paling mematikan yang pernah terjadi di Amerika pada 11 September 2001.

Rumah tempat al-Zawahri berada ketika dia tewas dimiliki oleh seorang pembantu utama pemimpin senior Taliban Sirajuddin Haqqani, menurut seorang pejabat intelijen senior. Pejabat itu juga menambahkan bahwa tim darat CIA dan pengintaian udara yang dilakukan setelah serangan pesawat tak berawak mengkonfirmasi kematian Al-Zawahri.

Seorang pejabat senior pemerintah yang memberi tahu wartawan tentang operasi itu dengan syarat anonim mengatakan “nol” personel AS berada di Kabul.

Selama perang 20 tahun di Afghanistan, AS menargetkan dan memecah-belah Al-Qaeda, membuat para pemimpin bersembunyi. Tetapi keluarnya Amerika dari Afghanistan pada September tahun lalu memberi kelompok itu kesempatan untuk bangun kembali.

Para pejabat militer AS, termasuk Jenderal Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, mengatakan Al-Qaida sedang berusaha untuk membangun diri kembali di Afghanistan, di mana mereka menghadapi ancaman terbatas dari Taliban yang sekarang berkuasa. Para pemimpin militer telah memperingatkan bahwa kelompok itu masih berambisi untuk menyerang AS.

Serangan 2001 di pusat perekonomian dunia World Trade Center New York dan Markas Besar Departemen Pertahanan AS Pentagon di Virginia menjadikan bin Laden sebagai Musuh Amerika nomor satu. 

Namun, banyak yang percaya bahwa bin Laden sepertinya tidak akan pernah bisa bergerak tanpa wakilnya. Bin Laden memberi Al-Qaeda karisma dan uang, tetapi Al-Zawahri membangun taktik dan keterampilan organisasi yang dibutuhkan untuk membentuk militansi ke dalam jaringan sel di negara-negara seluruh dunia.

Para pejabat intelijen AS telah mengetahui selama bertahun-tahun jaringan yang membantu Al-Zawahri menghindari pejabat intelijen AS yang memburunya, tetapi tidak memiliki petunjuk tentang kemungkinan lokasinya sampai beberapa bulan terakhir.

Informasi intelijen

Awal tahun ini, para pejabat AS mengetahui bahwa istri, anak perempuan, dan cucu-cucu pemimpin teror itu telah pindah ke rumah persembunyian di Kabul, menurut pejabat senior pemerintah kepada wartawan.

Para pejabat akhirnya mengetahui bahwa Al-Zawahri juga berada di rumah persembunyian di Kabul.

Pada awal April, wakil penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jon Finer dan penasihat keamanan dalam negeri Biden, Elizabeth D. Sherwood-Randall, diberi pengarahan tentang perkembangan intelijen ini. Laporan itu segera dibawa ke penasihat keamanan nasional Jake Sullivan.

Sullivan membawa informasi itu ke Biden ketika pejabat intelijen AS membangun “pola melalui berbagai sumber informasi independen untuk menginformasikan operasi itu,” katanya.

Tokoh senior Taliban mengetahui kehadiran Al-Zawahri di Kabul, menurut pejabat itu, yang menambahkan bahwa pemerintah Taliban tidak diberi peringatan sebelumnya tentang operasi tersebut.

Di dalam pemerintahan Biden, hanya sekelompok kecil pejabat di lembaga-lembaga utama, serta Wakil Presiden Kamala Harris, yang dibawa ke dalam proses operasi itu.

Pada 1 Juli, Biden diberi pengarahan di Ruang Situasi tentang operasi yang direncanakan, di mana dia memeriksa dengan cermat model rumah tempat Zawahri bersembunyi. Dia memberikan persetujuan terakhirnya untuk operasi pada hari Kamis pekan lalu. 

Al-Zawahri sedang berdiri di balkon tempat persembunyiannya ketika serangan itu dilakukan.

“Kami memperjelas lagi malam ini, bahwa tidak peduli berapa lama, di mana pun Anda bersembunyi, jika Anda adalah ancaman bagi rakyat kami, AS akan menemukan Anda dan membawa Anda keluar,” kata Biden.

Al-Zawahri bukanlah nama yang dikenal luas seperti bin Laden, tetapi dia memainkan peran besar dalam operasi Al-Qaida.

Ikatan dua pemimpin kelompok itu ditempa pada akhir 1980-an, ketika Al-Zawahri dilaporkan melindungi miliarder Saudi bin Laden di gua-gua Afghanistan ketika pemboman Soviet mengguncang pegunungan di sekitar mereka.

pemimpin al-qaida al-zawahri
Pemimpin Al-Qaida Ayman Al-Zawahri masuk dalam daftar Teroris Paling Dicari FBI, bernilai hadiah 25 juta dolar AS bagi siapa pun yang membagi informasi yang dapat digunakan untuk membunuh atau menangkapnya. (CNBC Television/YouTube/tangkapan layar)

 

Zawahri, dalam daftar Teroris Paling Dicari FBI, bernilai hadiah 25 juta dolar AS bagi siapa pun yang membagi informasi yang dapat digunakan untuk membunuh atau menangkapnya.

Al-Zawahri telah menggabungkan kelompok militan Mesirnya dengan Al-Qaida bin Laden pada 1990-an.

“Kontingen kuat Mesir menerapkan pengetahuan organisasi, keahlian keuangan, dan pengalaman militer untuk mengobarkan jihad kekerasan terhadap para pemimpin yang dianggap para pejuang tidak Islami dan pelindung mereka, terutama AS,” tulis Steven A. Cook untuk the Dewan Hubungan Luar Negeri tahun lalu.

Ketika invasi AS tahun 2001 ke Afghanistan menghancurkan tempat persembunyian pemimpin Al-Qaida, Al-Zawahri memastikan kelangsungan hidup Al-Qaida. Dia membangun kembali kepemimpinannya di wilayah perbatasan Afghanistan-Pakistan dan menempatkan sekutu sebagai letnan di posisi kunci.

Dia memimpin perakitan jaringan cabang otonom di seluruh wilayah, termasuk di Irak, Arab Saudi, Afrika Utara, Somalia, Yaman dan Asia. 

Selama dekade berikutnya, Al-Qaeda mengilhami atau memiliki andil langsung dalam serangan di semua wilayah tersebut serta Eropa, Pakistan dan Turki, termasuk pemboman kereta tahun 2004 di Madrid dan pemboman transit tahun 2005 di London.

Baru-baru ini, afiliasi al-Qaeda di Yaman membuktikan dirinya mampu merencanakan serangan terhadap wilayah AS dengan upaya pengeboman tahun 2009 terhadap jet penumpang Amerika dan upaya pengeboman tahun berikutnya.

Tetapi bahkan sebelum kematian bin Laden, Al-Zawahri berjuang untuk mempertahankan relevansi Al-Qaeda di Timur Tengah yang terus berubah.

Sumber: The Associated Press

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan