Honda kembangkan mesin purwarupa untuk roket

Honda kembangkan mesin purwarupa untuk roket
Asimo, robot humanoid produksi Honda. (Possessed Photography on Unsplash)

Jakarta (Indonesia Window) – Pejabat Jepang di Honda Motor Company telah mengungkapkan rincian lebih lanjut tentang rencana mereka untuk memperluas bisnis di bidang peluncuran roket.

Didirikan pada tahun 1946 sebagai perusahaan sepeda motor, Honda berkembang menjadi mobil pada tahun 1963.

Saat ini, perusahaan multinasional dengan lebih dari 200.000 karyawan di seluruh dunia itu termasuk dalam 10 produsen kendaraan bermotor terbesar di dunia.

Honda mengatakan bahwa mereka melihat dirinya lebih sebagai perusahaan “mobilitas”, dan bukan perusahaan mobil, kata Keiji Ohtsu, Presiden Perusahaan untuk Penelitian dan Pengembangan Honda.

Sejumlah perusahaan Honda sekarang membangun berbagai macam produk, termasuk mobil, sepeda motor, robot, dan jet. Karena portofolio yang beragam ini, Honda telah mengembangkan berbagai teknologi cairan dan pembakaran, serta sistem panduan dan kontrol.

Ohtsu berbicara dengan dua wartawan melalui Microsoft Teams pada Kamis pekan ini, mengatakan bahwa dia telah mengawasi pengembangan mesin untuk sejumlah kendaraan Honda.

Dengan fokus pada masalah mobilitas yang lebih luas, perusahaan telah mempertimbangkan di mana dapat berkembang lebih jauh.

Ohtsu mengatakan perusahaan sekarang melihat ruang angkasa sebagai area pertumbuhan.

Akibatnya, dia berkata, “Kami akan mengeksplorasi bagaimana kami dapat menggunakan teknologi kami untuk berkontribusi pada pengembangan ruang angkasa.”

Honda melihat bekerja di luar angkasa sebagai sarana untuk mewujudkan “impian dan potensi” orang-orang di seluruh dunia, sambil memanfaatkan teknologi inti perusahaan. Rencana perusahaan, termasuk bekerja dengan badan antariksa Jepang pada kegiatan seperti penemuan dan robotika di luar angkasa.

Sebagai bagian dari diskusi internal perusahaan, sekelompok insinyur muda Honda juga menyatakan minatnya pada roket.

Maka, sejak akhir 2019, perusahaan telah mencurahkan sebagian sumber daya penelitian dan pengembangannya untuk mengembangkan mesin roket.

Selama briefing online, seorang insinyur senior Honda bernama Atsushi Ogawa memutar video pendek dari uji coba mesin roket purwarupa. Video ini hitam putih, untuk alasan kepemilikan, katanya.

Ogawa menolak memberikan informasi spesifik tentang mesin, seperti campuran propelan atau daya dorong yang diantisipasi. Namun, knalpot supersonik mesin menghasilkan berlian Mach dalam video.

“Kami percaya bahwa kami telah membuat kemajuan besar dalam perkembangan ini setelah hanya dua tahun,” kata Ogawa.

Rencana dasar Honda adalah mengembangkan kendaraan peluncuran satelit kecil, dengan kapasitas hingga 1 metrik ton ke orbit rendah Bumi.

Honda berencana untuk mendukung pekerjaan pengembangan internal hingga sekitar tahun 2025 atau 2026, setelah itu akan membuat keputusan “keluar atau tidak” tentang apakah akan melanjutkan bisnis peluncuran dan menyelesaikan pengembangan roket.

Pada saat itu pejabat perusahaan berharap untuk memiliki pegangan yang lebih kuat pada total biaya pengembangan dan tantangan teknis yang belum diatasi.

Kemungkinan besar Honda akan mengembangkan purwarupa suborbital terlebih dahulu sebelum membangun kendaraan orbital. Rencana awal membutuhkan tahap pertama yang dapat digunakan kembali, kata Ogawa, tetapi itu bukan prasyarat.

Tujuan dari inisiatif ini bukan untuk menjadi SpaceX berikutnya, tetapi untuk memberikan kebebasan kepada para insinyur Honda untuk berinovasi.

Perusahaan yakin memiliki beberapa insinyur terpandai di dunia dan ingin membebaskan mereka dari masalah yang menantang. Membangun roket orbit, adalah salah satunya.

Sumber: arstechnica.com

Laporan: Redaksi

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here