Alexa Amazon mampu tiru suara orang yang sudah tiada

alexa suara orang meninggal
Teknologi asisten virtual milik Amazon, Alexa Amazon, akan segera memiliki kemampuan untuk meniru suara anggota keluarga, bahkan mereka yang telah meninggal. (Nicolas J Leclercq on Unsplash; Matthew Ball on Unsplash)
Advertiser Popin

“Meskipun AI (Artificial Intelligence) tidak bisa menghilangkan rasa sakit karena kehilangan, itu pasti bisa membuat ingatan mereka bertahan lama.”

Bogor, Jawa Barat (Indonesia Window) – Teknologi asisten virtual milik Amazon, Alexa Amazon, akan segera memiliki kemampuan untuk meniru suara anggota keluarga, bahkan orang yang telah meninggal.

Kemampuan yang diumumkan pada konferensi Amazon, Re:Mars, di Las Vegas, AS itu sedang dalam pengembangan dan akan memungkinkan Alexa untuk meniru suara orang tertentu berdasarkan rekaman yang disediakan kurang dari satu menit.

Rohit Prasad, wakil presiden senior dan kepala ilmuwan untuk Alexa, mengatakan pada acara itu, Rabu (22/6), bahwa tujuan di balik fitur tersebut adalah untuk membangun kepercayaan yang lebih besar dalam interaksi yang dimiliki pengguna dengan Alexa dengan menempatkan lebih banyak “atribut empati dan pengaruh manusia.”

alexa suara orang meninggal
Ilustrasi. Kecerdasan buatan. (Gerd Altmann from Pixabay)

“Atribut-atribut ini menjadi lebih penting selama pandemi yang sedang berlangsung ketika begitu banyak dari kita kehilangan orang yang kita cintai,” kata Prasad. “Meskipun AI (Artificial Intelligence) tidak bisa menghilangkan rasa sakit karena kehilangan, itu pasti bisa membuat ingatan mereka bertahan lama.”

Dalam sebuah video yang diputar oleh Amazon di acara tersebut, seorang anak kecil bertanya, “Alexa, bisakah Nenek menyelesaikan membacakan saya Wizard of Oz?” Alexa kemudian menanggapi permintaan tersebut, dan beralih ke suara lain yang menirukan nenek anak tersebut. Asisten suara itu kemudian melanjutkan membaca buku dengan suara yang sama.

Untuk membuat fitur tersebut, Prasad mengatakan perusahaan harus belajar bagaimana membuat “suara berkualitas tinggi” dengan rekaman yang lebih pendek, dibandingkan dengan jam rekaman di studio. 

Amazon tidak memberikan perincian lebih lanjut tentang fitur tersebut, yang pasti akan memicu lebih banyak masalah privasi dan pertanyaan etis tentang persetujuan yang tidak dipaksakan.

Gagasan Amazon itu muncul ketika pesaingnya, Microsoft awal pekan ini mengatakan sedang mengurangi penawaran suara sintetisnya dan menetapkan pedoman yang lebih ketat untuk “memastikan partisipasi aktif pembicara” yang suaranya dibuat ulang. 

Microsoft mengatakan pada hari Selasa (21/6) bahwa mereka membatasi pelanggan mana yang dapat menggunakan layanan, sambil juga terus menyoroti penggunaan yang dapat diterima seperti karakter Bugs Bunny interaktif di toko AT&T.

“Teknologi ini memiliki potensi yang menarik dalam pendidikan, aksesibilitas, dan hiburan, namun juga mudah untuk membayangkan bagaimana hal itu dapat digunakan untuk menyamar sebagai pembicara yang tidak tepat dan menipu pendengar,” kata sebuah artikel blog dari Natasha Crampton, yang mengepalai divisi etika AI Microsoft. 

Sumber: AP News

Laporan: Redaksi

Advertiser Popin

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here