Rantai pasokan iPhone terganggu oleh ‘lockdown’ China

Seorang pelanggan masuk ke gerai Apple di Fifth Avenue di New York City, Amerika Serikat, pada 17 Juni 2020. (Xinhua/Wang Ying)

Rantai pasokan iPhone mendapat pukulan telak dari kebijakan lockdown China yang diterapkan pada Rabu (2/11) di zona di sekitar kompleks Zhengzhou Foxconn Technology Group, yang merupakan pabrik iPhone terbesar di dunia.

 

Jakarta (Indonesia Window) – Rantai pasokan iPhone mendapat pukulan telak dari kebijakan lockdown China yang diterapkan pada Rabu (2/11) di zona di sekitar kompleks Zhengzhou Foxconn Technology Group, yang merupakan pabrik iPhone terbesar di dunia.

Langkah nol COVID (COVID-Zero) China yang diterapkan secara tiba-tiba ini diperkirakan akan semakin mengganggu pabrik yang sudah bergulat dengan protes wabah virus corona, eksodus pekerja, dan karantina secara paksa.

Pihak berwenang setempat mengatakan pada Rabu (2/11) bahwa mereka akan mensterilkan kampus Foxconn dan daerah sekitarnya dalam tiga hari ke depan dan mengirim masker N95 kepada para pekerja, menjadi tanda lain dari cengkeraman pemerintah yang semakin ketat.

Situasi ini menjadi peringatan yang jelas tentang bahaya bagi Apple untuk mengandalkan mesin produksi besar yang berpusat di China karena menerapkan lockdown yang tidak dapat diprediksi dan hubungan perdagangan yang tidak pasti.

Saham perusahaan turun 3,7 persen pada Rabu, terseret sebagian oleh komentar terbaru dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell.

“Pabrik Zhengzhou memainkan peran monumental dalam meningkatkan kapasitas menjelang musim liburan,” kata Nicole Peng, seorang analis Canalys. “Beberapa pesanan yang dihasilkan dalam kampanye promosi liburan mungkin tidak dapat segera dikirim. Pengiriman produk di saluran tertentu juga bisa tertunda.”

Untuk saat ini, pabrik Foxconn akan tetap beroperasi dalam “lingkaran tertutup,” atau gelembung mandiri (self-contained bubble) yang membatasi kontak dengan dunia luar, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan, Rabu.

Langkah itu akan membuat beberapa produksi tetap berjalan. Tetapi Foxconn tidak menjawab pertanyaan tentang bagaimana perusahaan ini akan mengirimkan barang masuk dan keluar dari kompleks selama penguncian area tersebut.

Kebijakan COVID-Zero Xi Jinping, yang bergantung pada penguncian cepat untuk membasmi penyakit ini muncul di mana pun, telah menunjukkan sedikit perhatian terhadap ekonomi dan membuat petak rantai pasokan global berantakan. Langkah ini juga membatasi output dari nama-nama besar, mulai dari Tesla Inc. hingga Toyota Motor Corp., seringkali dengan sedikit peringatan terlebih dahulu. Namun Apple sejauh ini merupakan bisnis terbesar yang mengandalkan China sebagai lantai pabriknya.

Zhengzhou adalah tempat produksi Apple yang paling kritis, menghasilkan empat dari lima handset generasi terbaru dan sebagian besar unit iPhone 14 Pro, menurut analis senior counterpoint Ivan Lam.

Perusahaan yang berbasis di Cupertino, California ini mengandalkan ponsel cerdasnya untuk sekitar setengah pendapatannya, dan penguncian terjadi di tengah musim produksi puncaknya dalam peningkatan belanja musim liburan.

Produksi iPhone Apple meningkat hingga puluhan juta handset per bulan pada puncaknya – ratusan ribu sehari – yang masing-masing membutuhkan banyak komponen, mulai dari chip dan display hingga casing.

Alasan utama mengapa pemasok Apple belum memindahkan lebih banyak produksi iPhone-nya dari China adalah rantai pasokan komponen yang menyertainya, yang sebagian besar membuat suku cadang di China, menurut Lam Counterpoint.

Bahkan India, yang merupakan satu-satunya negara lain dengan pabrik yang memenuhi syarat untuk memproduksi unit iPhone 14 Pro, sebagian besar komponennya dikirim dari China dan hanya melakukan perakitan dan pengemasan akhir.

Apple tidak menanggapi permintaan komentar.

Pemberitahuan pemerintah muncul setelah Zhengzhou melaporkan kasus COVID-19 melonjak menjadi 359 pada Selasa (1/11), naik lebih dari tiga kali lipat dari sehari sebelumnya.

Jumlah kasus baru untuk 2 November turun menjadi 167, meskipun terlalu dini untuk mengetahui apakah pembatasan mungkin akan dibatalkan. Pejabat di sana dalam beberapa hari terakhir secara progresif memberlakukan jaringan penguncian dan pembatasan yang lebih kecil pada area sekecil blok apartemen.

Pejabat China telah mengizinkan apa yang disebut jalur hijau untuk perusahaan-perusahaan penting selama penguncian di masa lalu, tetapi skala kebutuhan logistik Apple mungkin memberikan jeda.

Foxconn juga sangat membutuhkan pekerja untuk menggantikan mereka yang telah hengkang, dan sulit untuk mengadakan perekrutan ketika kerumunan dilarang.

Sementara Foxconn harus memiliki cukup bahan yang ditimbun untuk menjaga produksi tetap berjalan selama berpekan-pekan, pertanyaan tetap ada tentang apakah perusahaan akan dapat mengirimkan produk jadi apa pun.

Bahasa pemberitahuan penguncian Zhengzhou dengan tegas melarang semua aktivitas dan pergerakan kendaraan selain untuk tujuan penting seperti distribusi pasokan medis. Inventaris Foxconn pada akhirnya akan perlu diisi ulang, dalam hal apa pun.

Sebagai pemberi kerja sektor swasta terbesar di China dan kontributor pajak utama di Zhengzhou, Foxconn kemungkinan akan memenangkan konsesi dari pejabat lokal – namun, ini harus signifikan.

Pembuat chip terkemuka China, Semiconductor Manufacturing International Corp., bekerja dengan otoritas lokal untuk mengangkut material yang sangat dibutuhkan ke pabriknya di Shanghai ketika pusat keuangan tersebut dikunci total awal tahun ini.

Foxconn telah berusaha untuk mengurangi potensi gangguan dengan menaikkan upah dan mengatur cadangan dari pabrik China lainnya jika jalur perakitan terhenti di Zhengzhou.

Apple dapat menangani 100 persen pesanan untuk iPhone 14 dan model lama melalui situs lain di China, tetapi hanya memiliki beberapa lokasi yang jauh lebih kecil yang memenuhi syarat untuk menangani iPhone Pro.

Alternatif utamanya adalah pabrik yang lebih kecil di Provinsi Guangdong, kata Lam. Beberapa pabrik Foxconn di bagian lain China belum beroperasi dengan kapasitas penuh karena berbagai alasan, termasuk gangguan COVID-19, kata Peng.

Sumber: Bloomberg

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan