12 negara dalam bahaya karena gagal bayar utang

12 negara dalam bahaya karena gagal bayar utang
Ilustrasi. Krisis utang tradisional yang ditandai dengan jatuhnya mata uang, spread obligasi 1.000 basis poin dan cadangan devisa yang anjlok, mendorong 12 negara berkembang dalam tepi jurang kehancuran. (Arek Socha from Pixabay)
Advertiser Popin

Lebanon, Sri Lanka, Rusia, Suriname, dan Zambia sudah dalam keadaan default atau gagal bayar, sementara Belarusia berada di ambang batas dan setidaknya belasan lainnya berada di zona bahaya karena meningkatnya biaya pinjaman, inflasi, dan utang.

 

Jakarta (Indonesia Window) – Krisis utang tradisional yang ditandai dengan jatuhnya mata uang, spread obligasi 1.000 basis poin dan cadangan devisa yang anjlok, mendorong 12 negara berkembang dalam tepi jurang kehancuran.

Lebanon, Sri Lanka, Rusia, Suriname, dan Zambia sudah dalam keadaan default atau gagal bayar, sementara Belarusia berada di ambang batas dan setidaknya belasan lainnya berada di zona bahaya karena meningkatnya biaya pinjaman, inflasi, dan utang. Semua hal ini memicu keruntuhan ekonomi.

Argentina

Peso sekarang diperdagangkan dengan diskon hampir 50 persen di pasar gelap, cadangan sangat rendah dan obligasi diperdagangkan hanya dengan 20 sen dolar AS – kurang dari setengah dari apa yang mereka lakukan setelah restrukturisasi utang negara tahun 2020.

Pemerintah tidak memiliki utang besar sampai 2024, tetapi meningkat setelah itu dan kekhawatiran telah merayap di Wakil Presiden Cristina Fernandez de Kirchner dapat mendorong untuk mengingkari Dana Moneter Internasional (IMF).

Ukraina

Dengan diinvasi Rusia berarti Ukraina hampir pasti harus merestrukturisasi utangnya senilai 20 miliar dolar AS, investor kelas berat seperti Morgan Stanley dan Amundi memperingatkan.

Krisis muncul pada bulan September ketika 1,2 miliar dolar AS pembayaran obligasi jatuh tempo. Bantuan uang dan cadangan berarti Kyiv berpotensi membayar. Tetapi dengan Naftogaz yang dikelola negara pekan ini meminta pembekuan utang dua tahun, investor menduga pemerintah akan mengikuti langkah ini.

Tunisia

Afrika memiliki sekelompok negara yang minta bantuan ke IMF, dengan Tunisia tampaknya menjadi salah satu yang paling berisiko gagal bayar.

Tunisia memiliki defisit anggaran hampir 10 persen, salah satu tagihan upah sektor publik tertinggi di dunia dan ada kekhawatiran bahwa mengamankan, atau setidaknya berpegang teguh pada program IMF mungkin sulit karena dorongan Presiden Kais Saied untuk memperkuat cengkeramannya pada kekuasaan dan serikat buruh yang kuat dan keras kepala di negara itu.

Ghana

Rasio utang terhadap PDB Ghana melonjak hingga hampir 85 persen. Mata uangnya, cedi, telah kehilangan hampir seperempat nilainya tahun ini dan Ghana sudah menghabiskan lebih dari setengah pendapatan pajak untuk membayar bunga utang. Inflasi juga mendekati 30 persen.

Mesir

Mesir memiliki rasio utang terhadap PDB hampir 95 persen dan telah mengalami salah satu eksodus terbesar uang tunai internasional tahun ini, sekitar 11 miliar dolar AS, menurut JPMorgan.

Perusahaan dana FIM Partners memperkirakan Mesir memiliki utang mata uang keras senilai 100 miliar dolar AS untuk dibayar selama lima tahun ke depan, termasuk obligasi senilai 3,3 miliar dolar AS pada tahun 2024.

Kairo mendevaluasi pound 15 persen dan meminta bantuan IMF pada bulan Maret tetapi spread obligasi sekarang lebih dari 1.200 basis poin dan credit default swaps (CDS) – alat investor untuk melakukan lindung nilai risiko – harga dalam kemungkinan 55 persen gagal pada pembayaran.

Francesc Balcells, CIO utang EM di FIM Partners, memperkirakan bahwa sekitar setengah dari 100 miliar dolar AS yang harus dibayar Mesir pada tahun 2027 adalah untuk IMF atau bilateral, terutama di Teluk. “Dalam kondisi normal, Mesir seharusnya mampu membayar,” kata Balcells.

Kenya

Kenya menghabiskan sekitar 30 persen dari pendapatan untuk pembayaran bunga. Obligasinya telah kehilangan hampir setengah nilainya dan saat ini tidak memiliki akses ke pasar modal dengan masalah obligasi 2 miliar dolar yang akan jatuh tempo pada 2024.

Mengenai Kenya, Mesir, Tunisia dan Ghana, David Rogovic dari Moody mengatakan, “Negara-negara ini adalah yang paling rentan hanya karena jumlah utang yang jatuh tempo relatif terhadap cadangan, dan tantangan fiskal dalam hal menstabilkan beban utang.”

Ethiopia

Addis Ababa berencana menjadi salah satu negara pertama yang mendapatkan keringanan utang di bawah program Kerangka Kerja Umum G20. Namun, proses ini telah terhambat oleh perang saudara yang sedang berlangsung di negara itu meskipun terus melayani satu-satunya obligasi internasional 1 miliar dolar.

El Salvador

Membuat tender legal bitcoin menutup pintu bagi harapan IMF. Kepercayaan telah jatuh ke titik di mana obligasi 800 juta dolar yang jatuh tempo dalam enam bulan diperdagangkan dengan diskon 30 persen dan obligasi jangka panjang dengan diskon 70 persen.

Pakistan

Pakistan mencapai kesepakatan penting dengan IMF pekan ini. Terobosan itu tidak bisa lebih tepat waktu, dengan harga impor energi yang tinggi mendorong negara itu ke ambang krisis neraca pembayaran.

Cadangan mata uang asing telah jatuh ke level 9,8 miliar dolar, hampir tidak cukup untuk impor selama lima pekan. Rupee Pakistan melemah ke rekor terendah. Pemerintah baru perlu memotong pengeluaran dengan cepat sekarang karena menghabiskan 40 persen dari pendapatannya untuk pembayaran bunga.

Belarus

Sanksi Barat membuat Rusia gagal bayar bulan lalu dan Belarus sekarang menghadapi perlakuan keras yang sama setelah berdiri bersama Moskow dalam perang melawan Ukraina.

Ekuador

Negara Amerika Latin itu hanya gagal bayar dua tahun lalu tetapi telah diguncang kembali ke dalam krisis oleh protes keras dan upaya untuk menggulingkan Presiden Guillermo Lasso.

Negara ini memiliki banyak utang dan dengan pemerintah mensubsidi bahan bakar dan makanan, JPMorgan telah menaikkan perkiraan defisit fiskal sektor publiknya menjadi 2,4 persen dari PDB tahun ini dan 2,1 persen tahun depan. Spread obligasi telah mencapai 1.500 bps.

Nigeria

Spread obligasi hanya lebih dari 1.000 bps tetapi pembayaran obligasi Nigeria senilai 500 juta dolar berikutnya dalam waktu satu tahun harus dengan mudah ditutupi oleh cadangan yang terus meningkat sejak Juni. Meskipun demikian, Nigria menghabiskan hampir 30 persen dari pendapatan pemerintah untuk membayar bunga utangnya.

Sumber: Reuters

Laporan: Redaksi

Advertiser Popin

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here