Tesla hentikan produksi di Shanghai karena masalah pasokan

Ilustrasi. Pabrik perakitan mobil. (Lenny Kuhne on Unsplash)

Jakarta (Indonesia Window) – Tesla Inc. menghentikan produksi di pabriknya di Shanghai, China pada Senin (9/5) karena masalah dengan jaminan suku cadang untuk kendaraan listriknya, kata dua orang yang mengetahui masalah tersebut.

Shanghai berada di pekan keenam penguncian COVID-19 yang intensif, yang telah menguji kemampuan produsen untuk beroperasi di tengah pembatasan keras pada pergerakan orang dan material.

Tesla telah merencanakan hingga pekan lalu untuk meningkatkan produksi ke tingkat pra-lockdown pekan depan.

Tidak segera jelas kapan masalah pasokan saat ini dapat diselesaikan dan kapan Tesla dapat melanjutkan produksi, kata orang-orang, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena rencana produksi bersifat pribadi.

Tesla tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Asosiasi Mobil Penumpang China dijadwalkan merilis penjualan April untuk Tesla, pembuat EV (electric vehicle) terbesar kedua di China di belakang BYD, pada Selasa.

Asosiasi otomotif lain mengatakan pekan lalu bahwa mereka memperkirakan penjualan mobil secara keseluruhan di China turun 48 persen pada April karena penguncian nol-COVID menutup pabrik, membatasi lalu lintas ke ruang pamer dan mengerem pengeluaran.

Aptiv, pemasok utama kawat harness Tesla, menghentikan pengiriman dari pabrik Shanghai yang memasok Tesla dan General Motors Co. setelah infeksi COVID-19 ditemukan di antara para pekerjanya, dua orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters pada Senin (9/5).

Pabrik Tesla di Shanghai, juga dikenal sebagai Gigafactory 3, memproduksi sedan Model 3 dan crossover Model Y untuk pasar China dan untuk ekspor.

Tesla melanjutkan sebagian produksi di pabrik Shanghai pada 19 April setelah penutupan 22 hari yang disebabkan oleh penguncian kota akibat COVID-19.

Tesla telah bertujuan untuk meningkatkan produksi di pabrik Shanghai menjadi 2.600 mobil per hari mulai 16 Mei, Reuters melaporkan sebelumnya.

Pihak berwenang Shanghai telah memperketat penguncian di seluruh kota yang diberlakukan lebih dari sebulan lalu di pusat komersial dengan populasi 25 juta itu, sebuah langkah yang dapat memperpanjang pembatasan pergerakan sepanjang bulan.

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan