Raja Salman: Kita berada dalam fase sulit sejarah dunia

Raja Salman: Kita berada dalam fase sulit sejarah dunia
Penjaga Dua Masjid Suci Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud saat memberikan pernyataan khusus tentang pandemi virus corona baru pada Kamis (20/3/2020). (Saudi Press Agency)

Jakarta (Indonesia Window) – Kepala negara Arab Saudi sekaligus Penjaga Dua Masjid Suci Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud untuk pertama kali memberikan pernyataan terkait wabah virus corona baru yang telah ditetapkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sebagai pandemik.

Dalam pidato khususnya yang disiarkan pada Kamis (19/3) kepada warga dan penduduk kerajaan, Raja Salman meyakinkan semua bahwa Arab Saudi senantiasa mengambil semua tindakan pencegahan dalam memerangi pandemi tersebut, demikian dikutip dari Saudi Gazette.

“Pertama-tama saya berdoa kepada Allah agar melindungi warga negara dan ekspatriat dari wabah pandemi virus corona yang telah melanda dunia,” kata Raja Salman, seraya menggarisbawahi kerja sama penuh masyarakat penting bagi keberhasilan upaya pemerintah dalam membendung penyebaran korona.

“Kita sedang melalui fase sulit dari sejarah dunia. Akan tetapi, kita sepenuhnya yakin bahwa fase ini akan berakhir dan berlalu, meskipun ada kesulitan dan kepahitan, dengan kepercayaan kepada firman Allah, ‘Sungguh, setelah kesulitan [akan] ada kemudahan, Sungguh, setelah kesulitan [akan] ada kemudahan’. Krisis ini akan menjadi sepotong sejarah yang membuktikan pembangkangan manusia dalam menghadapi kesulitan yang dialami umat manusia ini.”

“Bangsa Anda, Kerajaan Arab Saudi, senantiasa mengambil semua tindakan pencegahan dalam menghadapi pandemi ini dan membatasi dampaknya. Kami bergantung pada bantuan Allah ﷻ, kemudian mengerahkan kemampuan penuh kami, didukung oleh tekad kuat Anda untuk menghadapi kesulitan dengan ketabahan orang-orang yang percaya di garis depan.”

“Kekuatan, ketabahan, tekad yang telah Anda tunjukkan selama fase sulit ini, dan kerja sama penuh Anda dengan lembaga pemerintah terkait, adalah faktor dan pilar paling penting dari keberhasilan upaya negara, yang telah memprioritaskan menjaga kesehatan, dan menjadikannya perhatian utama negara.”

“Karena itu, yakinlah bahwa kami sangat tertarik untuk menyediakan obat-obatan yang diperlukan, makanan, dan kebutuhan hidup bagi warga dan penduduk tanah yang diberkati ini.”

“Semua sektor pemerintah, yang dipimpin oleh Kementerian Kesehatan, melakukan semua yang mereka mampu dan mengambil semua langkah yang diperlukan untuk memastikan kesehatan warga dan penduduk negara.”

“Kami mengucapkan terima kasih kepada semua entitas pemerintah atas pengabdian dan dedikasi mereka, dan dalam konteks itu, kami ingin menyampaikan penghargaan kami yang tinggi atas upaya para profesional sektor kesehatan yang mendedikasikan upaya besar untuk menjaga dan melindungi kehidupan warga dan penduduk, mengabdikan hidup mereka untuk mengatasi tahap kritis ini.”

“Kami menegaskan kembali bahwa melanjutkan kerja keras yang tulus ini pada saat yang sulit tidak dapat dicapai melainkan hanya dengan solidaritas dan kolaborasi, dan dengan membangun semangat positif yang akan semakin meningkatkan kesadaran individu dan kolektif, dan secara ketat mematuhi petunjuk dan pedoman dalam mengatasi pandemi ini.”

“Anda sangat mengenal kejujuran saya dalam menangani masalah publik. Itulah sebabnya saya mulai dengan mengatakan bahwa kita sedang melalui fase yang sulit, sebagai bagian dari apa yang dialami seluruh dunia.”

“Saya juga menegaskan bahwa fase mendatang akan lebih sulit di tingkat global selama menghadapi penyebaran pandemi yang cepat ini.”

“Pada saat yang sama, saya tahu bahwa kita akan mengatasi kesulitan dengan percaya kepada Allah, memercayai kehendak-Nya, melakukan apa yang harus kita lakukan, dan mengerahkan semua upaya kita untuk melindungi kesehatan dan keselamatan manusia dan menyediakan semua kebutuhan untuk memastikan masyarakat menjalani kehidupan yang layak. Kami mengandalkan tekad Anda, kekuatan tekad Anda, dan rasa tanggung jawab kolektif Anda yang tinggi, semoga Allah melindungi kita dan memberikan kita yang terbaik.”

“Semoga Allah melindungi negara kita dan seluruh dunia, dan melindungi umat manusia secara keseluruhan dari semua kesulitan.”

Laporan: Redaksi

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here