PLTN Zaporizhzhia kembali kehilangan saluran listrik eksternal utamanya

Saluran listrik PLTN Zaporizhzhia
Direktur Jenderal Badan Energi Atom Internasional (International Atomic Energy Agency/IAEA) Rafael Grossi berbicara dalam konferensi pers setibanya di Wina, Austria, pada 2 September 2022, usai melakukan kunjungan ke pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) Zaporizhzhia. (Xinhua/Georges Schneider)
Advertiser Popin

Para pakar IAEA yang ditempatkan di PLTN Zaporizhzhia diberitahu oleh staf Ukraina bahwa saluran listrik 750 kilovolt keempat di fasilitas tersebut, yang merupakan saluran terakhir yang masih beroperasi, tidak lagi berfungsi.

 

Wina, Austria (Xinhua) – Badan Energi Atom Internasional (International Atomic Energy Agency/IAEA) pada Sabtu (3/9) menyampaikan bahwa pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) Zaporizhzhia di Ukraina kembali terputus dari saluran listrik eksternal utama terakhirnya yang masih tersisa, tetapi fasilitas tersebut masih terus memasok listrik ke jaringan melalui saluran cadangan.

Para pakar IAEA yang ditempatkan di PLTN Zaporizhzhia pada Sabtu diberitahu oleh staf Ukraina bahwa saluran listrik 750 kilovolt keempat di fasilitas tersebut, yang merupakan saluran terakhir yang masih beroperasi, tidak lagi berfungsi. Insiden serupa juga terjadi pekan lalu di tengah serangan terhadap PLTN tersebut.

PLTN itu sebelumnya telah kehilangan tiga saluran listrik eksternal utama lainnya selama konflik Rusia-Ukraina, menurut pernyataan IAEA.

Saluran listrik PLTN Zaporizhzhia
Direktur Jenderal Badan Energi Atom Internasional (International Atomic Energy Agency/IAEA) Rafael Grossi (kedua dari kiri) dan beberapa anggota tim pakar lainnya menginspeksi pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) Zaporizhzhia di Ukraina selatan pada 1 September 2022. (Xinhua/IAEA)

PLTN tersebut kini mengandalkan saluran cadangannya, yang menghubungkan fasilitas itu ke pembangkit listrik termal di dekatnya, untuk mengirimkan energi listrik ke jaringan eksternal. Saluran cadangan ini juga menyediakan listrik cadangan bagi PLTN tersebut jika diperlukan, kata IAEA.

IAEA juga menyampaikan bahwa hanya ada satu dari enam reaktor di PLTN Zaporizhzhia yang masih beroperasi.

Direktur Jenderal IAEA Rafael Grossi pada Jumat (2/9) mengatakan bahwa enam anggota misi pakar IAEA masih berada di PLTN Zaporizhzhia, termasuk empat yang akan meninggalkan lokasi tersebut pekan depan dan dua lagi yang akan tetap berada di sana sebagai perwakilan berkelanjutan dari IAEA untuk jangka waktu yang lebih panjang.

Menurut IAEA, para pakar akan “melaksanakan pekerjaan yang mendetail dan berkelanjutan untuk menilai kerusakan fisik pada fasilitas PLTN tersebut, menentukan fungsionalitas dari sistem keselamatan dan keamanan utama maupun cadangan, serta mengevaluasi kondisi kerja para staf, selain juga melaksanakan kegiatan pengamanan mendesak di lokasi.”

Saluran listrik PLTN Zaporizhzhia
Iring-iringan mobil yang mengantar anggota misi pakar Badan Energi Atom Internasional (Atomic Energy Agency/IAEA) tiba di PLTN Zaporizhzhia di Ukraina selatan pada 1 September 2022. (Xinhua/Victor)

PLTN Zaporizhzhia merupakan salah satu PLTN terbesar di Eropa. Fasilitas tersebut dikuasai oleh pasukan Rusia sejak awal Maret. Namun, pengoperasiannya tetap dilanjutkan oleh staf Ukraina. Ukraina dan Rusia saling melontarkan tudingan terkait serangan terhadap fasilitas tersebut baru-baru ini.

Laporan: Redaksi

Advertiser Popin

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here