Penelitian: Gletser dunia mengandung lebih sedikit es daripada yang diperkirakan

Penelitian: Gletser dunia mengandung lebih sedikit es daripada yang diperkirakan
Ilustrasi. (Dominik Van Opdenbosch on Unsplash)
Advertiser Popin

Jakarta (Indonesia Window) – Kemajuan dalam teknologi satelit telah mengungkapkan bahwa gletser dunia mengandung es yang jauh lebih sedikit daripada yang diperkirakan sebelumnya, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di Nature Geoscience, Senin (7/2).

Perkiraan yang direvisi tersebut tidak termasuk kenaikan permukaan laut global sebesar tiga inci (sekitar 7,62 cm) jika semua gletser mencair. Tapi ini menimbulkan kekhawatiran bagi beberapa komunitas yang mengandalkan pencairan musiman dari gletser untuk memberi makan sungai dan mengairi tanaman. Jika gletser mengandung lebih sedikit es, air akan habis lebih cepat dari yang diperkirakan.

Sementara sebagian es mencair secara alami sepanjang tahun, kenaikan suhu akibat perubahan iklim mempercepat penurunan gletser. Antara tahun 2000 dan 2019, sungai-sungai es ini kehilangan sekitar 5,4 triliun ton air.

Negara-negara di dunia sudah berjuang dengan gletser yang menghilang. Peru berinvestasi dalam desalinasi untuk menebus penurunan air tawar, dan Chili berharap dapat menciptakan gletser buatan di pegunungannya.

“Kami memiliki pemahaman yang cukup buruk tentang berapa banyak es yang sebenarnya disimpan di gletser,” kata penulis utama studi Romain Millan, ahli glasiologi di Université Grenoble Alpes, Prancis.

Analisis masa lalu, misalnya, gletser yang dihitung dua kali di sepanjang pinggiran lapisan es Greenland dan Antarktika, melebih-lebihkan volume es.

Studi Nature Geoscience menilai seberapa cepat gletser bergerak melintasi lanskap, atau kecepatannya. Pengukuran semacam ini memungkinkan para ilmuwan untuk mengukur volume dengan lebih akurat, karena cara gletser mengalir menunjukkan di mana es tebal atau tipis. Tetapi pengumpulan informasi ini belum didukung oleh teknologi yang canggih.

Satelit resolusi tinggi yang dikerahkan dalam beberapa tahun terakhir, bagaimanapun, memungkinkan untuk analisis pertama tentang bagaimana 98 persen gletser dunia bergerak, “dari gletser kecil di Andes hingga gletser besar di Svalbard dan Patagonia,” kata Millan.

Pekerjaan tersebut menganalisis lebih dari 800.000 pasang gambar gletser yang diambil antara 2017 dan 2018, dan menemukan bahwa banyak yang lebih dangkal daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Para ilmuwan sekarang memperkirakan ada 20 persen lebih sedikit es glasial yang berpotensi mencair ke laut dan menaikkan permukaan laut. Saat ini, gletser bertanggung jawab atas 1 mm kenaikan permukaan laut tahunan, atau 30 persen dari kenaikan tahunan.

“Ini adalah salah satu hasil pertama yang benar-benar mengesankan yang keluar” dari kemajuan satelit, kata Daniel Farinotti, ahli glasiologi di ETH Zurich, Swiss yang tidak terlibat dalam penelitian.

Millan dan rekan-rekannya juga menemukan bahwa Himalaya di Asia mengandung 37 persen lebih banyak es daripada yang diperkirakan sebelumnya, sementara gletser Andes di Amerika Selatan mengandung sekitar 27 persen lebih sedikit es. Gletser Peru sudah kehilangan 40 persen dari luas permukaannya sejak tahun 1970-an.

“Ini akan memberi lebih banyak tekanan pada air tawar di Andes,” katanya. “Sebaliknya, air akan lebih aman di Himalaya.”

Sumber: Reuters

Laporan: Redaksi

Advertiser Popin

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here