Jakarta (Indonesia Window) – Harga minyak mentah kembali menguat pada akhir perdagangan Rabu (16/1) atau Kamis pagi WIB, menembus 90 dolar AS per barel untuk pertama kalinya dalam tujuh tahun, dipicu ketatnya pasokan serta meningkatnya ketegangan politik antara Rusia dan Ukraina.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Maret terangkat 1,76 dolar AS atau 2,0 persen, menjadi menetap di 89,96 dolar AS per barel, setelah melampaui 90 dolar AS untuk pertama kalinya sejak Oktober 2014.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Maret naik 1,75 dolar AS atau 2,0 persen, menjadi ditutup di 87,35 dolar AS per barel.

Harga minyak memangkas aset-aset berisiko lainnya seperti ekuitas setelah investor menafsirkan komentar Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell dalam konferensi pers tentang perkiraan kenaikan suku bunga yang dinilai sebagai agak hawkish.

Rusia telah mengumpulkan ribuan tentara di perbatasan Ukraina, memicu ketakutan akan invasi. Harga-harga di pasar energi naik di tengah kekhawatiran bahwa pasokan gas Rusia ke Eropa dapat terganggu. Rusia juga merupakan salah satu pengekspor minyak terbesar di dunia.

Menteri Luar Negeri AS Tony Blinken mengatakan Amerika Serikat akan memastikan pasokan energi global tidak terganggu jika Rusia mengambil tindakan.

“Pasar gelisah bahwa pasokan fisik dapat terganggu,” kata Paul Sheldon, kepala penasihat geopolitik, analitik, di S&P Global Platts. “Kemungkinan besar, aliran akan berlanjut, tetapi risikonya tidak dapat diabaikan bahwa sesuatu dapat mempengaruhi keseimbangan fisik.”

Pada Selasa (25/1), Presiden AS Joe Biden mengatakan akan mempertimbangkan sanksi pribadi terhadap Presiden Vladimir Putin jika Rusia menginvasi Ukraina.

Secara terpisah, gerakan Houthi Yaman meluncurkan serangan rudal ke pangkalan Uni Emirat Arab pada Senin (24/1).

Ketegangan politik global telah menambah kekhawatiran tentang pasar energi yang sudah ketat. OPEC+ mengalami kesulitan memenuhi target produksi bulanan ketika memulihkan pasokan ke pasar setelah pemotongan drastis pada 2020, dan Amerika Serikat kekurangan lebih dari satu juta barel dari rekor tingkat produksi hariannya.

“Satu-satunya organisasi yang dapat mengubah arah harga sekarang adalah OPEC,” kata Claudio Galimberti, wakil presiden senior analisis di Rystad.

Sementara itu, permintaan tetap kuat, menunjukkan persediaan mungkin menurun lebih lanjut. Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutu (OPEC+) akan bertemu pada 2 Februari untuk mempertimbangkan peningkatan produksi lainnya.

Persediaan di Amerika Serikat naik dalam pekan terakhir, dengan stok minyak mentah naik 2,4 juta barel, melawan ekspektasi untuk penurunan moderat. Persediaan bensin naik ke level tertinggi dalam hampir satu tahun, sebuah penawar yang dibutuhkan untuk pasar.

Produk olahan AS yang dipasok – ukuran permintaan – melonjak lagi, menempatkan rata-rata pergerakan empat minggu di 21,2 juta barel per hari, di depan tren pra-pandemi. Peningkatan telah dipimpin oleh konsumsi sulingan seperti solar, karena penggunaan bensin telah melemah dalam beberapa pekan terakhir.

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan