Minyak melonjak meskipun ada peningkatan persediaan minyak mentah AS

Minyak melonjak meskipun ada peningkatan persediaan minyak mentah AS
Ilustrasi. (keridjackson on Pixabay)
Advertiser Popin

Jakarta (Indonesia Window) – Harga minyak melonjak pada akhir perdagangan Rabu (13/4) atau Kamis pagi WIB, ketika peningkatan besar dalam persediaan minyak mentah AS gagal menenangkan kekhawatiran tentang ketatnya pasokan global, dengan para pedagang minyak utama diperkirakan akan menghindari barel Rusia.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juni melambung 4,14 dolar AS atau 4,0 persen, menjadi menetap di 108,78 dolar AS per barel.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS terangkat 3,65 dolar AS atau 3,7 persen, menjadi ditutup di 104,25 dolar AS per barel.

Keuntungan datang sehari setelah kedua harga acuan minyak tersebut meningkat lebih dari 6,0 persen. Pasar minyak telah berayun liar saat pengguna akhir dan pedagang mencoba untuk mengukur gangguan dalam ekspor harian Rusia setelah invasi ke Ukraina. Sebagian besar perkiraan berkisar antara 1 juta hingga 3 juta barel per hari.

“Pada akhirnya pasar menjalankan beberapa berita utama dari Rusia, yang menjadi lebih mengancam, dan itu terus menjadi lebih berisiko,” kata Phil Flynn, analis di Price Futures Group. “Masih ada perdebatan tentang dampak apa yang akan terjadi.”

Pada Selasa (12/4) Presiden AS Joe Biden menuduh Rusia melakukan genosida, dengan Amerika Serikat, Prancis, dan Jerman semuanya berjanji untuk mengirim lebih banyak senjata. Biden mencatat sistem artileri, pengangkut personel lapis baja, dan helikopter.

Perusahaan perdagangan global utama berencana untuk mengurangi pembelian minyak mentah dan bahan bakar dari perusahaan minyak yang dikendalikan negara Rusia pada 15 Mei, kata sumber, untuk menghindari pelanggaran sanksi Uni Eropa terhadap Rusia, pengekspor minyak mentah terbesar kedua di dunia.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan, Moskow dapat dengan mudah mengalihkan ekspor sumber daya energinya yang besar dari Barat. Beberapa negara, termasuk India, terus membeli minyak Rusia dengan diskon besar-besaran.

Pada Selasa (12/4), Badan Energi Internasional (IEA) menurunkan ekspektasi untuk permintaan di seluruh dunia dan mengatakan peningkatan produksi global dapat mengimbangi kehilangan produksi minyak Rusia. IEA mengatakan pihaknya memperkirakan produksi Rusia turun 1,5 juta barel per hari pada April, meningkat mendekati 3 juta barel per hari mulai Mei.

Gedung Putih melepaskan 180 juta barel dari cadangan AS selama enam bulan, bagian dari pelepasan 240 juta barel dari anggota Badan Energi Internasional.

Produksi AS diperkirakan akan terus meningkat dari 11,8 juta barel per hari sekarang menjadi sekitar 12 juta pada tahun 2022. Ekspor produk olahan mencapai rekor sepanjang masa, karena permintaan luar negeri yang besar menyebabkan stok AS turun.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC), mengatakan tidak mungkin mengganti kehilangan pasokan yang diperkirakan dari Rusia dan tidak akan memompa lebih banyak minyak mentah.

Laporan: Redaksi

Advertiser Popin

Berkomentar?

Please enter your comment!
Please enter your name here