Jakarta (Indonesia Window) – Harga minyak melonjak lebih dari 10 persen di perdagangan yang sibuk pada Senin pagi, karena risiko larangan AS dan Eropa terhadap produk Rusia dan penundaan pembicaraan Iran memicu apa yang terbentuk sebagai kejutan stagflasi utama bagi pasar dunia.

Euro memperpanjang penurunannya, memukul keseimbangan terhadap mata uang safe-haven franc Swiss, dan komoditas dari semua lini meningkat karena konflik Rusia-Ukraina tidak menunjukkan tanda-tanda pendinginan.

Rusia menyebut operasi militer yang diluncurkan pada 24 Februari sebagai “operasi militer khusus”, dengan mengatakan tidak memiliki rencana untuk menduduki Ukraina.

Minyak mentah berjangka Brent dikutip 12,73 dolar AS lebih tinggi menjadi diperdagangkan di 130,84 dolar AS per barel, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS menguat 9,92 dolar AS menjadi diperdagangkan di 125,60 dolar AS per barel.

Itu akan bertindak sebagai pajak pada konsumen dan potensi pukulan terhadap pertumbuhan ekonomi global melihat saham berjangka S&P 500 turun 1,4 persen, sementara Nasdaq berjangka turun 1,9 persen. Imbal hasil obligasi 10-tahun AS juga turun ke level terendah sejak awal Januari.

Indeks Nikkei Jepang merosot 1,9 persen, sementara indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang melemah 0,3 persen.

Setelah melonjak 21 persen pekan lalu, minyak mentah Brent lebih didorong oleh risiko larangan minyak Rusia oleh Amerika Serikat dan Eropa.

“Jika Barat memotong sebagian besar ekspor energi Rusia, itu akan menjadi kejutan besar bagi pasar global,” kata kepala ekonom BofA, Ethan Harris.

Dia memperkirakan hilangnya 5 juta barel minyak Rusia dapat membuat harga minyak berlipat ganda menjadi 200 dolar AS per barel dan menurunkan pertumbuhan ekonomi secara global, dengan harga-harga komoditas yang memiliki awal terkuat sejak 1915, kata BofA.

Di antara banyak penggerak pekan lalu, nikel naik 19 persen, aluminium naik 15 persen, seng naik 12 persen, dan tembaga naik 8,0 persen, sementara gandum berjangka melonjak 60 persen dan jagung meningkat 15 persen.

Itu hanya akan menambah denyut inflasi global dengan data harga konsumen AS pekan ini diperkirakan akan menunjukkan pertumbuhan tahunan di stratosfer 7,9 persen, dan ukuran inti di 6,4 persen.

Semua itu memperumit gambaran kebijakan Bank Sentral Eropa (ECB) ketika bertemu pekan ini.

“Mengingat potensi stagflasi yang sangat nyata, ECB kemungkinan akan mempertahankan fleksibilitas maksimum dengan program pembelian asetnya sebesar 20 miliar euro hingga kuartal kedua dan berpotensi seterusnya, sehingga secara efektif mendorong waktu kenaikan suku bunga,” kata Tapas Strickland, seorang ekonom di NAB.

“Namun, perkiraan IHK (Indeks Harga Konsumen) yang lebih tinggi, kenaikan suku bunga akan diperlukan dalam waktu dekat.”

Prospek jangka pendek dari ECB yang lebih dovish dikombinasikan dengan aliran safe-haven mendorong imbal hasil obligasi 10-tahun Jerman turun sebesar 32 basis poin pekan lalu. Imbal hasil 10-tahun AS turun 1,69 persen, setelah turun 23 basis poin pekan lalu.

Dana berjangka Fed juga naik karena pasar memperkirakan laju kenaikan suku bunga yang lebih lambat dari Federal Reserve tahun ini, meskipun kenaikan Maret masih dilihat sebagai kesepakatan yang sudah selesai.

Dengan prospek pertumbuhan Eropa yang semakin gelap, mata uang tunggal terpukul dan turun 3,0 persen pekan lalu ke level terendah sejak pertengahan 2020. Euro terakhir turun 0,6 persen pada 1,0864 dolar dan dalam bahaya menguji palung 2020 di sekitar 1,0635 dolar.

Euro juga jatuh terhadap franc Swiss hingga mencapai 1,0000 untuk pertama kalinya sejak awal 2015.

Dolar secara luas menguat, sebagian didukung oleh laporan penggajian yang kuat yang hanya menegaskan kembali ekspektasi pasar untuk kenaikan Fed bulan ini. Indeks dolar terakhir di 98,877 setelah naik 2,3 persen pekan lalu.

“Peristiwa di Ukraina semakin menekan euro,” kata Richard Franulovich, kepala strategi valas di Westpac.

“Dengan arus safe-haven yang kemungkinan akan berlanjut untuk beberapa waktu dan pejabat Fed ingin melanjutkan rencana normalisasi kebijakan mereka, 100+ untuk (indeks dolar) hanyalah masalah waktu.”

Emas diuntungkan dari statusnya sebagai salah satu tempat berlabuh aman tertua dan terakhir naik 1,0 persen menjadi diperdagangkan di 1.988 dolar AS per ounce.

Laporan: Redaksi

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Iklan